Andre Leon Talley, ikon mode, meninggal pada usia 73 tahun
Brody

Andre Leon Talley, ikon mode, meninggal pada usia 73 tahun

NEW YORK — Andre Leon Talley, mantan direktur kreatif dan editor terkemuka di majalah Vogue, meninggal dunia. Dia berusia 73 tahun.

Agen sastra Talley, David Vigliano, mengkonfirmasi kematian Talley kepada USA Today Selasa malam, tetapi tidak ada rincian tambahan yang segera tersedia.

Talley adalah seorang jurnalis fesyen berpengaruh yang bekerja di Women’s Wear Daily dan Vogue dan biasa berada di barisan depan peragaan busana di New York dan Eropa. Dengan tinggi 6 kaki-6 inci, Talley menjadi sosok yang mengesankan ke mana pun dia pergi, dengan perawakannya, pengaruhnya yang besar pada dunia mode, dan penampilannya yang berani.

Dalam pameran Vanity Fair 2013 berjudul “The Eyeful Tower,” Talley digambarkan sebagai “mungkin mata rantai industri yang paling penting ke masa lalu.” Desainer Tom Ford mengatakan kepada majalah Talley adalah “salah satu editor mode hebat terakhir yang memiliki selera sejarah mode yang luar biasa. … Dia dapat melihat melalui semua yang Anda lakukan dengan referensi asli, memprediksi apa yang ada di papan inspirasi Anda.”

Desainer Diane von Furstenberg memuji Talley di Instagram, menulis: “tidak ada yang melihat dunia dengan cara yang lebih glamor daripada Anda … tidak ada yang lebih agung dan lebih penuh perasaan daripada Anda.”

Dalam memoarnya tahun 2003, “ALT: A Memoir,” Talley berfokus pada dua wanita terpenting dalam hidupnya: nenek dari pihak ibu, Bennie Frances Davis dan mendiang editor mode Diana Vreeland.

“Bennie Frances Davis mungkin terlihat seperti pekerja rumah tangga Afrika-Amerika yang khas bagi banyak orang yang melihatnya pada hari biasa, tetapi saya, yang dapat melihat jiwanya, juga dapat melihat rahasianya: bahwa bahkan ketika dia mengenakan rambut jaring dan pakaian kerja untuk menggosok toilet dan lantai, dia mengenakan diadem yang tidak terlihat,” tulisnya.

Hubungannya dengan Vogue dimulai di Duke University, di mana neneknya membersihkan asrama; Talley akan berjalan ke kampus di masa mudanya untuk membaca majalah.

Talley juga merupakan sosok yang akrab bagi pemirsa TV, menjadi juri di “America’s Top Model” dan tampil di “Sex and the City” dan “Empire.”

Dibesarkan di Durham, North Carolina, Talley mengerjakan berbagai macam pekerjaan sebelum tiba di New York pada 1970-an, segera bertemu Vreeland dan menjalin persahabatan yang berlangsung hingga kematiannya pada 1989.

Talley bekerja sebagai penjaga taman di Washington, DC, dan Maryland, di mana dia memberi tahu pengunjung tentang budak yang membangun Fort Washington dan berpakaian seperti tentara Perang Sipil, katanya kepada The Associated Press pada tahun 2003.

Setelah menjalankan tugas dengan majalah Interview dan Women’s Wear Daily, Talley dipekerjakan di Vogue pada tahun 1983 oleh Pemimpin Redaksi Anna Wintour dan diangkat sebagai direktur kreatifnya pada tahun 1988.

Talley merilis memoar lain pada tahun 2020, “The Chiffon Trenches,” yang mencakup kisah gosip di balik layar tentang Wintour dan tokoh mode lainnya seperti mendiang desainer Karl Lagerfeld.

Dari semua elemen pakaian seseorang, Talley menganggap sepatu sebagai yang paling penting.

“Anda bisa mengetahui segalanya tentang seseorang dari apa yang dia lakukan,” kata Talley kepada AP.

“Jika seorang pria dan Anda dapat melihat pantulan wajahnya di bagian atas sepatu hitamnya, itu berarti sepatu itu telah dipoles dengan sempurna. … Jika seorang wanita dan dia memakai sepatu yang menyakitkan … yah, sepatu yang sakit sangat modis!”

Kematian Talley pertama kali dilaporkan oleh situs selebriti TMZ.


Posted By : keluaran hongkong malam ini