World

Amazon: Tersangka membawa polisi ke mayat yang terkubur

ATALAIA DO NORTE –

Seorang penyelidik polisi federal mengatakan Rabu malam seorang tersangka mengaku menembak mati seorang ahli Pribumi dan seorang jurnalis di bagian terpencil Amazon dan membawa petugas ke tempat mayat-mayat itu dikuburkan.

Polisi mengatakan pada konferensi pers di kota Amazon Manaus bahwa tersangka utama dalam kasus tersebut mengaku Selasa malam dan merinci apa yang terjadi pada pasangan yang hilang 5 Juni. Mereka mengatakan penangkapan lain akan segera dilakukan dalam kasus tersebut, tetapi tidak memberikan rincian.

Penyelidik federal, Eduardo Alexandre Fontes, mengatakan Amarildo da Costa de Oliveira, 41, yang dijuluki Pelado, mengatakan kepada petugas bahwa dia menggunakan senjata api untuk membunuh pakar Pribumi Bruno Pereira dari Brasil dan reporter lepas Dom Phillips dari Inggris.

“Kami tidak akan bisa mencapai tempat itu dengan cepat tanpa pengakuan,” kata Torres tentang tempat polisi menemukan sisa-sisa manusia Rabu setelah dibawa ke sana oleh Pelado.

Torres mengatakan jenazah diperkirakan akan diidentifikasi dalam beberapa hari, dan jika dikonfirmasi sebagai orang hilang, “akan dikembalikan ke keluarga keduanya.”

“Kami menemukan mayat tiga kilometer (hampir dua mil) ke dalam hutan,” kata penyelidik, menambahkan bahwa tim penyelamat melakukan perjalanan sekitar satu jam empat puluh menit di sungai dan 25 lagi ke dalam hutan untuk mencapai tempat pemakaman.

Keluarga Pelado sebelumnya mengatakan bahwa dia membantah melakukan kesalahan dan mengklaim polisi menyiksanya untuk mencoba mendapatkan pengakuan.

Petugas lain, Guilherme Torres dari polisi negara bagian Amazonas, mengatakan perahu orang hilang itu belum ditemukan tetapi polisi mengetahui daerah di mana kapal itu konon disembunyikan oleh mereka yang terlibat dalam kejahatan itu.

“Mereka menaruh kantong-kantong kotoran di atas kapal sehingga kapal itu akan tenggelam,” katanya. Mesin kapal telah dilepas, menurut para penyelidik.

Konferensi pers di markas besar polisi federal Brasil di Manaus juga melibatkan para pemimpin militer, yang bergabung dalam upaya untuk menemukan Phillips dan Pereira beberapa hari setelah hilangnya mereka dilaporkan.

Presiden Jair Bolsonaro, yang sering mengkritik jurnalis dan pakar Pribumi, telah menuai kritik bahwa pemerintah tidak cukup cepat terlibat. Sebelumnya pada hari Rabu, dia mengkritik Phillips dalam sebuah wawancara, mengatakan tanpa bukti bahwa penduduk setempat di daerah di mana dia hilang tidak menyukainya dan bahwa dia seharusnya lebih berhati-hati di wilayah tersebut.

Upaya pencarian keduanya dimulai oleh masyarakat adat di wilayah tersebut. UNIVAJA, sebuah asosiasi masyarakat adat Lembah Javari, berduka atas hilangnya “dua mitra” dalam sebuah pernyataan Rabu, menambahkan bahwa mereka hanya mendapat bantuan dan perlindungan dari polisi setempat.

Ketika polisi federal mengumumkan bahwa mereka akan mengadakan konferensi pers, rekan-rekan Pereira mengadakan acara berjaga di luar markas besar badan urusan adat pemerintah Brasil di Brasilia. Pereira sedang cuti dari agensi.

Pereira, 41, dan Phillips, 57, terakhir terlihat di perahu mereka di sungai dekat pintu masuk Wilayah Adat Lembah Javari, yang berbatasan dengan Peru dan Kolombia. Daerah itu telah melihat konflik kekerasan antara nelayan, pemburu dan agen pemerintah.

Perkembangan mulai bergerak Rabu ketika petugas polisi federal mengambil tersangka mereka tidak mengidentifikasi pada waktu di sungai menuju pihak pencari mencari Phillips dan Pereira.

Seorang fotografer Associated Press di Atalaia do Norte, kota terdekat dengan zona pencarian, menyaksikan polisi menangkap tersangka, yang mengenakan tudung.

Pada hari Selasa, polisi mengatakan mereka telah menangkap tersangka kedua sehubungan dengan penghilangan tersebut. Dia diidentifikasi sebagai Oseney da Costa de Oliveira, 41, seorang nelayan dan saudara laki-laki Pelado, yang sudah ditetapkan polisi sebagai tersangka utama mereka.

Penyelidik polisi mengatakan Rabu bahwa de Oliveira tidak mengakui keterlibatannya dalam kejahatan itu, tetapi menambahkan mereka memiliki bukti yang memberatkannya.

