Arkeolog menemukan cincin ‘pencegah mabuk’ kuno
Science

Arkeolog menemukan cincin ‘pencegah mabuk’ kuno

Telur mentah dan Bloody Marys mungkin merupakan salah satu obat mabuk hari ini, tetapi para arkeolog di Israel telah menemukan solusi yang sama sekali berbeda dari masa lalu: Cincin emas dan batu kecubung ungu.

Digali di kota Yavne, permata kuno itu ditemukan dari situs kilang anggur terbesar di era Bizantium, menurut Otoritas Barang Antik Israel. Dalam siaran pers yang menyertainya, arkeolog Amir Golani mengatakan bahwa batu kecubung mungkin telah dipakai untuk mencegah efek buruk dari minum terlalu banyak alkohol.

“Banyak kebajikan telah melekat pada permata ini,” katanya seperti dikutip, “termasuk pencegahan efek samping minum, mabuk.”

Cincin itu ditemukan hanya 150 meter (492 kaki) dari sisa-sisa gudang berisi amphorae, sejenis toples yang digunakan untuk menyimpan anggur. Situs penggalian itu diperkirakan berusia sekitar abad ke-7 – sekitar akhir era Bizantium dan awal periode Islam Awal – meskipun para pejabat mengatakan cincin itu mungkin lebih tua.

“Cincin emas bertatahkan batu kecubung dikenal di dunia Romawi, dan ada kemungkinan bahwa temuan cincin itu milik para elit yang tinggal di kota itu pada awal abad ke-3 M,” kata siaran pers tersebut.

Golani mengatakan bahwa batu kecubung diyakini memiliki banyak “kebajikan” lain dan memiliki asosiasi keagamaan, yang telah disebutkan dalam Alkitab. Dia juga berspekulasi bahwa cincin, yang beratnya 5,11 gram (kurang dari 0,2 ons), dulunya milik orang “kaya”.

“Penggunaan permata menunjukkan status dan kekayaan mereka,” tambahnya. “Cincin seperti itu bisa dipakai oleh pria dan wanita.”

Elie Haddad, salah satu direktur penggalian, mengatakan dalam sebuah pernyataan pers bahwa barang itu mungkin “milik pemilik gudang (kilang anggur) yang luar biasa, seorang mandor” atau “pengunjung yang tidak beruntung, yang jatuh dan kehilangan mereka. cincin berharga.”

“Apakah orang yang memakai cincin itu ingin menghindari mabuk karena minum banyak anggur?” dia juga dikutip mengatakan. “Kita mungkin tidak akan pernah tahu.”

Amethyst bukan satu-satunya obat mabuk kuno yang tidak disukai. Pada tahun 2015, obat Yunani kuno ditemukan pada papirus berusia 1.900 tahun, yang merekomendasikan memakai kalung daun salam sebagai “obat sakit kepala mabuk,” menurut Live Science. Dan di Mesopotamia kuno, seorang dokter tercatat merekomendasikan tingtur licorice, oleander, kacang-kacangan, minyak dan anggur dalam contoh bahwa “seorang pria telah mengambil anggur yang kuat dan kepalanya terpengaruh.”


Posted By : angka keluar hk