Alexandre Bissonnette: Hukuman penembak masjid Kota Quebec tidak konstitusional, aturan Mahkamah Agung
Politic

Alexandre Bissonnette: Hukuman penembak masjid Kota Quebec tidak konstitusional, aturan Mahkamah Agung

Pengadilan tertinggi Kanada telah memutuskan bahwa Alexandre Bissonnette, yang membunuh enam orang di masjid Quebec City pada tahun 2017, akan memenuhi syarat untuk pembebasan bersyarat setelah 25 tahun.

Keputusan bulat, yang dijatuhkan oleh Mahkamah Agung Kanada pada hari Jumat, menetapkan bahwa memaksakan periode berturut-turut tidak memenuhi syarat pembebasan bersyarat dalam kasus-kasus pembunuhan tingkat pertama adalah tidak konstitusional.

Bissonnette, yang menjalani hukuman seumur hidup, sekarang akan mendapatkan kesempatan pembebasan bersyarat di awal usia 50-an.

Pengadilan mengatakan itu harus segera membuat “tidak sah” ketentuan dalam KUHP yang disahkan oleh pemerintah Stephen Harper pada tahun 2011 yang memungkinkan hakim untuk memaksakan periode tidak memenuhi syarat pembebasan bersyarat berturut-turut dalam kasus pembunuhan massal, daripada memaksakan mereka secara bersamaan.

“Kesimpulan bahwa menerapkan periode tidak memenuhi syarat pembebasan bersyarat 25 tahun berturut-turut adalah inkonstitusional tidak boleh dilihat sebagai merendahkan kehidupan setiap korban yang tidak bersalah,” tulis Mahkamah Agung dalam keputusan setebal 92 halaman.

“Semua orang akan setuju bahwa pembunuhan berganda pada dasarnya adalah tindakan tercela dan merupakan kejahatan paling serius, dengan konsekuensi yang berlangsung selamanya,” kata keputusan itu.

“Seruan ini bukan tentang nilai kehidupan setiap manusia, melainkan tentang batasan kekuasaan negara untuk menghukum pelanggar, yang, dalam masyarakat yang didirikan di atas supremasi hukum, harus dilaksanakan dengan cara yang sesuai dengan Konstitusi.”

Bissonnette berusia 27 tahun ketika dia menyerbu Centre Culturel Islamique de Quebec, masjid terbesar di provinsi itu, pada 29 Januari 2017 bersenjatakan senapan semi-otomatis dan pistol, dan membunuh enam jemaah setelah salat malam. Dia juga melukai lima orang lainnya.

Keenam korban pembunuhan itu adalah Mamadou Tanou Barry, 42, Abdelkrim Hassane, 41, Khaled Belkacemi, 60, Aboubaker Thabti, 44, Azzeddine Soufiane, 57, dan Ibrahima Barry, 39.

Alexandre Bissonnette: Hukuman penembak masjid Kota Quebec tidak konstitusional, aturan Mahkamah AgungOrang-orang memegang foto para korban saat berjaga, Rabu, 29 Januari 2020 di Montreal untuk memperingati ulang tahun ketiga penembakan masjid di Kota Quebec yang menewaskan enam orang.THE CANADIAN PRESS/Ryan Remiorz

Pimpinan masjid mengatakan kecewa dengan keputusan tersebut, dengan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka “gagal mempertimbangkan kekejaman dan momok dari berbagai pembunuhan, serta aspek Islamofobia dan rasis yang penuh kebencian dari kejahatan tersebut.”

“Sementara kami menyambut baik keputusan pengadilan tertinggi di negeri ini, itu mengakhiri bab peradilan ini dan kami sekarang dan kami sekarang ingin fokus pada masa depan,” katanya.

Berbicara kepada wartawan di Kota Quebec Jumat pagi, Mohamed Labidi, salah satu pendiri dan mantan presiden masjid Kota Quebec, mengatakan dia lebih suka periode 40 tahun asli tidak memenuhi syarat pembebasan bersyarat karena menyeimbangkan “kekejaman situasi” dengan kekhawatiran konstitusional.

“Kekhawatiran mendalam kami adalah tentang anak yatim yang akan melihat orang yang membunuh di jalan-jalan Kota Quebec 25 tahun setelah tragedi ini,” kata Labidi.

