Akankah pemakaian topeng segera dilihat sebagai pernyataan politik di Kanada?
HEalth

Akankah pemakaian topeng segera dilihat sebagai pernyataan politik di Kanada?

Ketika provinsi menghapus mandat masker di sebagian besar negara, para ahli mengatakan memilih untuk mengenakan penutup wajah dapat dilihat sebagai pernyataan politik, dengan tanggung jawab untuk melindungi warga Kanada dari COVID-19 beralih ke tanggung jawab individu daripada upaya kolektif yang dipandu oleh kesehatan masyarakat. Pengukuran.

Kerry Bowman, seorang ahli bioetika dan asisten profesor di fakultas kedokteran Universitas Toronto, mengatakan kepada CTVNews.ca bahwa etika di balik pemakaian masker telah “benar-benar berubah” dengan dicabutnya mandat.

Bowman mengatakan dalam sebuah wawancara telepon Kamis ini dapat menyebabkan peningkatan ketegangan antara individu Kanada, serta masyarakat umum dan pemerintah.

“Begitu banyak dari apa yang telah kami lakukan sampai saat ini adalah melindungi yang paling rentan dalam masyarakat, dan saya tidak mengatakan kami telah menyerah pada itu, tetapi kami benar-benar telah bergeser, dari sudut pandang etis, untuk melindungi paling rentan secara kolektif terhadap tanggung jawab individu,” kata Bowman.

“Sekarang ada di pundak individu dalam hal interpretasi Anda sendiri untuk keselamatan Anda dan keluarga Anda,” tambahnya.

Bowman mengatakan kemungkinan akan ada banyak orang Kanada yang memilih untuk terus mengenakan masker, tidak hanya karena masalah keamanan, tetapi juga karena “kemarahan dan frustrasi” atas betapa “radikalnya” topik tersebut selama pandemi.

Bowman mencatat bahwa COVID-19 dan pembatasan selanjutnya telah “membagi” orang Kanada, dan dia mengatakan dia khawatir memilih untuk memakai topeng dapat menjadi pilihan yang terkait dengan ideologi dan keyakinan politik seseorang, daripada keputusan yang berakar pada ilmu kesehatan masyarakat.

Pada awal pandemi, keputusan untuk memakai masker dengan cepat menjadi isu politik di Amerika Serikat, memaksa warga untuk memihak dalam perang budaya tentang cara terbaik untuk menahan virus.

Dengan para ahli dan tokoh politik terpecah, penyamaran di Amerika secara visual mengadu mereka yang bersedia mengikuti panduan pejabat kesehatan melawan mereka yang menganggapnya melanggar kebebasan mereka.

Ilmu pengetahuan yang tidak meyakinkan dan panduan pergeseran sejak awal ditambahkan ke perdebatan politik, kata Bowman, karena pejabat kesehatan pada awalnya mengatakan mengenakan topeng tidak perlu, tetapi kemudian mengubah nada untuk menggunakan penutup wajah untuk membantu mencegah penularan virus karena lebih banyak data tersedia.

Sementara Bowman adalah untuk pencabutan mandat topeng “segera,” dia mengatakan langkah itu dapat menyalakan kembali permusuhan antara mereka yang mendukung dan menentang keputusan yang terlihat sebelumnya dalam pandemi. Namun, dia mencatat bahwa menjaga masker sebagai persyaratan publik juga dapat menyebabkan perasaan marah yang lebih besar bagi sebagian orang.

“Saya pikir kita harus menunjukkan rasa hormat dan itu harus berada di kedua sisi,” kata Bowman. “Apa yang saya harapkan adalah bahwa kami akan menunjukkan banyak toleransi terhadap keputusan orang … [and] bahwa jika orang memilih untuk tidak memakainya, tidak apa-apa, dan jika orang memilih untuk memakainya, itu juga tidak apa-apa.”

