20 album debut dari tahun 2022 yang tidak boleh Anda lewatkan

20 album debut dari tahun 2022 yang tidak boleh Anda lewatkan

20 album debut dari tahun 2022 yang tidak boleh Anda lewatkan

Sebagai seorang seniman, Anda hanya memiliki satu kesempatan untuk membuktikan diri kepada dunia luar. Atau begitulah tampaknya, karena selalu ada pengecualian. Tetap saja, dampak dari album debut tidak bisa diremehkan, terutama di masa-masa ini di mana EP dan single dirilis berbondong-bondong bahkan sebelum album pertama dirilis. Itulah mengapa kami ingin menyoroti album debut terbaik setiap tahun. Kami memilih dua puluh yang tidak dapat ditemukan di daftar kami yang lain dan Anda harus memeriksanya tahun ini.

Mata Kelelawar – Mata Kelelawar

Koen Wijnant telah mengerjakan album debut self-title Bat Eyes sejak 2019 dan tahun ini kami akhirnya menerima album sepuluh lagu itu. Mereka berempat dari Ghent dengan penuh semangat mengetuk dari tong tempat band-band seperti The Lemonheads dan Pavement meminum air suci. Perasaan tahun sembilan puluhan tidak pernah jauh dan dosis melankolis yang sehat ditambah dengan rock indie yang melamun hanya berkontribusi pada hal ini. Siapa pun yang suka tersesat dalam sedikit nostalgia akan dilayani di beck and call dengan debut ini. Bat Eyes memberikan getaran menular dengan single seperti “Forever Wasted” dan “Nowhere Here”, sehingga album self-title selesai bahkan sebelum Anda menyadarinya. Dengan tur kecil ke Eropa yang direncanakan pada musim semi, 2023 bisa menjadi tahun terobosan untuk formasi rock indie ini.

Tipe Tubuh – Semuanya Berbahaya tetapi Tidak Ada yang Mengejutkan

Bertemu Semuanya Berbahaya Tapi Tidak Ada yang Mengejutkan Body Type segera memiliki judul panjang untuk album debutnya. Rekor tersebut dirilis tahun ini, namun seharusnya dirilis dua tahun lalu, tepat setelah perilisan dua EP debut mereka beberapa tahun sebelumnya. Pilihan untuk menunda tidak merugikan band. Mereka berempat membawa rekaman post-punk yang indah yang juga menunjukkan bahwa sebuah scene mulai bermunculan di Australia. Secara musikal kami mendengar jalan tengah antara Dry Cleaning dan Wet Leg, tetapi tanpa semua hype. Masih memberi Semuanya Berbahaya Tapi Tidak Ada yang Mengejutkan pengalaman mendengarkan yang memukau berkat perpaduan vokal yang berbeda, sehingga setiap lagu menceritakan kisah yang berbeda. Lagu-lagu seperti “The Brood” dan “Buoyancy” memberikan energi, sedangkan “Futurism” dan “An Animal” juga menunjukkan kelembutan yang merayapi suara Body Type. Dengan begitu setiap orang dapat mendengar hal mereka sendiri dan oleh karena itu kami dapat menganggap debut Australia sebagai salah satu yang terbaik tahun ini.

Brimheim – tidak bisa membenci diriku menjadi bentuk yang berbeda

Musisi Denmark Helena Heinesen Rebensdorff mungkin membunyikan bel dengan beberapa orang di bawah nama panggungnya Brimheim, tetapi untuk masyarakat umum dia tetap berada di bawah radar selama setahun terakhir. Itu tidak mengubah fakta bahwa album debutnya tidak bisa membenci diriku menjadi bentuk yang berbeda berdiri seperti rumah. Dalam beberapa tahun terakhir, Brimheim telah mengesankan para pecinta musik dengan single-single yang kuat seperti “Exquisite Bliss” dan “Call It What You Want”, lagu-lagu yang liriknya sedih dan gelap diputar dengan melodi yang peka terhadap pop. Di sebelas trek tidak bisa membenci diriku menjadi bentuk yang berbeda dia membangun momentum ini dan berenang dengan mulus melalui berbagai genre seperti shoegaze, rock, pop alternatif, dan electronica. Sebuah album yang tidak mudah membosankan dan tentunya patut Anda perhatikan!