Penduduk asli yang bersama Pereira dan Phillips mengatakan bahwa Pelado mengacungkan senapan kepada mereka pada hari sebelum pasangan itu menghilang.

Tim pencari resmi memusatkan upaya mereka di sekitar tempat di sungai Itaquai di mana terpal dari perahu yang digunakan oleh orang-orang yang hilang ditemukan pada hari Sabtu oleh sukarelawan dari kelompok Masyarakat Adat Matis.

Pihak berwenang mulai menjelajahi daerah itu dan menemukan ransel, laptop, dan barang-barang pribadi lainnya terendam air pada Minggu. Polisi mengatakan malam itu bahwa mereka telah mengidentifikasi barang-barang itu sebagai milik kedua orang yang hilang, termasuk kartu kesehatan dan pakaian Pereira. Ransel itu dikatakan milik Phillips.

Polisi sebelumnya melaporkan menemukan jejak darah di perahu Pelado. Petugas juga menemukan bahan organik yang diduga berasal dari manusia di sungai yang dikirim untuk dianalisis.

Pihak berwenang mengatakan garis utama penyelidikan polisi atas penghilangan tersebut telah menunjuk ke jaringan internasional yang membayar nelayan miskin untuk menangkap ikan secara ilegal di cagar alam Lembah Javari, yang merupakan wilayah Pribumi terbesar kedua di Brasil.

Pereira, yang sebelumnya memimpin biro lokal dari agen Adat federal, yang dikenal sebagai FUNAI, mengambil bagian dalam beberapa operasi melawan penangkapan ikan ilegal. Dalam operasi semacam itu, biasanya alat tangkap disita atau dimusnahkan, sedangkan nelayan didenda dan ditahan sebentar. Hanya Penduduk Asli yang dapat menangkap ikan secara legal di wilayah mereka.

“Motif kejahatan itu adalah perselisihan pribadi atas inspeksi penangkapan ikan,” Walikota Atalaia do Norte Denis Paiva berspekulasi pekan lalu kepada wartawan tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Sementara beberapa polisi, walikota dan lainnya di wilayah tersebut menghubungkan penghilangan pasangan itu dengan “mafia ikan”, polisi federal tidak mengesampingkan jalur investigasi lain, seperti perdagangan narkotika.

Torres, petugas polisi federal, mengulangi hal itu Rabu malam, mengatakan dia tidak bisa membahas secara spesifik penyelidikan.

“Kami sedang bekerja dengan beberapa jalur investigasi,” katanya.

Setelah berita tentang pemulihan sisa-sisa manusia, istri Phillips, Alessandra Sampaio, mengatakan temuan itu “mengakhiri kesedihan karena tidak mengetahui keberadaan Dom dan Bruno.”

“Sekarang kita bisa membawa mereka pulang dan mengucapkan selamat tinggal dengan cinta,” kata Sampaio dalam sebuah pernyataan. “Hari ini, kami juga memulai pencarian keadilan kami.”

hasil hk hari ini dan sebelumnya yang telah kami catat terhadap tabel knowledge sgp prize paling lengkap ini pasti mempunyai banyak kegunaan bagi pemain. Dimana lewat knowledge sgp harian ini pemain bisa memandang kembali semua hasil pengeluaran sgp tercepat dan teranyar hari ini. Bahkan togelmania bisa menyaksikan ulang semua no pengeluaran togel singapore yang sudah pernah berlangsung sebelumnya. Data sgp paling lengkap sajian kita ini tentu selamanya mencatat seluruh no pengeluaran singapore yang sah bagi pemain.

Dengan menggunakan Info knowledge pengeluaran sgp prize paling lengkap ini, Tentu para pemain beroleh kemudahan mencari sebuah nomer hoki. Pasalnya pengeluaran sgp hari ini pada tabel data togel sgp terlengkap paling lengkap ini sering digunakan pemain untuk memenangkan togel singapore hari ini. Namun selamanya saja para togelers wajib lebih berhati-hati di dalam melacak informasi data togel singapore pools ini. Pasalnya tidak semua web site pengeluaran sgp paling baru menyajikan data singapore yang sebenarnya. Kesalahan Info togel singapore ini pasti bisa menyebabkan prediksi sgp jitu jadi tidak akurat bagi para pemain.

Pengeluaran SDY 2022 sebetulnya punya manfaat perlu supaya tetap dicari oleh para pemain togel singapore. Dimana para master prediksi togel jitu sama sekali termasuk senantiasa memerlukan data sgp prize 2022 paling lengkap. Pasalnya untuk memicu sebuah angka main togel singapore yang jitu, Dibutuhkan sumber informasi hasil keluaran sgp sah hari ini. Itulah mengapa seluruh web keluaran sgp tercepat maupun bandar togel singapore online harus laksanakan pengkinian nomer singapore berdasarkan singaporepools. Seperti yang kita ketahui, Satu-satunya pihak yang mengendalikan togel sgp di dunia adalah situs resmi singapore pools itu sendiri.