Ada apa di balik krisis di perbatasan Belarusia-Polandia?
World

Ada apa di balik krisis di perbatasan Belarusia-Polandia?

Ribuan migran telah berbondong-bondong ke perbatasan Belarusia dengan Polandia, berharap untuk sampai ke Eropa Barat, dan banyak dari mereka sekarang terdampar di perbatasan, mendirikan kamp darurat sementara pasukan keamanan Polandia mengawasi mereka dari balik pagar kawat berduri dan mencegah mereka. dari memasuki negara itu.

Melihat apa yang menyebabkan kebuntuan:

APA YANG ADA DI BALIK KRISIS?

Belarus diguncang oleh protes besar-besaran selama berbulan-bulan setelah pemilihan Agustus 2020 yang memberi Presiden otoriter Alexander Lukashenko masa jabatan keenam. Oposisi dan Barat menolak hasil itu sebagai sebuah kebohongan.

Pihak berwenang Belarusia menanggapi demonstrasi tersebut dengan tindakan keras yang mengakibatkan lebih dari 35.000 orang ditangkap dan ribuan orang dipukuli oleh polisi.

Uni Eropa dan AS bereaksi dengan menjatuhkan sanksi pada pemerintah Lukashenko.

Pembatasan itu diperketat setelah insiden pada bulan Mei ketika sebuah jet penumpang yang terbang dari Yunani ke Lithuania dialihkan oleh Belarus ke Minsk, di mana pihak berwenang menangkap jurnalis pembangkang Raman Pratasevich. Uni Eropa menyebutnya pembajakan udara dan melarang operator Belarusia dari langit dan memotong impor komoditas utama negara itu, termasuk produk minyak bumi dan kalium, bahan dalam pupuk.

Lukashenko yang marah membalas dengan mengatakan dia tidak akan lagi mematuhi kesepakatan untuk membendung migrasi ilegal, dengan alasan bahwa sanksi UE membuat pemerintahnya kehilangan dana yang dibutuhkan untuk menahan arus migran. Pesawat-pesawat yang membawa para migran dari Irak, Suriah, dan negara-negara lain mulai berdatangan di Belarus, dan mereka segera menuju perbatasan dengan Polandia, Lituania, dan Latvia.

Pavel Latushka, seorang anggota oposisi Belarusia, menuduh bahwa agen-agen wisata yang dikendalikan negara terlibat dalam menawarkan dukungan visa kepada para migran dan membantu mereka berkendara ke perbatasan.

Uni Eropa menuduh Lukashenko menggunakan para migran sebagai pion dalam “serangan hibrida” terhadap blok 27 negara sebagai pembalasan atas sanksi tersebut. Lukashenko membantah mendorong arus migran dan mengatakan UE melanggar hak-hak migran dengan menolak mereka melewati jalur yang aman.

APA RESPONS NEGARA-NEGARA UE?

Selama musim panas, Lituania memberlakukan keadaan darurat untuk menangani kelompok kecil migran dan memperkuat perbatasannya dengan Belarus. Mereka mendirikan tenda-tenda untuk menampung jumlah migran yang terus bertambah.

Minggu ini, kelompok yang lebih besar telah berkumpul di perbatasan Polandia, dan pihak berwenang di Warsawa mengirim polisi anti huru hara dan pasukan lain ke sana untuk memperkuat penjaga perbatasan. Pihak berwenang Polandia memperkirakan sekitar 3.000-4.000 berada di sana. Beberapa orang menggunakan sekop dan pemotong kawat untuk mencoba menerobos pagar kawat berduri untuk menyeberang. Pihak berwenang Polandia mencegah ratusan upaya migran untuk menyeberang. Delapan kematian telah dikonfirmasi, dan suhu turun di bawah titik beku pada malam hari.

Uni Eropa telah menunjukkan solidaritas yang kuat dengan Polandia, Lituania dan Latvia. Pejabat Uni Eropa diperkirakan akan membahas putaran sanksi lain terhadap Belarus, dan Presiden Dewan Eropa Charles Michel mengatakan untuk pertama kalinya bahwa blok tersebut akan mempertimbangkan kemungkinan pembiayaan “infrastruktur fisik” seperti penghalang atau pagar di perbatasan.

Analis mengatakan pendekatan berat Lukashenko kemungkinan akan menjadi bumerang.

“Taktik brutal seperti itu akan membuat Belarus menjadi racun dan menunda prospek pembicaraan dengan UE,” kata Artyom Shraybman, seorang analis politik Belarusia yang terpaksa meninggalkan negara itu di bawah tekanan dari pihak berwenang. “Politisi Eropa tidak akan terlibat dalam pembicaraan di bawah tekanan.”

Pavel Usau, kepala Pusat Analisis dan Prognosis Politik yang berbasis di Polandia, juga mengatakan Lukashenko keliru jika dia berpikir dia dapat memaksa Uni Eropa untuk membuat konsesi.

“Lukashenko mengharapkan Uni Eropa untuk menyerah pada tekanan dan meminta Polandia untuk membiarkan migran menyeberang ke Jerman,” kata Usau. “Tetapi UE menyadari bahwa melakukan hal itu akan memungkinkan Lukashenko muncul sebagai pemenang dan mendorongnya untuk terus mengambil langkah lebih lanjut, meningkatkan jumlah migran menjadi puluhan ribu.”

Oposisi Belarusia telah mendesak UE untuk mengambil tindakan yang lebih keras, termasuk embargo perdagangan dan larangan transit kargo melalui Belarus.

APA PERAN RUSIA?

Belarus telah menerima dukungan kuat dari sekutu utamanya, Rusia, yang telah membantu menopang pemerintah Lukashenko dengan pinjaman dan dukungan politik.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengatakan arus migran itu dihasilkan dari perang pimpinan AS di Irak dan Afghanistan dan pemberontakan Musim Semi Arab yang didukung Barat di Timur Tengah dan Afrika Utara. Dia menantang Uni Eropa untuk menawarkan bantuan keuangan ke Belarus untuk menangani masuknya.

Pada saat yang sama, Kremlin dengan marah menolak klaim Polandia bahwa Rusia memikul tanggung jawab atas krisis tersebut.

Usau mengatakan Rusia dapat berperan sebagai mediator dengan harapan dapat meningkatkan hubungan dengan Jerman dan negara-negara Uni Eropa lainnya.

APA YANG DATANG SELANJUTNYA?

Belarus diperkirakan menampung antara 5.000 dan 20.000 migran dari Timur Tengah dan Afrika. Banyak yang kehabisan uang dan menjadi semakin putus asa saat musim dingin mendekat. Penduduk Belarusia tidak nyaman dengan kehadiran mereka, meningkatkan tekanan pada pihak berwenang untuk bertindak.

Beberapa pengamat memperkirakan Lukashenko akan meningkatkan krisis dan menekan UE untuk melonggarkan sanksi.

“Setidaknya, Lukashenko ingin membalas dendam terhadap UE, dan secara maksimal ia bertujuan untuk melunakkan sanksi Eropa yang telah memberikan pukulan menyakitkan bagi industri utama Belarusia,” kata analis independen Valery Karbalevich. “Otoritas Belarusia telah gagal membujuk UE untuk terlibat dalam pembicaraan dan tawar-menawar, dan para migran hanyalah instrumen dalam serangan hibrida oleh Minsk.”

“Lukashenko tidak akan rugi apa-apa,” tambahnya. “Dia tidak lagi mengkhawatirkan reputasinya.”

——

Penulis Associated Press Vladimir Isachenkov di Moskow berkontribusi.


Posted By : pengeluaran hk