Anggota parlemen dapat bekerja dari rumah hingga pertengahan 2022
Politic

Anggota parlemen dapat bekerja dari rumah hingga pertengahan 2022

OTTAWA — Mengutip kekhawatiran atas penyebaran COVID-19 yang sedang berlangsung di seluruh Kanada, serta keraguan atas status vaksinasi “beberapa” anggota parlemen Konservatif, House of Commons memilih Kamis malam untuk menghidupkan kembali format duduk hibrida, yang berarti anggota Parlemen ke-44 akan memiliki opsi untuk bekerja dari rumah hingga setidaknya akhir Juni.

Mosi pemerintah yang mengusulkan untuk mengembalikan kemampuan anggota parlemen untuk berpartisipasi secara virtual disahkan 180 banding 140, melihat NDP berpihak pada Liberal, sementara Blok Quebec dan Konservatif ingin melihat dimulainya kembali proses tatap muka secara penuh. Amandemen Konservatif untuk mosi yang mencari lebih banyak waktu untuk meneliti dan memberikan suara pada masalah pengeluaran tertentu juga disahkan tanpa oposisi.

Masalah ini telah menjadi topik utama perdebatan di House of Commons pada minggu pertama yang lalu, yang melihat sebagian besar dari 338 anggota parlemen turun ke Ottawa untuk pertama kalinya dalam lima bulan, dengan bangku di majelis itu penuh sejak sebelum pandemi.

Sebagai hasil dari keputusan ini, efektif Jumat, anggota parlemen akan diizinkan untuk memilih dari jarak jauh menggunakan aplikasi di ponsel mereka, dan berpartisipasi secara virtual dari rumah atau kantor mereka dan masih muncul, melalui layar, di dalam ruangan, atau di rapat komite DPR setelah itu. berlangsung dalam beberapa minggu mendatang. Tidak akan ada batasan kapasitas di ruangan itu, jadi jika setiap anggota parlemen masih ingin datang secara langsung, mereka bisa.

Diharapkan masih ada beberapa waktu orientasi yang dibutuhkan untuk pemula yang akan menggunakan alat kerja jarak jauh untuk pertama kalinya.

Selama perdebatan, garis pertempuran ditarik mengapa kedua belah pihak merasa bahwa duduk hibrida — yang ketika dibuat dibingkai sebagai sementara dan diperlukan COVID-19 — terus dibutuhkan, atau tidak.

Bagi mereka yang memilih untuk terus mengizinkan anggota parlemen melakukan Zoom-in ke House of Commons dari rumah, alasan yang disebutkan berulang kali termasuk penyebaran virus yang sedang berlangsung, risiko yang mungkin ditimbulkan atau dihadapi anggota parlemen mengingat tingginya tingkat perjalanan dan interaksi dengan mereka. orang lain dalam jarak dekat, dan tingkat kenyamanan anggota individu atau situasi kesehatan pribadi.

“Kami masih dalam pandemi global… Tidak ada alasan kami tidak dapat memiliki fleksibilitas di tempat kerja kami untuk memastikan bahwa orang-orang baik secara langsung dan ya, memiliki kesempatan untuk bekerja secara virtual,” kata Pemimpin Gedung Pemerintah Mark Holland selama debat pada hari Kamis.

Kaum Liberal juga telah menunjuk contoh anggota parlemen Konservatif untuk Beauce, Que. Richard Lehoux mengapa opsi jarak jauh masih diperlukan. Lehoux diisolasi setelah dites positif COVID-19 pekan lalu, yang berarti dia tidak dapat berpartisipasi sama sekali pada hari-hari pembukaan Parlemen baru.

Tanpa virtual, anggota parlemen lain yang mungkin tertular COVID-19 akan kehilangan haknya untuk berpartisipasi, menurut pendapat Liberal.

Sebaliknya, mereka yang menentang pembaruan duduk hibrida mengatakan bahwa pemerintah telah mengambil keuntungan dari opsi virtual untuk menghindari pengawasan, menunjuk pada mandat vaksin yang memungkinkan banyak sektor untuk kembali lebih normal, dan memanggil perdana menteri untuk mengadakan pemilihan federal. dan bepergian ke luar negeri untuk menghadiri pertemuan puncak di tengah pandemi.

