Apakah mobil listrik benar-benar ramah lingkungan seperti yang dikatakan orang?
Autos

Apakah mobil listrik benar-benar ramah lingkungan seperti yang dikatakan orang?

BERLIN –

Kendaraan listrik (EV) adalah senjata ampuh dalam pertempuran dunia untuk mengalahkan pemanasan global, namun dampaknya sangat bervariasi dari satu negara ke negara lain dan di beberapa tempat mereka mencemari lebih dari model bensin, analisis data menunjukkan.

Di Eropa, di mana penjualan naik tercepat di dunia, EV di Polandia dan Kosovo sebenarnya menghasilkan lebih banyak emisi karbon karena jaringan listrik sangat bergantung pada batu bara, menurut data yang dikumpulkan oleh konsultan penelitian Radiant Energy Group (REG).

Namun, di tempat lain di Eropa, gambarannya lebih baik, meskipun penghematan karbon relatif bergantung pada jaringan pasokan apa dan waktu pengisian kendaraan.

Performa terbaik adalah Swiss bertenaga nuklir dan hidroelektrik dengan penghematan karbon 100% dibandingkan kendaraan bensin, Norwegia 98%, Prancis 96%, Swedia 95% dan Austria 93%, menurut penelitian yang dibagikan kepada Reuters.

Laggards adalah Siprus sebesar 4%, Serbia 15%, Estonia 35% dan Belanda 37%. Pengemudi EV di produsen mobil terbesar Eropa Jerman, yang bergantung pada campuran energi terbarukan dan batu bara, membuat penghematan gas rumah kaca 55%, data juga menunjukkan.

Di negara-negara seperti Jerman atau Spanyol dengan investasi besar dalam tenaga surya dan angin, kurangnya penyimpanan energi terbarukan berarti jumlah karbon yang disimpan dengan mengendarai EV sangat bergantung pada waktu Anda mengisi ulang.

Pengisian di sore hari – saat matahari dan angin lebih sering terjadi – menghemat 16-18% lebih banyak karbon daripada di malam hari ketika jaringan listrik lebih cenderung menggunakan bahan bakar gas atau batu bara.

Analisis ini didasarkan pada data publik dari platform transparansi operator sistem transmisi Eropa ENTSO-E dan European Environment Agency (EEA).

Itu terjadi tepat sebelum pembicaraan hari Rabu tentang transportasi di KTT COP 26 Perserikatan Bangsa-Bangsa di mana sekelompok negara, perusahaan dan kota berkomitmen untuk menghentikan kendaraan berbahan bakar fosil pada tahun 2040.

Studi tersebut menunjukkan bagaimana kemampuan industri otomotif untuk mengurangi emisi bergantung pada menemukan cara yang lebih baik untuk mendekarbonisasi jaringan listrik dan menyimpan energi terbarukan – tantangan yang belum diatasi banyak negara Eropa.

Baterai lithium-ion hanya mampu menyimpan energi pada kapasitas penuh hingga sekitar empat jam, yang berarti bahkan negara-negara yang mendapatkan sejumlah besar tenaga surya dan angin di siang hari berjuang untuk tetap menggunakannya untuk pengisian daya di malam hari.

DISPARITAS JEJAK

Sampai energi rendah karbon yang konsisten tersedia di seluruh wilayah, pengemudi EV yang ingin mengurangi jejak mereka dan insinyur yang merancang infrastruktur pengisian daya perlu mempertimbangkan perbedaan ini, kata peneliti REG yang berbasis di Jerman dan AS.

“Listrik memiliki kemampuan mendekarbonisasi transportasi dengan cara yang tidak akan pernah dilakukan oleh mesin pembakaran internal,” kata peneliti Sid Bagga.

“Tetapi dampak karbon dari elektrifikasi bervariasi secara dramatis tergantung pada campuran energi suatu negara … Negara-negara harus mengadopsi strategi dekarbonisasi listrik yang kredibel dan dapat dicapai jika transisi EV ingin berhasil.”

Jurang emisi antara kendaraan bertenaga listrik dan bensin telah turun dalam beberapa tahun terakhir karena para pembuat mobil menyadari bahwa mereka perlu memenuhi target pengurangan karbon UE sambil tetap menjual mayoritas mobil dengan mesin pembakaran internal membuat mesin mereka lebih hemat bahan bakar.

Akibatnya, intensitas karbon mobil bertenaga bensin yang baru terdaftar di Eropa turun rata-rata 25% antara tahun 2006 dan 2016, menurut data EEA.

Penjualan EV di Eropa didorong oleh subsidi dan peraturan pemerintah terhadap mobil mesin pembakaran internal (ICE) baru mulai tahun 2035. Satu dari lima kendaraan yang dijual di Eropa pada kuartal terakhir dialiri listrik, dan konsultan Ernst & Young mengharapkan penjualan model nol-emisi melebihi ICE secara absolut pada tahun 2028.

Pembuat mobil termasuk General Motors, Stellantis, dan Volkswagen telah menetapkan target untuk menjual sebagian besar atau secara eksklusif kendaraan listrik di Eropa di tahun-tahun mendatang, dengan GM berkomitmen untuk lineup listrik Eropa pada tahun 2022 dan Volkswagen bertujuan untuk 70% penjualan semua-listrik pada tahun 2030.

Studi REG didasarkan pada data dari 1 Januari hingga 15 Oktober 2021. Ini membandingkan emisi dari pengisian kendaraan listrik yang sesuai dengan efisiensi Tesla Model 3 untuk berkendara 100 km dengan emisi yang dihasilkan dengan mengisi bahan bakar kendaraan bertenaga bensin rata-rata pada jarak yang sama.

Negara-negara di mana pengisian kendaraan listrik lebih dari 85% lebih bersih daripada mengendarai mobil bertenaga bensin cenderung negara-negara dengan sumber pasokan energi rendah karbon yang konsisten, yaitu pembangkit listrik tenaga air atau nuklir.

Meski begitu, tidak ada aturan keras dan cepat tentang sumber energi mana pada jam berapa yang menghasilkan pasokan karbon terendah di seluruh UE: misalnya, di Swedia angin bertiup lebih kencang di malam hari.

Mengisi daya EV di Irlandia, yang sumber energinya 46% dari energi terbarukan, menghemat proporsi karbon yang kira-kira sama seperti di Moldova, yang sumber energinya 94% dari gas, menurut penelitian tersebut, karena cadangan bahan bakar fosil Irlandia lebih intensif karbon. .

“Irlandia menghasilkan jumlah listrik nol karbon yang lebih tinggi daripada Moldova – tetapi juga mendapat sekitar 13% listriknya dari minyak (1,8x lebih kotor daripada gas), 9% dari batu bara (2,3x lebih kotor daripada gas), dan 3% dari gambut (2,6x lebih kotor dari gas),” kata Bagga.

Posted By : hk prize