Apa yang ada di balik penghentian gas alam Rusia?
Brody

Apa yang ada di balik penghentian gas alam Rusia?

Gazprom Rusia mengatakan pihaknya menghentikan pasokan gas alam ke Polandia dan Bulgaria, meningkatkan ketegangan antara Kremlin dan Eropa atas energi dan invasi Rusia ke Ukraina — dan menambahkan urgensi baru pada rencana untuk mengurangi dan kemudian mengakhiri ketergantungan benua itu pada Rusia sebagai pemasok minyak dan gas.

Berikut adalah hal-hal penting yang perlu diketahui tentang situasi gas alam di Eropa:

APA YANG DILAKUKAN RUSIA?

Raksasa energi Rusia yang dikendalikan negara, Gazprom, mengatakan pihaknya memotong Polandia dan Bulgaria karena mereka menolak membayar dalam rubel Rusia, seperti yang diminta Presiden Vladimir Putin.

Para pemimpin Eropa mengatakan kontrak gas alam menjelaskan pembayaran dalam euro atau dolar dan itu tidak dapat diubah secara tiba-tiba oleh satu pihak. Polandia telah mengambil langkah-langkah jangka panjang untuk melindungi diri dari pemutusan, seperti membangun terminal impor untuk gas cair yang datang dengan kapal, dan telah merencanakan untuk membatalkan kesepakatan impornya dengan Gazprom pada akhir tahun. Bulgaria mengatakan memiliki cukup gas untuk saat ini.

Namun, pertanyaan terbuka tentang apa arti perubahan itu telah membuat pasar energi bergidik, meningkatkan ketidakpastian tentang apakah gas alam dapat terputus ke negara-negara Eropa lainnya dan menyebabkan pukulan besar bagi perekonomian.

Kremlin memperingatkan kemungkinan itu jika negara-negara tidak membayar pasokan energi dalam rubel. Tetapi Rusia juga bergantung pada penjualan minyak dan gas untuk mendanai pemerintahnya karena sanksi telah menekan sistem keuangannya.

Di bawah sistem pembayaran baru, Kremlin mengatakan importir harus membuat rekening dalam dolar atau euro di bank terbesar ketiga Rusia, Gazprombank, kemudian rekening kedua dalam rubel. Importir akan membayar tagihan gas dalam euro atau dolar dan mengarahkan bank untuk menukar uang dengan rubel.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan Rabu bahwa membayar dalam rubel melanggar sanksi Uni Eropa dan bahwa perusahaan dengan kontrak “tidak boleh menyetujui tuntutan Rusia.”

APA ITU PUTIN SETELAH?

Karena perintah Putin untuk pembayaran rubel menargetkan “negara-negara yang tidak bersahabat”, itu dapat dilihat sebagai pembalasan atas sanksi yang telah memutus banyak bank Rusia dari transaksi keuangan internasional dan menyebabkan beberapa perusahaan Barat meninggalkan bisnis mereka di Rusia.

Motif ekonomi untuk menuntut rubel tidak jelas karena Gazprom sudah harus menjual 80% dari pendapatan asingnya untuk rubel, sehingga dorongan untuk mata uang Rusia bisa minimal. Salah satu motifnya bisa politis, untuk menunjukkan kepada publik di dalam negeri bahwa Putin dapat mendikte persyaratan ekspor gas. Dan dengan mewajibkan pembayaran melalui Gazprombank, langkah tersebut dapat mencegah sanksi lebih lanjut terhadap bank tersebut.

Jika Putin mencari dalih untuk memotong negara-negara yang telah mendukung Ukraina, ini bisa berfungsi untuk itu. Rusia masih mengirim gas ke Hongaria — yang Perdana Menteri Viktor Orban yang populis telah menyetujui pengaturan pembayaran Putin — pada sistem pipa yang sama.

Simone Tagliapietra, seorang pakar energi dan rekan senior di think tank Bruegel di Brussels, mengatakan “bergerak ke arah ini, Rusia memanfaatkan fragmentasi UE — ini adalah strategi pembagian dan aturan … itulah sebabnya kami membutuhkan tanggapan UE yang terkoordinasi.”

BAGAIMANA KEADAAN PASOKAN GAS KE EROPA?

Sanksi terkoordinasi AS dan Uni Eropa membebaskan pembayaran untuk minyak dan gas. Itu adalah konsesi Gedung Putih untuk sekutu Eropa yang jauh lebih bergantung pada energi dari Rusia, yang menyediakan 40% gas Eropa dan 25% minyaknya dengan biaya $850 juta per hari.