“Kita semua telah berjuang melalui audio yang buruk, video yang buruk, konektivitas yang terputus-putus, anggota parlemen yang mempermalukan diri mereka sendiri—yang tampaknya biasanya berada di pihak pemerintah—di layar. Suara tidak terjawab, penggunaan tombol mute yang berlebihan, dan menguras sumber daya baik di DPR maupun di komite. Itu sudah cukup,” kata anggota parlemen Konservatif Kerry-Lynne Findlay di DPR.

Selain itu, Blok Quebecois menyuarakan keprihatinan atas struktur hibrida yang tetap ada selama tujuh bulan daripada memilih pendekatan yang lebih dari bulan ke bulan untuk situasi pandemi yang terus berkembang, menunjukkan bahwa jika ribuan orang dapat berkumpul sekarang di arena untuk Game NHL, 338 MP seharusnya bisa hadir di chamber.

Menanggapi kekhawatiran ini, Holland berjanji bahwa “para menteri akan berada di kursi mereka.”

“Dalam situasi yang kita hadapi saat ini, kita memiliki niat untuk memastikan bahwa ada kehadiran penuh dari kabinet dan menteri kabinet hadir di tempat ini dan bersedia untuk menjawab pertanyaan,” katanya.

KRITERIA BARU UNTUK MPS YANG TIDAK DIVAKSINASI

Faktor lain yang diangkat berulang kali dalam perdebatan tentang duduk hibrida adalah pertanyaan yang sedang berlangsung tentang berapa banyak anggota parlemen Konservatif yang tidak divaksinasi.

Di bawah mandat vaksin yang sekarang berlaku di Parliament Hill, semua orang yang ingin memasuki gedung-gedung di gedung DPR dan Senat harus menunjukkan bukti bahwa mereka telah divaksinasi sepenuhnya, atau menyerahkan pengecualian medis dan menunjukkan bukti hasil tes negatif baru-baru ini.

Sementara semua anggota parlemen Liberal, Blok Quebecois, NDP dan Hijau sepenuhnya divaksinasi, Konservatif memiliki apa yang digambarkan oleh pemimpin DPR Gerard Deltell sebagai “beberapa” anggota parlemen yang memiliki pengecualian medis, tetapi semua kaukus mereka memenuhi syarat untuk bekerja di -orang.

“Awalnya, tidak ada masalah dengan pengecualian. Sekarang beberapa Konservatif memiliki pengecualian, itu tidak lagi berfungsi. Perlu saya ingatkan rekan-rekan bahwa seseorang di pemerintahan Liberal memiliki pengecualian pada satu titik? Deltell mengatakan, mengacu pada seorang Liberal yang tidak disebutkan namanya, tetapi partai yang memerintah mengatakan sejak itu telah divaksinasi sepenuhnya.

Dalam menyerukan transparansi lebih tentang apa yang telah digambarkan sebagai “tidak mungkin secara statistik,” untuk memiliki beberapa pengecualian yang valid di tengah kaukus 119, anggota parlemen mengatakan ketidakpastian atas masalah ini berkontribusi pada kegelisahan mereka untuk melanjutkan secara langsung dengan kapasitas penuh.

Sebagai bagian dari gerakan duduk hibrida, anggota parlemen telah setuju untuk meningkatkan bahasa seputar apa yang akan memenuhi syarat sebagai pengecualian medis yang valid di bawah mandat DPR.

Sekarang, alasan pengecualian medis harus sejalan dengan panduan dari dokumen Kementerian Kesehatan Ontario berjudul ‘Pengecualian Medis untuk Vaksinasi COVID-19’ dan Komite Penasihat Nasional untuk Imunisasi (NACI).”

Adalah tanggung jawab administrasi House of Commons untuk menilai semua pengecualian yang diajukan dan menentukan validitasnya.

Partai Konservatif menentang mandat tersebut, dengan alasan bahwa semua anggota parlemen harus memberikan suara tentang apakah kebijakan tersebut harus diterapkan kepada mereka atau tidak karena dalam pandangan mereka, mereka “penting” dan orang Kanada memilih mereka untuk muncul, secara langsung untuk melakukan pekerjaan mereka. .


Posted By : result hk