3 kata kunci Paus untuk pernikahan: ‘Tolong, terima kasih, maaf’
Brody

3 kata kunci Paus untuk pernikahan: ‘Tolong, terima kasih, maaf’

ROMA — Paus Fransiskus pada Minggu berusaha untuk mendorong pasangan yang sudah menikah, mengakui bahwa pandemi telah memperburuk beberapa masalah keluarga tetapi mendesak pasangan untuk mencari bantuan dan selalu mengingat tiga kata kunci dalam pernikahan: “Tolong, terima kasih dan maaf.”

Fransiskus menulis surat kepada pasangan menikah yang dirilis pada hari Minggu, hari raya Katolik memperingati keluarga Yesus.

Itu terjadi di tengah-tengah perayaan keluarga selama setahun yang diumumkan oleh Fransiskus yang akan ditutup pada bulan Juni dengan rapat umum keluarga besar di Roma.

Berbicara di jendela studionya hari Minggu, Francis mengatakan dia bermaksud surat itu menjadi “hadiah Natal untuk pasangan yang sudah menikah.” Dia mendesak mereka untuk tetap memiliki anak untuk melawan “musim dingin demografis” yang, di Italia, telah menyebabkan salah satu tingkat kelahiran terendah di dunia.

“Mungkin kita tidak dilahirkan dalam keluarga yang luar biasa dan bebas masalah, tapi keluarga kita adalah cerita kita — setiap orang harus berpikir: Ini cerita saya,” katanya. “Mereka adalah akar kita: Jika kita memotongnya, kehidupan akan mengering!”

Dalam surat itu, Francis mengatakan penguncian dan karantina telah memaksa keluarga untuk menghabiskan lebih banyak waktu bersama. Tetapi dia mencatat bahwa kebersamaan yang dipaksakan seperti itu terkadang menguji kesabaran orang tua dan saudara kandung dan dalam beberapa kasus menyebabkan kesulitan yang nyata.

“Masalah yang sudah ada sebelumnya diperparah, menciptakan konflik yang dalam beberapa kasus menjadi hampir tak tertahankan. Banyak yang bahkan mengalami putusnya suatu hubungan,” tulis Francis.

Dia menawarkan kedekatannya dengan keluarga-keluarga itu dan mengingatkan orang tua bahwa putusnya pernikahan sangat sulit bagi anak-anak, yang memandang orang tua mereka sebagai sumber stabilitas, cinta, kepercayaan, dan kekuatan yang konstan.

Putusnya sebuah pernikahan menimbulkan penderitaan yang luar biasa, karena banyak harapan yang pupus, dan salah paham dapat menimbulkan pertengkaran dan luka yang tidak mudah disembuhkan, katanya. “Anak-anak akhirnya harus menderita rasa sakit melihat orang tua mereka tidak lagi bersama.”

Ia mengimbau para orang tua untuk terus mencari bantuan guna mengatasi konflik, termasuk melalui doa. “Ingat juga bahwa pengampunan menyembuhkan setiap luka,” katanya.

Dia mengulangi pengulangan yang sering dia gunakan ketika bertemu dengan keluarga dan pasangan yang sudah menikah, menyebutkan tiga kata terpenting dalam pernikahan: “Tolong, terima kasih dan maaf.”

Mengambil tema dalam sambutannya kepada turis dan orang yang lewat di Lapangan Santo Petrus, Fransiskus mengatakan kegagalan untuk berdamai sebelum tidur di malam hari dapat menyebabkan “perang dingin” keesokan paginya.

“Sayangnya, berapa kali konflik berasal dari dalam tembok rumah tangga karena periode keheningan yang lama dan dari keegoisan yang tidak terkendali!” dia berkata. “Kadang-kadang bahkan berakhir dengan kekerasan fisik dan moral. Ini merusak keharmonisan dan membunuh keluarga.”

Dia mendesak keluarga untuk meletakkan ponsel mereka di meja makan dan berbicara. “Sedih melihat keluarga saat makan siang, masing-masing dengan ponselnya sendiri tidak berbicara satu sama lain, semua orang berbicara dengan ponsel,” katanya.

Kemudian ketika pertengkaran pecah, masing-masing mengulangi pengulangan mereka “mementaskan komedi yang telah mereka lihat di mana semua orang ingin menjadi benar dan pada akhirnya keheningan yang dingin jatuh. Keheningan yang tajam dan dingin itu, setelah diskusi keluarga, jelek, sangat jelek!” dia berkata.

Dia mendesak orang tua untuk tidak memikirkan diri mereka sendiri tetapi orang lain, dan berdoa “untuk karunia perdamaian.”


Posted By : keluaran hongkong malam ini