Charles – Sampai Kita Bertemu Lagi

Charlotte Foret menang beberapa tahun yang lalu Suara Belgia, tetapi kutukan kompetisi menyanyi tidak akan merugikannya, dia menunjukkannya tahun ini dengan cara yang spektakuler. Setelah ep pertamanya Jatuh Saat Bangkitdia merilis album debutnya tahun ini Sampai kita bertemu lagi pada alat peraga. Rasa percaya diri yang ia tunjukkan pada sebelas lagu tersebut tercermin sepenuhnya dalam pop rocknya dan menunjukkan ambisinya sebagai seorang seniman. Charles membuat musik untuk dua emosi ekstrem. Saat-saat ketika frustrasi mengambil alih dan mengesampingkan segalanya diperlukan, tetapi juga saat-saat sentimental ketika dunia terkadang tampak diam. Dia jelas menarik kekuatan dari ini pada “Sistematis” dan “Tidak Pernah Adil”, antara lain, tetapi pada saat yang sama dia mengadopsi sikap yang sangat rapuh pada “Tidak Bisa Mengucapkan Selamat Tinggal”. Oleh karena itu kami tidak terkejut bahwa penaklukannya dengan album ini membawanya melewati The Barn at Rock Werchter yang penuh sesak dan Ancienne Belgique yang terjual habis.

deathcrash – Kembali

deathcrash memutuskan untuk membuat album debut yang mengambil inspirasi yang sama dari postrock, emo midwestern, posthardcore, dan postmetal. Genre slowcore minimalis agak tersembunyi di antaranya, tapi Kembali terkadang bergoyang-goyang sedemikian rupa sehingga tidak dapat dikategorikan dalam istilah itu. Meskipun ada juga beberapa pembakar lambat tradisional di antara dua belas lagu, lagu-lagu seperti “Sundown”, “American Metal” dan “Was Living” mewujudkan dinamika ini dengan sangat baik, sementara “Matt’s Song” dan “What To Do” membuatnya begitu intim. Anda hampir bisa mendengar hujan di atap studio rekaman. Kami dengan jelas melihat pengaruh dari, antara lain, Explosions in the Sky, American Football, Slint dan Amenra, meskipun penerapan gaya tersebut yang atipikal namun stabil tetap memberikan pengalaman yang tidak terduga. Ini menawarkan kemungkinan tak terbatas bagi band London untuk mengembangkan suara khasnya sendiri dengan bakatnya!

DITZ – Regresi Hebat

Salah satu debut paling berisik tahun ini datang dari Bristol. Lima tahun setelah album pertama sesama kota dan genre IDLES, DITZ bisa menjadi penerus yang bagus. Oleh karena itu, suara mereka tidak persis tentang pot. Lagu-lagu post-punk yang keras dengan porsi kebisingan dan jeritan yang diperlukan di sana-sini sering kali sesuai dengan selera kita, tetapi para pria jelas memiliki sesuatu yang lebih untuk ditawarkan, yang membuatnya sangat luar biasa. Lugas, tidak terlalu banyak embel-embel, tetapi di atas semua potensi yang sangat besar. DITZ adalah band untuk masa depan.