Mahkamah Agung juga menggarisbawahi bahwa pelanggaran Bissonnette adalah “kejahatan keji” yang “mengerikan yang tak terkatakan dan meninggalkan bekas luka yang dalam dan menyakitkan di hati komunitas Muslim dan masyarakat Kanada secara keseluruhan.”

Pengacara pembela Bissonnette, Charles-Olivier Gosselin, mengatakan pada hari Jumat bahwa dia “sangat senang” dengan keputusan pengadilan tinggi, yang dia katakan berarti kliennya dapat memulai jalan menuju rehabilitasi.

“Saya berbicara dengan klien saya, Tuan Bissonnette, dan keluarganya, dan mereka lega,” kata Gosselin dalam scrum pers setelah keputusan Mahkamah Agung dirilis.

“Itu adalah proses yang panjang selama lima tahun sehingga mereka dapat bergerak maju sekarang, menatap masa depan dan Mr. Bissonnette dapat memiliki harapan sekarang bahwa dia dapat meluangkan waktu untuk merehabilitasi dirinya sendiri dan … membuktikan kepada dirinya sendiri dan orang lain bahwa rehabilitasi adalah mungkin bahkan jika kita melakukan kejahatan yang sangat serius.”

AWALNYA DIHUKUM HIDUP TANPA PAROLE SELAMA 40 TAHUN

Putusan penting itu adalah salah satu yang diawasi dengan ketat karena akan memiliki implikasi ke depan untuk semua pelanggar yang dihukum karena beberapa tuduhan pembunuhan tingkat pertama, termasuk yang saat ini ada di pengadilan.

Bisonnette mengaku bersalah pada 2018 atas 12 dakwaan, termasuk enam dakwaan pembunuhan tingkat pertama.

Dia awalnya dijatuhi hukuman penjara seumur hidup pada 2019 tanpa memenuhi syarat untuk pembebasan bersyarat selama 40 tahun. Hakim mengandalkan undang-undang yang direvisi pada tahun 2011 yang memberikan keleluasaan hakim untuk menjatuhkan hukuman satu demi satu daripada secara bersamaan.

Itu berarti hakim yang menjatuhkan hukuman bisa secara teknis menjatuhkan hukuman 150 tahun karena tidak memenuhi syarat pembebasan bersyarat dalam kasus Bissonnette.

Percaya bahwa hukuman seperti itu akan menjadi hukuman yang “kejam dan tidak biasa”, dia menjatuhkan hukuman bersamaan tanpa pembebasan bersyarat selama 25 tahun untuk lima dari enam pembunuhan. Pada hitungan pembunuhan keenam, dia menambahkan 15 lagi, sehingga totalnya menjadi 40 tahun.

Baik Mahkota dan pembela mengajukan banding atas hukuman tersebut. Pengadilan Banding Quebec setuju dengan hakim Pengadilan Tinggi bahwa hukuman berturut-turut merupakan pelanggaran Piagam, tetapi juga memutuskan bahwa hakim salah dalam menulis ulang undang-undang dengan mengizinkan periode 40 tahun untuk memenuhi syarat pembebasan bersyarat.

Panel hakim di pengadilan banding akhirnya memutuskan tahun lalu bahwa hukuman yang sesuai adalah apa yang diperbolehkan undang-undang sebelum amandemen 2011, yang berarti Bissonnette dapat mengajukan pembebasan bersyarat setelah menjalani 25 tahun.

Jaksa Agung Quebec mengajukan banding atas keputusan tersebut ke pengadilan tertinggi negara itu. Pada bulan Maret, jaksa berargumen di hadapan Mahkamah Agung, mengatakan bahwa mencegah Bissonnette dari mencari pembebasan bersyarat setelah hanya 25 tidak sesuai dengan beratnya kejahatan yang dia lakukan.

Mereka memintanya dinaikkan menjadi 50 tahun, ketika Bissonnette akan berusia 77 tahun.

‘TIDAK SESUAI DENGAN MARTABAT MANUSIA’

Namun, hukuman yang begitu lama akan membawa administrasi peradilan menjadi buruk, menurut keputusan Mahkamah Agung.

“Mereka secara intrinsik tidak sesuai dengan martabat manusia karena sifatnya yang merendahkan, karena mereka menolak otonomi moral para pelanggar dengan merampas, terlebih dahulu dan secara definitif, dari kemungkinan reintegrasi ke dalam masyarakat,” kata putusan itu.

