5 peserta parade Natal tewas setelah ditabrak SUV di Wisconsin
World

5 peserta parade Natal tewas setelah ditabrak SUV di Wisconsin

WAUKESHA, WIS. — Adegan gembira dari marching band dan anak-anak menari dengan topi Santa dan melambaikan pompom berubah mematikan dalam sekejap, ketika sebuah SUV melaju melewati barikade dan menjadi parade Natal di pinggiran kota Milwaukee, menewaskan sedikitnya lima orang dan melukai lebih dari 40 lainnya.

Satu video menunjukkan seorang wanita berteriak, “Ya Tuhan!” berulang kali saat sekelompok penari muda dipukul hari Minggu. Seorang ayah berbicara tentang pergi “dari satu tubuh yang kusut ke yang lain” untuk mencari putrinya. Anggota klub “Nenek Menari” termasuk di antara mereka yang terkena.

Kota Waukesha memposting di akun media sosialnya Minggu malam bahwa mereka dapat mengkonfirmasi setidaknya lima orang tewas dan lebih dari 40 orang terluka, sambil mencatat bahwa mereka masih mengumpulkan informasi. Pernyataan kota juga mencatat bahwa banyak orang membawa diri mereka ke rumah sakit. Kota itu tidak merilis informasi tambahan tentang mereka yang meninggal.

Seorang “orang yang berkepentingan” ditahan, kata Kepala Polisi Waukesha Dan Thompson, tetapi dia tidak memberikan rincian tentang orang tersebut atau kemungkinan motif apa pun. Penyelidikan sedang berlangsung, dengan bantuan dari Departemen Kehakiman Wisconsin.

“Apa yang terjadi di Waukesha hari ini memuakkan, dan saya sangat yakin bahwa mereka yang bertanggung jawab akan dibawa ke pengadilan,” kata Jaksa Agung Josh Kaul, pejabat tinggi negara bagian itu, di Twitter.

Kengerian itu direkam oleh siaran langsung kota dan ponsel penonton. Satu video menunjukkan saat SUV menerobos barikade dan terdengar beberapa suara tembakan. Thompson mengatakan seorang petugas polisi Waukesha menembakkan senjatanya untuk mencoba menghentikan kendaraan. Tidak ada orang di sekitar yang terluka oleh tembakan itu, dan Thompson mengatakan dia tidak tahu apakah pengemudi itu terkena peluru petugas.

Video lain menunjukkan seorang anak kecil menari di jalan saat SUV melaju, hanya beberapa meter darinya, sebelum meluncur ke peserta parade beberapa ratus kaki di depan. Satu video, penari dengan pompom, berakhir dengan sekelompok orang yang merawat seorang gadis di tanah.

“Ada pompom dan sepatu dan cokelat panas tumpah di mana-mana. Saya harus pergi dari satu tubuh yang kusut ke yang lain untuk menemukan putri saya,” Corey Montiho, anggota dewan distrik sekolah Waukesha, mengatakan kepada Milwaukee Journal Sentinel. “Istri dan dua anak perempuan saya hampir terkena. Mohon doanya untuk semua orang. Mohon doanya.”

Milwaukee Dancing Grannies memposting di halaman Facebook-nya bahwa “anggota kelompok dan sukarelawan terkena dampak dan kami menunggu kabar tentang kondisi mereka.” Profil kelompok menggambarkan mereka sebagai “sekelompok nenek yang bertemu seminggu sekali untuk berlatih rutinitas untuk parade musim panas dan musim dingin.”

Seorang imam Katolik, beberapa umat paroki dan anak-anak sekolah Katolik Waukesha termasuk di antara mereka yang terluka, kata juru bicara Keuskupan Agung Milwaukee Sandra Peterson.

Chris Germain, salah satu pemilik studio Aspire Dance Center, memiliki sekitar 70 orang dalam pawai mulai dari usia 2 tahun ditarik ke dalam kereta hingga usia 18 tahun. Germain, yang putrinya berusia 3 tahun ikut dalam pawai, mengatakan dia sedang mengemudi di depan pintu masuk mereka ketika dia melihat SUV merah marun yang “menyala melewati kami.” Seorang polisi berlari melewatinya untuk mengejar. Germain mengatakan dia melompat keluar dari SUV-nya sendiri dan mengumpulkan gadis-gadis yang bersamanya ke tempat yang aman.

Kemudian dia berjalan ke depan untuk melihat kerusakannya.

“Ada anak-anak kecil tergeletak di jalan, ada petugas polisi dan EMT melakukan CPR pada beberapa anggota pawai,” katanya.

Angelito Tenorio, seorang anggota dewan West Allis yang mencalonkan diri sebagai bendahara negara bagian Wisconsin, mengatakan bahwa dia sedang menonton pawai bersama keluarganya ketika mereka melihat SUV datang dengan kecepatan tinggi ke daerah itu.

“Kemudian kami mendengar ledakan keras,” kata Tenorio. “Dan setelah itu, kami hanya mendengar tangisan dan jeritan memekakkan telinga dari kerumunan, dari orang-orang di pawai. Dan orang-orang mulai bergegas, melarikan diri dengan air mata berlinang, menangis.”

Distrik sekolah Waukesha membatalkan kelas pada hari Senin dan mengatakan dalam pemberitahuan di situs webnya bahwa konselor tambahan akan tersedia untuk siswa dan staf. Daftar peserta parade termasuk entri sorak-sorai, tarian dan band yang terkait dengan sekolah-sekolah distrik.

Gubernur Tony Evers mengatakan dia dan istrinya, Kathy, “berdoa untuk Waukesha malam ini dan semua anak, keluarga, dan anggota masyarakat yang terkena dampak tindakan tidak masuk akal ini.”

Pawai, yang diadakan setiap tahun pada hari Minggu sebelum Thanksgiving, disponsori oleh Kamar Dagang kota. Tahun ini, yang ke-59, mengangkat tema “kenyamanan dan kegembiraan”.

Waukesha adalah pinggiran barat Milwaukee, dan sekitar 55 mil (90 kilometer) utara Kenosha, di mana Kyle Rittenhouse dibebaskan Jumat dari tuduhan yang berasal dari penembakan tiga pria selama kerusuhan di kota itu pada Agustus 2020.

——

Bauer melaporkan dari Madison, penulis Wis Associated Press Doug Glass berkontribusi dari Minneapolis.


Posted By : pengeluaran hk