Alergi bayi terhadap susu sapi mungkin didiagnosis secara berlebihan: studi
HEalth

Alergi bayi terhadap susu sapi mungkin didiagnosis secara berlebihan: studi

Sebuah analisis baru-baru ini dari Inggris telah menemukan bahwa pedoman internasional yang digunakan untuk membantu mendiagnosis alergi susu sapi dapat menyebabkan bayi terdiagnosis secara berlebihan – yang pada gilirannya dapat mencegah menyusui.

Diterbitkan dalam jurnal Clinical and Experimental Allergy pada hari Rabu, penelitian yang dipimpin oleh University of Bristol di Inggris menemukan bahwa sebagian besar gejala yang tercantum di bawah pedoman alergi susu sapi tidak hanya umum dan normal, tetapi juga tidak disebabkan oleh alergi susu sapi itu sendiri.

“Pedoman, yang dirancang untuk membantu non-spesialis untuk mendiagnosis alergi susu sapi pada bayi dapat secara tidak sengaja medikalisasi gejala bayi normal dan mempromosikan diagnosis alergi susu sapi yang berlebihan,” Dr. Rosie Vincent, peneliti klinis kehormatan di Center for Academic Primary Care di the University of Bristol yang memimpin penelitian, mengatakan dalam rilis berita.

Para peneliti menggunakan data dari studi Inquiring About Tolerance di Inggris yang melibatkan 1.303 bayi berusia antara tiga dan 12 bulan, yang menghitung berapa banyak bayi yang memiliki gejala alergi susu sapi setiap bulan, seperti yang didefinisikan dalam International Milk Allergy in Primary Care (iMAP). ) pedoman.

Alergi susu sapi, kata para peneliti, dapat menyebabkan gejala akut atau tertunda, yang terakhir lebih bervariasi.

Gejala yang tertunda termasuk gejala usus dan kulit seperti kesurupan, atau mengeluarkan susu, dan muntah, kolik atau tangisan yang berkepanjangan dan intens pada bayi yang sehat, mencret atau sembelit, dan eksim.

Karena banyak dari gejala ini sudah umum pada bayi, para peneliti mengatakan ini membuat alergi susu sapi yang tertunda sulit untuk didiagnosis.

Namun, mereka mengatakan satu dari empat orang tua melaporkan dua atau lebih kemungkinan gejala ringan hingga sedang setiap bulan, dengan gejala paling umum pada usia tiga bulan ketika semua anak disusui sepenuhnya dan tidak langsung mengonsumsi susu sapi.

Pada usia enam bulan, analisis tidak menemukan perbedaan jumlah anak dengan dua gejala atau lebih, apakah mereka telah mengonsumsi susu sapi atau tidak.

“Temuan kami datang dengan latar belakang meningkatnya tingkat resep untuk formula spesialis untuk anak-anak dengan alergi susu sapi, yang benar-benar tidak proporsional dengan seberapa umum kita mengetahui kondisinya,” kata Dr. Michael Perkin, rekan peneliti senior dan alergi anak-anak. dokter dari Population Health Research Institute di St George’s, University of London.

Perkins menambahkan bahwa “salah menghubungkan gejala-gejala ini dengan alergi susu sapi tidak hanya tidak membantu, tetapi juga dapat menyebabkan bahaya dengan mengecilkan hati menyusui.”

Matthew Ridd, seorang dokter umum dan rekan peneliti senior di Pusat Perawatan Primer Akademik Universitas Bristol, mengatakan sementara penelitian ini didasarkan pada iMAP, hasilnya kemungkinan akan berlaku juga untuk pedoman alergi susu sapi lainnya.

“Pedoman yang bermaksud baik perlu didukung oleh data yang kuat untuk menghindari bahaya dari diagnosis yang berlebihan, yang mungkin lebih besar daripada kerusakan diagnosis yang tertunda yang ingin mereka cegah,” kata Ridd.


Posted By : hk hari ini