“Hukuman penjara seumur hidup tanpa kemungkinan pembebasan bersyarat yang realistis juga dapat berdampak buruk pada pelanggar, yang dibiarkan tanpa insentif untuk merehabilitasi diri mereka sendiri dan yang penahanannya hanya akan berakhir setelah kematian mereka.”

Mahkamah Agung Kanada di Ottawa pada hari Rabu, 11 Mei 2022. Pengadilan merilis keputusannya yang telah lama ditunggu-tunggu pada hari Jumat dalam masalah Alexandre Bissonnette, yang sekarang harus menjalani hukuman seumur hidup tanpa kemungkinan pembebasan bersyarat selama 25 tahun dalam pembunuhan enam orang. orang-orang di masjid Quebec City pada tahun 2017. THE CANADIAN PRESS/Sean Kilpatrick

MENDAPATKAN PAROLE PENUH SETELAH 25 TAHUN ‘TIDAK PERNAH TERJADI’: PENGACARA

Steven Slimovitch, seorang pengacara pembela kriminal yang berbasis di Montreal, mengatakan Mahkamah Agung memberikan “pukulan lain” kepada mantan pemerintahan Harper dengan membatalkan amandemen KUHP tahun 2011.

“Seluruh gagasan untuk menempatkan satu hukuman seumur hidup di atas yang lain, jadi pada dasarnya Anda bisa memiliki 100, 120, 150 tahun, itu — menurut saya, itu sama sekali bukan orang Kanada,” kata Slimovitch, menambahkan bahwa dia setuju dengan gagasan itu. dari penjahat “pergudangan” selama beberapa dekade.

Dalam kasus pembunuhan tingkat pertama, pembebasan bersyarat penuh sangat jarang terjadi, katanya.

“Itu tidak pernah terdengar,” kata Slimovitch.

“Anda akan memenuhi syarat, [but] Anda tidak akan mendapatkannya beberapa kali pertama karena kemungkinan besar Anda belum memenuhi apa yang dianggap oleh dewan pembebasan bersyarat sebagai persyaratan,” katanya.

“Meskipun benar, Anda memenuhi syarat… Anda mungkin mendapatkan pembebasan bersyarat yang sangat terbatas, tetapi bukan pembebasan bersyarat penuh.”

Mahkamah Agung Kanada memutuskan Alexandre Bissonnette

Keluaran Hongkong hari ini dan di awalnya yang telah kita catat terhadap tabel knowledge sgp prize paling lengkap ini tentu memiliki banyak manfaat bagi pemain. Dimana melalui data sgp harian ini pemain bisa memandang kembali semua hasil pengeluaran sgp tercepat dan terbaru hari ini. Bahkan togelmania sanggup menyaksikan ulang seluruh no pengeluaran togel singapore yang telah pernah terjadi sebelumnya. Data sgp paling lengkap sajian kami ini tentu selamanya mencatat seluruh nomer pengeluaran singapore yang sah bagi pemain.

Dengan memanfaatkan informasi information pengeluaran sgp prize paling lengkap ini, Tentu para pemain mendapatkan kemudahan mencari sebuah nomer hoki. Pasalnya pengeluaran sgp hari ini terhadap tabel information Data Sidney paling lengkap ini sering digunakan pemain untuk memenangkan togel singapore hari ini. Namun tetap saja para togelers harus lebih waspada dalam mencari informasi data togel singapore pools ini. Pasalnya tidak seluruh situs pengeluaran sgp teranyar menyajikan knowledge singapore yang sebenarnya. Kesalahan Info togel singapore ini pasti bisa membawa dampak prediksi sgp jitu menjadi tidak akurat bagi para pemain.

result sgp terlengkap 2022 sebetulnya punya peranan penting agar selamanya dicari oleh para pemain togel singapore. Dimana para master prediksi togel jitu samasekali termasuk selalu membutuhkan knowledge sgp prize 2022 paling lengkap. Pasalnya untuk menyebabkan sebuah angka main togel singapore yang jitu, Dibutuhkan sumber Info hasil keluaran sgp sah hari ini. Itulah mengapa semua website keluaran sgp tercepat maupun bandar togel singapore online harus lakukan pengkinian nomor singapore berdasarkan singaporepools. Seperti yang kami ketahui, Satu-satunya pihak yang mengendalikan togel sgp di dunia adalah situs formal singapore pools itu sendiri.