PAKAI MASKER ‘PILIHAN PRIBADI’

Pejabat tinggi kesehatan masyarakat Kanada mengatakan bahwa terus memakai masker di tengah pelonggaran pembatasan di banyak provinsi adalah “pilihan pribadi.”

Wakil kepala petugas kesehatan masyarakat Dr. Howard Njoo mengatakan selama konferensi pers Badan Kesehatan Masyarakat Kanada (PHAC) pada hari Jumat bahwa “memakai masker jelas merupakan praktik perlindungan pribadi yang teruji, dicoba dan benar,” itu tidak wajib. persyaratan di seluruh negeri dan merupakan “pilihan pribadi di bawah penilaian risiko individu seseorang.”

Ontario berencana untuk menghapus mandat masker pada akhir Maret, sementara provinsi seperti Saskatchewan dan Alberta telah menghapus kewajiban masker. Quebec mengatakan akan memudahkan persyaratan masking mulai April.

Situs web PHAC menyatakan bahwa meskipun masker tidak lagi diwajibkan oleh saran kesehatan masyarakat lokal atau provinsi, memakai masker itu penting dan memberikan “lapisan perlindungan tambahan.”

“Apakah Anda divaksinasi atau tidak, Anda harus mempertimbangkan untuk memakainya di ruang bersama dengan orang-orang dari luar rumah tangga Anda. Ini sangat penting di dalam ruangan, baik di tempat pribadi atau publik,” kata PHAC di situs web. “Masker sangat disarankan di tempat ramai, termasuk pengaturan dengan persyaratan vaksinasi.”

Dr. Anna Banerji, pakar penyakit menular dan direktur kesehatan global dan masyarakat adat di Universitas Toronto, mengatakan kepada CTVNews.ca bahwa keputusan untuk terus mengenakan masker wajah akan bergantung pada “persepsi risiko” setiap orang.

“Siapa pun yang memiliki kondisi kesehatan yang mendasarinya atau yang memiliki anggota keluarga yang memiliki kondisi kesehatan yang mendasarinya atau mungkin bekerja di lingkungan berisiko tinggi, saya pikir mereka akan mengenakan masker mereka untuk jangka waktu yang lebih lama dari yang diperlukan,” Banerji mengatakan dalam sebuah wawancara telepon Rabu.

Ketika orang Kanada memilih apakah akan tetap memakai masker, Banerji mengatakan penting untuk diingat bahwa kita tidak mengetahui faktor risiko pribadi satu sama lain.

“Apakah orang itu menderita kanker atau leukemia atau memiliki pasangan yang sudah lanjut usia, kami tidak tahu. Bahkan jika seseorang tidak memiliki faktor risiko itu, ini tentang perasaan aman orang tersebut,” katanya. “Jika ada tingkat COVID yang tinggi dan seseorang merasa lebih aman dengan masker, maka mereka berhak menggunakannya.”

PANDEMI belum berakhir, kata para ahli

Peter Juni, direktur Tabel Sains COVID-19 Ontario, mengatakan kepada CTV News Channel pada hari Rabu bahwa tampaknya terlalu dini untuk memastikan aman untuk mencabut mandat masker.

Juni mengatakan dia ingin “mengikuti data,” tetapi tidak bisa karena persyaratan pengujian telah berubah dan masih terlalu dini untuk melihat dampak dari langkah pembukaan kembali provinsi sebelumnya, yang terjadi pada 1 Maret dan berakhirnya mandat vaksin, pada Kasus COVID-19 dan rawat inap.

Untuk benar-benar melihat apakah akhir mandat vaksin berdampak pada tingkat kasus di Ontario, kita perlu menunggu sekitar dua minggu setelah 1 Maret, kata Juni. Hal yang sama berlaku untuk provinsi lain dan menjadi salah satu alasan mengapa beberapa ahli merasa penghapusan mandat topeng terlalu dini.

Dokter ICU yang berbasis di Edmonton Dr. Darren Markland mengatakan dia mengerti perlunya bergerak maju ke fase pandemi berikutnya, tetapi menyebut pembukaan kembali dan penghapusan topeng Alberta mengamanatkan “perubahan mental yang sangat besar” yang mungkin tidak semua orang siap untuk itu.

