‘Air dalam jumlah yang signifikan’ ditemukan di Grand Canyon versi besar Mars
Science

‘Air dalam jumlah yang signifikan’ ditemukan di Grand Canyon versi besar Mars

Mars memiliki versi Grand Canyon-nya sendiri, dan para ilmuwan telah mempelajarinya fitur dramatis ini adalah rumah bagi “jumlah air yang signifikan” setelah penemuan yang dibuat oleh pengorbit yang mengelilingi planet merah, menurut Badan Antariksa Eropa.

ExoMars Trace Gas Orbiter, diluncurkan pada 2016 sebagai misi bersama antara European Space Agency dan Roscosmos, mendeteksi air di Valles Marineris di Mars.

Sistem ngarai ini 10 kali lebih panjang, lima kali lebih dalam dan 20 kali lebih lebar dari Grand Canyon.

Air terletak di bawah permukaan sistem ngarai dan dideteksi oleh instrumen FREND pengorbit, atau Detektor Neutron Epitermal Resolusi Baik. Instrumen ini mampu memetakan hidrogen di meter teratas (3,28 kaki) tanah Mars.

Sebagian besar air di Mars terletak di daerah kutub planet dan tetap beku sebagai es air. Valles Marineris berada tepat di sebelah selatan ekuator planet, di mana suhu biasanya tidak cukup dingin untuk es air tetap ada.

Pengamatan dikumpulkan oleh pengorbit antara Mei 2018 hingga Februari 2021.

Sebelumnya, pengorbit lain telah mencari air tepat di bawah permukaan Mars dan mendeteksi sejumlah kecil di bawah debu Mars. Sebuah studi merinci temuan yang diterbitkan Rabu di jurnal Icarus.

“Dengan (Pelacak Gas Orbiter) kita dapat melihat ke bawah hingga satu meter di bawah lapisan berdebu ini dan melihat apa yang sebenarnya terjadi di bawah permukaan Mars — dan, yang terpenting, menemukan ‘oasis’ kaya air yang tidak dapat dideteksi dengan alat sebelumnya. instrumen,” kata penulis studi Igor Mitrofanov, peneliti utama teleskop neutron FREND, dalam sebuah pernyataan.

“FREND mengungkapkan area dengan jumlah hidrogen yang luar biasa besar di sistem ngarai Valles Marineris yang kolosal: dengan asumsi hidrogen yang kita lihat terikat menjadi molekul air, sebanyak 40% material dekat permukaan di wilayah ini tampaknya adalah air. “

Sebagai gambaran, daerah ini kira-kira seukuran Belanda. Itu tumpang tindih dengan Candor Chaos, jaringan lembah di dalam sistem ngarai.

Instrumen FREND mencari neutron untuk memetakan kandungan hidrogen di tanah Mars.

“Kita dapat menyimpulkan berapa banyak air di tanah dengan melihat neutron yang dipancarkannya,” kata rekan penulis studi Alexey Malakhov, seorang ilmuwan senior Institut Penelitian Luar Angkasa dari Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia, dalam sebuah pernyataan.

Itu karena “neutron diproduksi ketika partikel berenergi tinggi yang dikenal sebagai ‘sinar kosmik galaksi’ menyerang Mars; tanah yang lebih kering memancarkan lebih banyak neutron daripada yang lebih basah,” katanya dalam pernyataan yang sama.

“Kami menemukan bagian tengah Valles Marineris penuh dengan air — jauh lebih banyak air daripada yang kami harapkan. Ini sangat mirip dengan daerah permafrost Bumi, di mana es air secara permanen bertahan di bawah tanah kering karena suhu rendah yang konstan.”

Kemampuan pengamatan unik instrumen memungkinkan tim untuk mendeteksi air yang tetap tersembunyi sebelumnya, kata Malakhov. Ini bisa berupa air es atau air yang melekat pada mineral di dalam tanah.

Namun para ilmuwan percaya keberadaan es lebih mungkin karena mineral di lokasi ini mengandung sedikit air.

Ada suhu yang lebih tinggi di dekat khatulistiwa di Mars, sehingga para peneliti percaya pasti ada beberapa campuran khusus dari kondisi yang memungkinkan air untuk tetap dan diisi ulang.

“Temuan ini merupakan langkah pertama yang luar biasa, tetapi kami membutuhkan lebih banyak pengamatan untuk mengetahui dengan pasti bentuk air apa yang sedang kami hadapi,” kata rekan penulis studi Håkan Svedhem, mantan ilmuwan proyek untuk pengorbit, dalam sebuah pernyataan.

“Temuan ini menunjukkan kemampuan instrumen TGO yang tak tertandingi dalam memungkinkan kita untuk ‘melihat’ di bawah permukaan Mars — dan mengungkapkan reservoir air yang besar, tidak terlalu dalam, dan mudah dieksploitasi di wilayah Mars ini.”

Misi masa depan ke Mars akan mendarat di garis lintang yang lebih rendah. Penemuan di Valles Marineris ini menyoroti fitur tersebut sebagai tempat yang menarik untuk eksplorasi manusia potensial di tahun-tahun mendatang, terutama karena air ini akan jauh lebih mudah diakses daripada sumber air bawah permukaan yang ditemukan sebelumnya.

“Mengetahui lebih banyak tentang bagaimana dan di mana air ada di Mars saat ini sangat penting untuk memahami apa yang terjadi pada air Mars yang dulu berlimpah, dan membantu kami mencari lingkungan yang layak huni, kemungkinan tanda-tanda kehidupan masa lalu, dan bahan organik dari masa-masa awal Mars. ,” kata Colin Wilson, ilmuwan proyek ExoMars Trace Gas Orbiter ESA, dalam sebuah pernyataan.

Pada tahun 2022, penjelajah Rosalind Franklin Eropa dan platform permukaan Rusia Kazachok akan diluncurkan dan diperkirakan akan mendarat di Mars pada tahun 2023.

Rover akan mengebor di bawah permukaan Mars untuk mencari bahan organik yang dapat mengungkap apakah Mars pernah menampung kehidupan. Rover akan menjelajahi Oxia Planum, sebuah situs bebatuan tua yang kaya akan tanah liat yang pernah terpapar air.


Posted By : angka keluar hk