Apakah ganja bisa membantu tidur?  Para ilmuwan mengatakan itu bisa jadi sebaliknya
HEalth

Apakah ganja bisa membantu tidur? Para ilmuwan mengatakan itu bisa jadi sebaliknya

Ini adalah asumsi umum di antara pengguna ganja: Menggunakan ganja akan membantu Anda tertidur dan tetap tertidur. Namun, para ilmuwan tidak begitu yakin itu benar.

“Ini adalah bidang yang tidak banyak dipelajari tetapi penting, karena banyak orang semakin beralih ke produk ganja sebagai alat bantu tidur,” kata spesialis tidur Wendy Troxel, ilmuwan perilaku senior di RAND Corporation, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

“Tapi kami benar-benar kekurangan bukti kuat yang menunjukkan apakah ganja membantu atau mengganggu tidur,” tambah Troxel.

Penggunaan ganja sebenarnya dapat membahayakan tidur, sebuah studi baru menemukan. Penelitian, yang diterbitkan Senin di jurnal BMJ, mengungkapkan orang dewasa yang menggunakan ganja 20 hari atau lebih selama sebulan terakhir adalah 64 persen lebih mungkin untuk tidur kurang dari enam jam semalam dan 76 persen lebih mungkin untuk tidur lebih lama dari sembilan jam semalam.

Tidur optimal untuk orang dewasa didefinisikan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS sebagai tujuh hingga delapan jam semalam.

Konsumsi moderat – menggunakan ganja kurang dari 20 hari selama sebulan terakhir – tidak membuat masalah tidur pendek, tetapi orang-orang 47% lebih mungkin untuk tidur lebih dari sembilan jam semalam, studi ini juga menemukan.

Mengapa tidur pendek dan panjang menjadi masalah?

“Studi besar berbasis populasi menunjukkan bahwa baik tidur pendek dan tidur panjang dikaitkan dengan peningkatan risiko serangan jantung dan stroke, serta perkembangan jangka panjang dari hal-hal seperti aterosklerosis, diabetes, penyakit arteri koroner dan salah satu penyakit kardiovaskular utama. penyakit,” kata penulis utama studi Calvin Diep, yang tinggal di departemen anestesiologi dan obat nyeri di University of Toronto.

“Sepertinya dengan tidur ada semacam ‘fenomena Goldilocks’ di mana ada jumlah yang ‘tepat,'” kata Diep.

Satu dari tiga orang Amerika tidak cukup tidur, menurut CDC. Selain itu, 50 juta hingga 70 juta orang Amerika berjuang dengan gangguan tidur seperti sleep apnea, insomnia, dan sindrom kaki gelisah, yang dapat merusak tidur malam yang nyenyak.

CDC menyebut bahwa “masalah kesehatan masyarakat,” karena tidur yang terganggu dikaitkan dengan risiko kondisi yang lebih tinggi termasuk tekanan darah tinggi, kinerja kekebalan yang melemah, penambahan berat badan, kurangnya libido, perubahan suasana hati, paranoia, depresi, dan risiko yang lebih tinggi. diabetes, stroke, penyakit kardiovaskular, demensia dan beberapa jenis kanker.

TIDAK ADA BUKTI YANG JELAS

Studi ini menganalisis penggunaan ganja untuk tidur di antara 21.729 orang dewasa antara usia 20 dan 59 tahun. Data dikumpulkan oleh Survei Pemeriksaan Kesehatan dan Gizi Nasional, dan dianggap mewakili lebih dari 146 juta orang Amerika.

Selain masalah dengan tidur pendek dan panjang, orang-orang dalam penelitian yang menggunakan ganja dalam 30 hari terakhir juga lebih cenderung mengatakan bahwa mereka mengalami kesulitan tidur atau tetap tertidur, dan lebih mungkin untuk mengatakan bahwa mereka telah mendiskusikan masalah tidur dengan orang lain. penyedia layanan kesehatan, kata Diep.