Markland mengatakan kepada CTV News Edmonton bahwa sains tidak menunjukkan bahwa pandemi telah berakhir, dan varian lain kemungkinan akan muncul. Karena itu, dia mengatakan menjaga beberapa langkah kesehatan akan membantu provinsi lebih siap menghadapi gelombang di masa depan.

Pemerintah Alberta juga mendorong ke depan untuk membuat amandemen Undang-Undang Pemerintah Kota untuk mencegah kota-kota memberlakukan tindakan kesehatan masyarakat mereka sendiri seperti mandat masker, dan para ahli mengatakan politisasi masalah ini dapat semakin memecah belah warga Kanada terkait penggunaan masker di masa depan.

Dr. Gerald Evans, ketua divisi penyakit menular Queen’s University di Kingston, Ontario., mengatakan kepada CTVNews.ca bahwa akan sulit untuk menerapkan kembali masker dan tindakan kesehatan masyarakat lainnya jika kasus melonjak, mengingat para pejabat mengatakan mereka melepasnya ke “kembali normal.”

“Jika jumlahnya benar-benar mulai meningkat dan orang-orang berada di rumah sakit lagi dan orang-orang sekarat lagi, akan sangat sulit untuk membalikkan narasi itu. Karena pada saat itu, itu adalah sebuah cerita dan tidak diinformasikan lagi oleh data ilmiah apa pun. di sana,” kata Evans dalam sebuah wawancara telepon Kamis.

KEKHAWATIRAN TENTANG PELECEHAN

Evans mengatakan agresi publik seputar penerapan langkah-langkah kesehatan COVID-19 mencapai titik didih awal tahun ini dengan apa yang disebut demonstrasi Konvoi Kebebasan di Ottawa dan di tempat lain, di mana penduduk melaporkan dilecehkan oleh beberapa pengunjuk rasa karena mengenakan topeng.

“Sangat lucu bahwa orang-orang konvoi truk itu berkata, ‘Anda harus menghormati hak saya untuk tidak memakai topeng’… Namun kami melihat mereka sebenarnya tidak menghormati keputusan orang yang ingin memakai topeng,” katanya.

Evans mengatakan mungkin ada peningkatan pelecehan terhadap mereka yang memilih untuk terus menutupi, namun, dia berharap ini akan menjadi “minoritas kecil dari populasi” sehingga insiden pelecehan akan “sedikit dan jarang terjadi.”

Mengingat bahwa mandat COVID-19 mulai berkurang di seluruh provinsi tak lama setelah protes Konvoi Kebebasan, Evan mengatakan dia khawatir bahwa mereka yang terlibat dalam demonstrasi akan berpikir bahwa mereka memiliki andil dalam mengubah persyaratan masker.

Dia menambahkan bahwa jika kelompok orang ini percaya bahwa mereka benar untuk mengambil tindakan seperti itu dan percaya bahwa mereka mendapatkan hasil yang mereka cari, mereka dapat mengambil tindakan sendiri untuk mengekspresikan pandangan tersebut secara terbuka dan mencaci maki orang yang mereka lihat terus memakai topeng.

Meskipun demikian, Evans mendesak mereka yang memilih untuk terus mengenakan masker untuk “berpegang teguh pada itu,” karena kemungkinan akan ada banyak orang lain yang memilih untuk melakukannya di tempat umum tertentu, seperti toko kelontong.

Selain itu, Evans mengatakan dia yakin warga Kanada akan membela kepentingan satu sama lain jika mereka menghadapi seseorang yang dilecehkan karena mengenakan topeng.

“Jika Anda mengenakan topeng di depan umum, Anda harus merasa yakin bahwa Anda masih melakukan banyak hal untuk melindungi diri sendiri dan melindungi orang-orang di sekitar Anda,” kata Evans.

Dengan file dari staf CTV News


Posted By : hk hari ini