Antartika menemukan: Penjelajah Ernest Shackleton kapal ‘Endurance’
Uncategorized

Antartika menemukan: Penjelajah Ernest Shackleton kapal ‘Endurance’

LONDON — Lebih dari satu abad setelah tenggelam di lepas pantai Antartika, kapal penjelajah kutub Ernest Shackleton HMS Endurance telah ditemukan, tampaknya utuh dan dalam kondisi baik.

Kapal, yang tenggelam pada tahun 1915, berada di kedalaman 3.008 meter (1,9 mil atau 9.842 kaki) di Laut Weddell, sebuah kantong di Samudra Selatan di sepanjang pantai utara Antartika, selatan Kepulauan Falkland.

Penemuan ini merupakan kolaborasi antara Falklands Maritime Heritage Trust dan History Hit, platform konten yang didirikan bersama oleh sejarawan Dan Snow.

“Ini adalah kapal karam kayu terbaik yang pernah saya lihat. Itu tegak, sangat bangga dengan dasar laut, utuh, dan dalam kondisi pelestarian yang cemerlang,” kata Mensun Bound, direktur eksplorasi, dalam sebuah pernyataan.

Dia menambahkan: “Ini adalah tonggak sejarah kutub.”

SIAPA SHACKLETON?

Penjelajah Irlandia-Inggris, Shackleton, telah lama terobsesi dengan Kutub Selatan dan melakukan total empat ekspedisi menuju Benua Putih.

Endurance berangkat dari Inggris pada tahun 1914 dan mencapai McMurdo Sound Antartika pada tahun berikutnya dalam perjalanan yang disebut Ekspedisi Trans-Antartika Kekaisaran.

Namun, karena kondisi ekstrim, kapal terjebak di tengah es tebal yang tak tertembus di Laut Weddell. Ke-28 orang di kapal, termasuk Shackleton sendiri, meninggalkan Endurance dan mendirikan fasilitas kamp yang belum sempurna di atas gumpalan es yang mengapung ke utara.

Akhirnya, tim berhasil mencapai Pulau Gajah yang tidak berpenghuni, kemudian beberapa — termasuk Shackleton — secara sukarela naik sekoci dan menuju Pulau Georgia Selatan, akhirnya menyeberang dengan berjalan kaki untuk mencapai stasiun perburuan paus Stromness, yang kemudian diawaki oleh Norwegia, dan mengatur penyelamatan orang-orang yang tertinggal di Pulau Gajah.

Meskipun ekspedisi itu gagal, kelangsungan hidup tim dan akhirnya penyelamatan berbulan-bulan kemudian, tanpa kehilangan nyawa, dipandang sebagai kemenangan keuletan mereka dan keterampilan kepemimpinan Shackleton yang luar biasa.

Setelah ekspedisi lain di kemudian hari, Shackleton meninggal di Pulau Georgia Selatan pada tahun 1947 dan dimakamkan di sana.

BAGAIMANA KETAHANAN DITEMUKAN?

Setelah ditinggalkan, Endurance akhirnya tenggelam ke Laut Weddell, tempat dia berada sejak saat itu.

Tempat peristirahatannya sekitar empat mil di selatan tempat Kapten Frank Worsley, seorang warga Selandia Baru yang memimpin kapal itu, mempercayainya.

Tim penemuan berangkat dari Cape Town dengan kapal penelitian dan logistik kutub Afrika Selatan, SA Agulhas II. Dengan tepat, mereka menjuluki kapal mereka — dan misi — Endurance22.

Di atas kapal ada kelompok campuran termasuk ilmuwan, sejarawan, dan pembuat film yang merekam cuplikan untuk film dokumenter National Geographic yang akan datang tentang perjalanan menemukan Endurance.

Begitu mereka dekat dengan tempat yang mereka yakini kapal karam itu, para penjelajah menggunakan kendaraan pencari bawah air hibrida Sabertooth yang dibuat oleh Saab untuk menemukannya.

APA YANG TERJADI SELANJUTNYA?

Sesuai pedoman Traktat Antartika — yang ditandatangani oleh 12 negara pada tahun 1959 dan merupakan hal yang paling dekat dengan konstitusi untuk benua paling selatan — Ketahanan tidak akan dipindahkan atau dipisahkan.

Sebaliknya, dia akan tetap di tempatnya dan dipelajari, dipetakan dan difoto di sana.

Sementara nama dan biografi Shackleton masih terkenal di seluruh dunia, misi Endurance22 berfokus pada masa depan seperti masa lalu.

Dr. John Shears, pemimpin ekspedisi, mengatakan, “Kami juga telah melakukan program penjangkauan pendidikan yang belum pernah terjadi sebelumnya, dengan siaran langsung dari kapal, memungkinkan generasi baru dari seluruh dunia untuk terlibat dengan Endurance22 dan menjadi terinspirasi oleh kisah-kisah menakjubkan dari eksplorasi kutub. , dan apa yang dapat dicapai manusia dan hambatan yang dapat mereka atasi ketika mereka bekerja sama.”


Posted By : angka keluar hk