Banyak yang tidak senang bahwa utilitas Eropa masih membeli energi dari Rusia, yang rata-rata mendapat 43% dari pendapatan tahunan pemerintah dari penjualan minyak dan gas antara 2011 dan 2020, menurut Administrasi Informasi Energi AS.

Keputusan Rusia untuk mengurangi penjualan gas di luar kontrak jangka panjang sebelum perang, berkontribusi pada krisis energi musim dingin yang menaikkan harga, menjadi peringatan bahwa ketergantungan Eropa pada energi Rusia membuatnya rentan. Perang berarti penilaian ulang yang cepat dari beberapa dekade kebijakan energi di mana gas murah dari Rusia mendukung ekonomi Eropa.

Tetapi memotong gas alam Eropa juga tidak menguntungkan Rusia.

Dalam hal minyak, Rusia secara teori dapat mengirimkan minyak dengan kapal tanker di tempat lain, seperti ke India dan China, negara-negara yang haus energi dan tidak mengambil bagian dalam sanksi.

Tapi gas adalah masalah lain. Sistem pipa gas dari deposit utama di Semenanjung Yamal Rusia utara ke Eropa tidak terhubung ke pipa yang mengarah ke China. Dan Rusia hanya memiliki fasilitas terbatas untuk mengekspor gas cair dengan kapal.

BISAKAH EROPA BERTAHAN DARI POTONGAN GAS TOTAL?

Ekonomi Eropa akan berjuang tanpa gas alam Rusia, meskipun dampaknya akan bervariasi berdasarkan seberapa banyak negara menggunakan. Perkiraan ekonom sangat bervariasi untuk kehilangan pertumbuhan ekonomi Eropa secara keseluruhan. Analis di Moody’s mengatakan dalam sebuah studi baru-baru ini bahwa pemutusan energi total — gas dan minyak — akan melemparkan Eropa ke dalam resesi.

Jerman, ekonomi terbesar di benua itu, sangat bergantung pada energi Rusia. Bank sentralnya mengatakan pemotongan total bisa berarti 5 poin persentase dari output ekonomi yang hilang dan inflasi yang lebih tinggi.

Inflasi sudah mencapai rekor tertinggi, membuat segalanya mulai dari bahan makanan hingga bahan mentah menjadi lebih mahal, didorong oleh melonjaknya harga energi.

Lembaga pemikir Bruegel memperkirakan bahwa Eropa akan kekurangan 10% hingga 15% dari permintaan normal untuk melewati musim pemanasan musim dingin berikutnya, yang berarti langkah-langkah luar biasa harus diambil untuk mengurangi penggunaan gas.

APA YANG EROPA LAKUKAN UNTUK MENGURANGI KETERGANTUNGAN PADA GAS RUSIA?

Para pemimpin Eropa mengatakan mereka tidak mampu menanggung konsekuensi dari boikot langsung. Sebaliknya, mereka berencana untuk mengurangi penggunaan gas Rusia secepat mungkin. Mereka memesan lebih banyak gas alam cair, yang datang dengan kapal; mencari lebih banyak gas dari jaringan pipa dari tempat-tempat seperti Norwegia dan Azerbaijan; mempercepat penyebaran energi angin dan matahari; dan mendorong langkah-langkah konservasi.

Tujuannya adalah untuk memotong penggunaan gas Rusia hingga dua pertiga pada akhir tahun dan sepenuhnya pada 2027. Masih harus dilihat apakah tujuan itu dapat dipenuhi dalam praktik. Ada batasan untuk pasokan gas cair, dengan terminal ekspor berjalan sesuai kapasitas.

Jerman, yang tidak memiliki terminal impor, ingin membangun dua — tetapi itu akan memakan waktu bertahun-tahun. Italia, yang mendapat 40% gasnya dari Rusia, telah mencapai kesepakatan untuk menggantikan sekitar setengah jumlah itu dari Aljazair, Azerbaijan, Angola dan Kongo dan sedang mencari untuk meningkatkan impor dari Qatar. Dan Eropa berada di bawah tekanan untuk mengisi kembali cadangan bawah tanahnya tepat waktu untuk permintaan pemanas musim dingin mendatang.

Situasinya cukup serius sehingga Jerman telah mengumumkan peringatan dini darurat energi, yang pertama dari tiga tahap.


Berhubungan


Apakah Anda memiliki pertanyaan tentang serangan di Ukraina? Surel [email protected]

  • Harap sertakan nama, lokasi, dan informasi kontak Anda jika Anda ingin berbicara dengan jurnalis CTV News.
  • Komentar Anda dapat digunakan dalam cerita CTVNews.ca.

Posted By : keluaran hongkong malam ini