Anak-anak semuda 5 dapat menampilkan bias terhadap aksen: belajar

Bias terhadap aksen asing dapat dimulai pada usia muda, menurut sebuah penelitian di Kanada yang menemukan bahwa anak-anak berusia lima tahun lebih cenderung memilih guru yang memiliki aksen lokal daripada guru dengan aksen daerah atau berbeda.

Itu adalah hasil yang tidak diharapkan para peneliti. Studi sebelumnya di AS dan Prancis telah menunjukkan bahwa anak-anak memiliki bias aksen, tetapi para peneliti percaya bahwa anak-anak Kanada yang telah terpapar dengan variasi aksen yang lebih luas akan memiliki bias yang lebih sedikit.

Dalam studi yang diterbitkan awal tahun ini di Quarterly Journal of Experimental Psychology, peneliti meminta 144 anak berusia lima dan enam tahun untuk menilai siapa yang mereka inginkan untuk menjadi guru mereka setelah mendengar pembicara yang berbeda dengan berbagai aksen membaca teks sampel singkat.

Anak-anak menunjukkan preferensi untuk guru yang berbicara dengan aksen Kanada yang dominan secara lokal, dan menilai penutur dengan aksen Prancis, Australia, dan Belanda lebih rendah ketika ditanya seberapa baik guru yang menurut mereka masing-masing penutur mungkin.

“Semuanya dimulai dengan kami mencoba membuktikan bahwa anak-anak Kanada lebih menerima daripada anak-anak Amerika, dan itu tidak berhasil,” Elizabeth Johnson, salah satu penulis studi tersebut, mengatakan dalam siaran pers Oktober.

“Itu adalah sesuatu yang saya sangat terkejut.”

Anak-anak semuanya berasal dari Ontario selatan. Bahkan anak-anak yang lebih banyak terpapar berbagai aksen dalam kehidupan rumah dan sekolah mereka masih lebih sering memilih pembicara dengan aksen lokal Kanada, demikian temuan studi tersebut.

Johnson, seorang profesor psikologi di Universitas Toronto, kampus Mississauga, mengatakan bahwa ide untuk penelitian ini berasal dari refleksi evaluasi mahasiswa fakultas di pendidikan tinggi.

Sering ada kritik terhadap profesor tertentu dalam evaluasi ini yang kurang berkaitan dengan gaya mengajar atau kemampuan mereka dan lebih berkaitan dengan bias implisit yang dimiliki siswa, jelasnya.

“Biasnya menjadi lebih kuat seiring bertambahnya usia,” kata Johnson. “Kita membaca [professor] evaluasi dan mereka mungkin jelas berjenis kelamin dalam beberapa cara, atau mereka mungkin jelas berbicara seperti aksen non-pribumi.”

Seringkali bias ini diabaikan, tetapi bisa berdampak pada guru yang bersangkutan, katanya.

“Kami tidak sering memperhatikan masalah bahasa semacam ini ketika kami melihat bagaimana siswa mengevaluasi profesor mereka. Dan itu masalah besar karena kami memiliki banyak profesor yang bahasa pertamanya bukan bahasa Inggris,” kata Johnson.

“Kami ingin tahu, dari mana asalnya?”

Untuk menyelidiki seberapa awal bias ini bisa muncul, para peneliti mempresentasikan anak-anak berusia lima hingga enam tahun dengan pasangan pembicara dewasa, yang harus mereka nilai.

Dalam setiap percobaan, salah satu pembicara akan memiliki aksen Kanada yang dominan secara lokal, sementara pembicara lainnya memiliki aksen Inggris, Australia, Belanda, atau Prancis non-Kanada.

Semua pembicara membaca bagian pendek yang sama dalam bahasa Inggris.

Anak-anak kemudian diminta untuk memilih pembicara mana yang mereka inginkan sebagai guru mereka, dan juga menilai “seberapa baik seorang guru” menurut mereka masing-masing pembicara.

Anak-anak secara konsisten memilih pembicara dengan aksen lokal Kanada sebagai pembicara yang mereka inginkan untuk menjadi guru mereka.

Mereka juga menunjukkan preferensi yang lebih kuat untuk aksen Kanada ketika alternatifnya adalah aksen Prancis dibandingkan dengan aksen Australia, meskipun tidak ada perbedaan dalam kekuatan preferensi yang dicatat ketika itu adalah penutur Inggris versus penutur Belanda sebagai pilihan lainnya.

Rata-rata, anak-anak memilih penutur dengan aksen Kanada lebih dari 60 persen, tetapi ketika alternatifnya adalah penutur dengan aksen Prancis, anak-anak memilih penutur aksen Kanada lebih dari 80 persen.

Para peneliti juga mencatat berapa banyak paparan aksen yang berbeda yang dimiliki setiap anak dalam kehidupan sehari-hari mereka, tetapi menemukan bahwa tidak ada perbedaan dalam bagaimana anak-anak mendapat nilai berdasarkan paparan aksen mereka.

