Airbus Canada dapat mempekerjakan 500 orang untuk memproduksi lebih banyak A220
Business

Airbus Canada dapat mempekerjakan 500 orang untuk memproduksi lebih banyak A220

MONTREAL — Airbus Kanada telah menunda rencana untuk membangun dua pabrik lagi di Mirabel untuk mengakomodasi proyek-proyek baru, tetapi mengatakan masih ingin meningkatkan produksi A220, menciptakan setidaknya 500 pekerjaan baru.

Perusahaan multinasional Prancis itu memproduksi lima pesawat Ex-Bombardier C-Series per bulan: empat di Mirabel dan satu di Mobile, Alabama.

Jumlah total akan meningkat menjadi enam per bulan pada tahun 2022 dan 14 per bulan pada tahun 2025, dengan 10 pesawat dirakit di Quebec dan empat di Amerika Serikat.

Rencana ini akan membutuhkan beberapa perekrutan, tegas Benoît Schultz, presiden dan CEO Airbus Kanada.

Meskipun dia tidak akan memberikan target spesifik, Schultz mengatakan tenaga kerja Mirabel dari 2.500 pada akhirnya akan mencapai angka 3.000.

Meskipun nilai 25 persen saham pemerintah Quebec sekarang dianggap “nihil,” menurut laporan terbaru dari Dana Pembangunan Ekonomi, Schultz mengatakan dia “sangat optimis” tentang “peta jalan ambisius” yang direncanakan untuk A220.

Sementara industri penerbangan masih merasakan dampak pandemi, eksekutif mengatakan dia melihat pemulihan di cakrawala.

“Diskusi yang kami lakukan dengan pelanggan kami dan pelanggan potensial jauh lebih aktif daripada enam bulan lalu,” katanya. “Apa yang kami lihat adalah bahwa klien kami melihat ke masa depan lagi.”

Hingga akhir Oktober, Airbus telah mengirimkan 179 pesawat dari backlog pesanan 643 pesawat.

Program ini diharapkan dapat mencapai profitabilitas pada tahun 2026.

“Anda harus ingat bahwa ini sama sekali bukan lintasan yang tidak biasa. Ini tidak biasa dibandingkan dengan program lain yang kami kembangkan,” catat Schultz.

Profitabilitas A220 akan dikaitkan dengan peningkatan produksi, tambahnya.

“Kami butuh volume. Tim penjualan kami sangat aktif,” katanya. “Kami perlu memproduksi dalam jumlah yang lebih besar dan memiliki skala ekonomi dan itulah yang kami lakukan dengan meningkatkan produksi.”

Pengembangan versi panjang dari A220 yang dapat membawa lebih dari 160 penumpang, yang telah disebutkan beberapa kali oleh eksekutif perusahaan dan pelanggan, tetap menjadi kemungkinan, tetapi tidak dalam pertimbangan segera, kata CEO.

“Kami tetap fokus pada beberapa program prioritas kami: memuaskan pelanggan kami yang sudah memiliki pesawat, terus mempersiapkan peningkatan produksi dan terus mengefisienkan program,” katanya.

TIDAK ADA TANAMAN BARU DI MIRABEL

Airbus Kanada telah meninggalkan gagasan untuk membangun dua pabrik baru di Mirabel yang akan menampung program pesawat tempur untuk militer Kanada, serta program satelit untuk Telesat.

Simon Jacques, presiden Airbus Defense and Space Canada, telah menyebutkan gagasan itu pada awal 2019, tetapi perusahaan belum mengomentari proyek tersebut sejak saat itu.

Setelah kualifikasi dan mengadakan diskusi dengan pemerintah provinsi dan federal, Airbus memutuskan untuk menarik diri dari proses penawaran untuk menggantikan armada F18 militer Kanada, Jacques menjelaskan.

Dia tidak menjelaskan alasannya, tetapi menekankan bahwa perusahaan harus mempertimbangkan “risiko dan biaya” dari sebuah proyek di sektor pertahanan.

Adapun kontrak Telesat, Airbus telah mempertimbangkan Mirabel atau Florida untuk perakitan, tetapi keputusan dibuat untuk mendirikan toko di Eropa.

Airbus Defence, yang berkantor pusat di Ottawa, memenangkan kontrak besar pertamanya pada 2016.

Ia menerima perintah federal untuk 16 pesawat pencarian dan penyelamatan; kontrak $3,7 miliar, termasuk pemeliharaan selama 20 tahun.

Tujuh pesawat telah dikirim sejauh ini dan sisanya diharapkan akan dikirimkan pada tahun 2022.

Airbus juga mengejar kontrak untuk mengganti armada Polaris A310 milik Royal Canadian Air Force (RCAF) dengan A330 MRTT — sebuah pesawat yang sudah beroperasi di 13 negara.

Perusahaan mengatakan sedang bernegosiasi dengan pemerintah federal untuk menentukan komponen pesawat mana yang akan diproduksi di Kanada.

— Laporan The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan dalam bahasa Prancis pada 10 November 2021.


Posted By : togel hongkonģ hari ini