Ethel Cain – Putri Pengkhotbah

Jauh dari salah satu album paling terkenal di daftar ini, tapi bisa dibilang salah satu yang terbaik, adalah album debut Ethel Cain. Penyanyi Amerika itu mendapat pendidikan Katolik yang ketat, sesuatu yang tercermin jelas dalam lirik dan sampul album artis, dan juga seorang wanita trans dengan autisme. Musiknya menyerupai musik slow rock dengan aspek mimpi dan terkadang Anda juga dapat mendengar pengaruh folk atau gereja. Putri Pengkhotbah adalah campuran dari genre yang berbeda, jadi memberi label pada itu tidaklah mudah. Namun demikian, kami dapat mengatakan bahwa album ini kadang-kadang menakjubkan dan mencengkeram leher kami. Pada menit ke-75, debut Ethel Cain tidak diragukan lagi berlangsung lama, dan mungkin terlalu lama untuk didengarkan pertama kali, tetapi seiring waktu, setiap menit sepadan.

Horsegirl – Versi Performa Modern

Horsegirl telah masuk dalam banyak daftar selama beberapa tahun sebagai band yang harus diperhatikan. Matador Records dengan cepat mengenali bakat trio indie ini dan membawanya pada tahun 2021. Pada tahun yang sama, single “Billy” dirilis, yang dicanangkan Rolling Stone sebagai lagu yang ‘harus didengar’. Trio dari Chicago menemukan op Versi Performa Modern di suatu tempat keseimbangan antara gitar abu-abu, shoegaze, dan melodi vokal yang indah dan penuh warna yang membuat Anda bermimpi. Nora Cheng dan Penelope Lowenstein membagi bagian vokal dengan apik satu sama lain. Perpaduan poppy, kekerasan gitar grungy dan suara fuzzy yang menghipnotis membuat debut ini menawan hingga akhir.

cawat olahraga – aku cinta kamu jennifer b

Tentu saja yang ini bisa Aku Mencintaimu Jennifer B tidak hilang dari daftar kami! Black Country, New Road berhasil mencapai ‘Numero Uno’ di 50 besar album kami. Jockstrap, proyek sampingan dari pemain biola BCNR Georgia Ellery dan sesama pemain Windmill Taylor Skye, menunjukkan kejeniusan musik setidaknya sebanyak pemenang itu. Di album debut ini kami mendengar musik pop paling inovatif memantul ke segala arah. Produksinya luar biasa, campuran pengaruhnya bahkan lebih. Namun setiap lagu berhasil menciptakan alam semesta sendiri. Aku Mencintaimu Jennifer B adalah album pop keras kepala yang penuh dengan “Greatest Hits” di mana kreativitasnya begitu hebat sehingga kita hanya bisa berpikir “What’s It All About?”: perasaan yang luar biasa.

Lander & Adrian – Lander & Adrian

Lander Gyselinck mengalami tahun yang baik. Drummer yang kita kenal dari STUFF ini sudah merilis tak kurang dari dua album. Satu dengan rapper Zwangere Guy dan satu lagi dengan pemain keyboard Adriaan Van De Velde. album mereka, Lander & Adrian, berubah menjadi campuran istimewa dari sebagian besar musik instrumental yang tampak lebih energik, intens, dan live yang luar biasa (terutama ketika Anda tahu bahwa duo ini terutama tampil di tengah ruang konser dengan penonton yang meriah di sekitar mereka). Kami tidak tahu apakah akan ada album kedua dari keduanya, tapi kami pasti tidak keberatan! Musiknya adalah untuk menjilat ibu jari dan jari-jari Anda, dan untuk melemparkan kaki Anda yang sedang menari ke dalam pertempuran.

Baca selengkapnya di halaman selanjutnya!

siaran togel hari ini hongkong tercepat cuma dapat di nyatakan akurat terkecuali segera berasal berasal dari live draw sgp. Karena cuma situs singaporepools.com.sg inilah yang sedia kan fasilitas live draw yang memperlihatkan angka pengeluaran sgp setiap harinya. Melalui live draw sgp member terhitung mampu lihat pengeluaran sgp terlengkap seperti sonsolations, started, prize 3, prize 2, sampai nomer final prize 1.