Sementara anak-anak secara konsisten menilai pembicara dengan aksen lokal Kanada lebih tinggi ketika diminta untuk menilai “seberapa baik” pembicara akan menjadi guru, mereka tidak menilai salah satu pembicara sebagai guru “buruk” atau “sangat buruk”.

Studi ini juga menunjukkan bahwa preferensi tersebut tidak semata-mata karena masalah dengan pemahaman – meskipun memang memainkan sebuah faktor.

Karena pembicara yang berpasangan membacakan hal yang sama dengan keras, peneliti berteori bahwa jika aksen non-lokal akan lebih disukai jika mereka berbicara kedua, karena bagian yang sama akan sudah dibaca oleh pembicara lokal.

Dalam percobaan, anak-anak memang menunjukkan preferensi yang lebih kuat untuk penutur lokal Kanada jika penutur dengan aksen non-lokal berbicara terlebih dahulu, “memberikan dukungan lebih lanjut untuk gagasan bahwa kesulitan dalam memahami penutur non-lokal mungkin telah berkontribusi, setidaknya dalam bagian, untuk penilaian anak-anak dalam tugas ini, ”kata studi tersebut.

Namun, mereka masih lebih suka aksen Kanada lokal 66 persen dari waktu bahkan ketika pembicara non-lokal berbicara kedua dan tidak ada masalah pemahaman.

Para peneliti mengatakan konsistensi anak-anak memilih aksen Kanada daripada yang lain menunjukkan bahwa siswa tidak hanya memilih aksen lokal karena mereka kesulitan memahami aksen lainnya.

“Pasti ada bias sosial yang terjadi di sana,” kata Johnson. “Kamu benar-benar harus khawatir tentang ini jauh lebih muda dari yang kamu kira.”

Studi ini tidak melihat penyebabnya, dan para peneliti mengakui bahwa mungkin ada banyak faktor yang berperan ketika anak-anak memilih guru yang disukai.

“Mengingat sifat biner dari data seleksi, kami mengakui bahwa jenis analisis ini dapat menyederhanakan keputusan sosial yang kaya yang dibuat anak-anak saat mengevaluasi orang lain,” catat studi tersebut.

Para peneliti juga menunjukkan bahwa anak-anak tidak menilai salah satu pembicara dengan buruk pada kompetensi mereka sebagai guru, dan bahwa anak-anak mendengarkan pembicara ini untuk pertama kalinya dan mungkin memiliki penilaian yang berbeda jika mereka menghabiskan lebih banyak waktu dengan orang-orang di belakang suara. .

Johnson mengatakan mereka berharap untuk meneliti lebih lanjut untuk membongkar beberapa pembaur potensial ini.

“Kami juga tertarik untuk lebih memahami jenis pengalaman apa yang dapat mengurangi pembentukan awal atau pemeliharaan bias linguistik negatif pada anak kecil,” katanya.

Menentukan sumber bias aksen, tambahnya, adalah “penting bagi masyarakat dan cara kita berfungsi, cara kita membuat keputusan tentang kompetensi orang, dan cara kita memilih untuk menggambarkan orang di media.”

result sgp hari ini dan di awalnya yang telah kita catat terhadap tabel knowledge sgp prize paling lengkap ini pasti miliki banyak manfaat bagi pemain. Dimana melalui information sgp harian ini pemain dapat melihat ulang semua hasil pengeluaran sgp tercepat dan teranyar hari ini. Bahkan togelmania sanggup melihat lagi semua no pengeluaran togel singapore yang telah dulu berjalan sebelumnya. Data sgp paling lengkap sajian kita ini tentu selamanya mencatat seluruh nomer pengeluaran singapore yang sah bagi pemain.

Dengan memanfaatkan informasi information pengeluaran sgp prize paling lengkap ini, Tentu para pemain beroleh kemudahan mencari sebuah nomor hoki. Pasalnya pengeluaran sgp hari ini pada tabel information result sgp terlengkap paling lengkap ini kerap digunakan pemain untuk memenangkan togel singapore hari ini. Namun selalu saja para togelers perlu lebih waspada dalam melacak informasi information togel singapore pools ini. Pasalnya tidak seluruh web pengeluaran sgp terbaru menyajikan knowledge singapore yang sebenarnya. Kesalahan Info togel singapore ini tentu mampu memicu prediksi sgp jitu menjadi tidak akurat bagi para pemain.

togel sgp result 2022 memang mempunyai guna penting supaya tetap dicari oleh para pemain togel singapore. Dimana para master prediksi togel jitu sekalipun termasuk senantiasa memerlukan data sgp prize 2022 paling lengkap. Pasalnya untuk menyebabkan sebuah angka main togel singapore yang jitu, Dibutuhkan sumber informasi hasil keluaran sgp sah hari ini. Itulah mengapa seluruh situs keluaran sgp tercepat maupun bandar togel singapore online kudu laksanakan pengkinian no singapore berdasarkan singaporepools. Seperti yang kita ketahui, Satu-satunya pihak yang mengendalikan togel sgp di dunia adalah situs formal singapore pools itu sendiri.