“Masalah dengan penelitian kami adalah bahwa kami tidak dapat benar-benar mengatakan bahwa itu kausal, artinya kami tidak dapat mengetahui dengan pasti apakah ini hanya individu yang mengalami kesulitan tidur, dan itulah mengapa mereka menggunakan ganja atau ganja yang menyebabkannya, ” dia menambahkan.

Studi sebelumnya juga menemukan hubungan antara dua komponen ganja, CBD dan THC, dan kurang tidur. CBD, atau cannabidiol, adalah komponen kunci ganja medis, sementara THC, atau tetrahydrocannabinol, adalah senyawa psikoaktif utama dalam ganja yang menghasilkan sensasi tinggi.

Sebuah studi acak, double-blind, terkontrol plasebo 2018 – standar emas – tidak menemukan manfaat dari CBD pada tidur pada sukarelawan sehat. Penelitian lain juga menemukan tingkat insomnia yang tinggi ketika berhenti menggunakan ganja di malam hari.

“Saat ini masih belum ada bukti yang jelas bahwa ganja membantu tidur,” kata Dr. Bhanu Prakash Kolla, spesialis obat tidur di Pusat Pengobatan Tidur di Mayo Clinic di Rochester, Minnesota, yang tidak terlibat dalam salah satu studi.

“Kami tahu bahwa ketika orang memulai penggunaan, ada beberapa manfaat dalam jangka pendek, tetapi ada toleransi yang cepat terhadap efek ini,” kata Kolla. Saat ini tidak ada bukti kualitas yang baik untuk menunjukkan bahwa ganja akan membantu meningkatkan kualitas atau durasi tidur.”

FAKTOR-FAKTOR YANG MENGGANGGU

Namun, orang-orang terus percaya bahwa ganja membantu tidur mereka. Survei pengguna ganja menunjukkan bahwa mereka memang bergantung pada obat untuk tidur yang lebih baik.

“Masalahnya adalah ada keterputusan antara laporan anekdot dari orang-orang yang melaporkan manfaat terapeutik dan bukti di baliknya dalam hal data,” kata Diep.

Salah satu alasan yang mungkin, kata Kolla, adalah ketika orang berhenti menggunakan ganja setelah periode penggunaan reguler, efek penarikan dari ganja dapat menyebabkan gangguan tidur. Itu membuat orang percaya “ganja itu sebenarnya membantu (tidur), sementara apa yang sebenarnya mereka alami adalah gejala penarikan.”

Faktor lain yang perlu dipertimbangkan adalah peningkatan potensi gulma saat ini dibandingkan dengan ketika banyak penelitian tentang ganja dan tidur dilakukan, kata Dr. Karim Ladha, staf ahli anestesi dan ilmuwan klinis di departemen anestesiologi dan obat nyeri di University of Toronto.

“Banyak data lama terkait ganja didasarkan pada dosis THC yang lebih rendah daripada yang digunakan pasien sekarang, dan hanya ada sedikit penelitian terkait CBD,” kata Ladha.

“Studi memberi tahu kami tentang apa yang terjadi pada tingkat populasi, tetapi pada tingkat individu diskusi itu jauh lebih pribadi,” katanya. “Studi hanya memberi kita kemungkinan itu (ganja) bisa mengganggu tidur Anda, tapi mungkin bisa membantu, jadi kami tidak tahu sampai Anda mencobanya.”

Karena itu perlu dilakukan kajian tambahan, tambahnya.

“Pasien menghabiskan uang dan waktu dan sumber daya untuk mendapatkan ganja sekarang untuk membantu tidur,” kata Ladha. “Saya pikir sebagai komunitas medis, kita perlu melakukan semua yang kita bisa untuk memastikan bahwa kita memungkinkan pasien kita membuat keputusan terbaik untuk kesehatan mereka.”


Posted By : hk hari ini