AS akan melanjutkan kebijakan bagi pencari suaka untuk menunggu di Meksiko
World

AS akan melanjutkan kebijakan bagi pencari suaka untuk menunggu di Meksiko

SAN DIEGO — Pemerintahan Biden telah mencapai kesepakatan dengan Meksiko untuk pekan depan menerapkan kembali kebijakan perbatasan era Trump yang memaksa pencari suaka menunggu di Meksiko untuk sidang di pengadilan imigrasi AS, kata pejabat AS Kamis.

Kebangkitan kembali kebijakan “Tetap di Meksiko” datang di bawah perintah pengadilan bahkan ketika pemerintah bermanuver untuk mengakhirinya dengan cara yang bertahan dari pengawasan hukum. Presiden Joe Biden membatalkan kebijakan tersebut, tetapi gugatan oleh Texas dan Missouri telah memaksanya untuk memberlakukannya kembali.

Sekitar 70.000 pencari suaka telah tunduk pada kebijakan tersebut, yang diperkenalkan oleh Presiden Donald Trump pada Januari 2019 dan yang ditangguhkan Biden pada hari pertamanya menjabat.

Penyeberangan perbatasan ilegal turun tajam setelah Meksiko, menghadapi ancaman tarif yang lebih tinggi dari Trump, menyetujui pada 2019 untuk ekspansi cepat kebijakan tersebut. Pencari suaka menjadi korban kekerasan besar saat menunggu di Meksiko dan menghadapi banyak hambatan hukum, seperti akses ke pengacara dan informasi kasus.

Para migran diperkirakan akan dipulangkan mulai Senin di satu kota perbatasan dan segera setelah itu di tiga kota lainnya. Mereka adalah penyeberangan San Diego dan Texas di El Paso, Laredo dan Brownsville. Urutannya masih belum ditentukan.

Pengumuman Kamis mengikuti negosiasi bilateral yang intens antara AS dan Meksiko setelah Hakim Distrik AS Matthew Kacsmaryk, yang ditunjuk Trump di Amarillo, Texas, memerintahkan kebijakan tersebut dipulihkan, tergantung pada partisipasi Meksiko.

Iterasi baru kebijakan tersebut, yang digariskan untuk wartawan oleh pejabat administrasi yang berbicara dengan syarat bahwa mereka tidak disebutkan namanya, termasuk penambahan dan perubahan besar yang dituntut Meksiko.

Semua migran yang tunduk pada kebijakan tersebut akan divaksinasi terhadap COVID-19. Orang dewasa akan mendapatkan vaksin Johnson & Johnson, yang hanya membutuhkan satu suntikan. Anak-anak yang memenuhi syarat menurut pedoman AS akan mendapatkan suntikan Pfizer, dengan suntikan kedua ketika mereka datang ke AS untuk sidang pertama mereka.

AS akan mencoba menyelesaikan kasus dalam 180 hari. Departemen Kehakiman menugaskan 22 hakim imigrasi untuk menangani kasus-kasus ini secara eksklusif.

Pihak berwenang AS akan bertanya kepada para migran apakah mereka takut dikembalikan ke Meksiko alih-alih mengandalkan mereka untuk menyampaikan kekhawatiran tanpa diminta. Jika mereka mengungkapkan ketakutan, mereka akan disaring dan memiliki waktu 24 jam untuk menemukan pengacara atau perwakilan.

Pemerintahan Biden bekerja untuk memastikan keselamatan para migran ketika mereka melakukan perjalanan ke dan dari pengadilan, termasuk di dalam Meksiko. Migran yang kembali dari Laredo dan Brownsville, di mana kota-kota perbatasan Meksiko sangat berbahaya, akan dipindahkan ke lokasi yang lebih jauh di dalam Meksiko.

Migran dari negara-negara Belahan Barat akan memenuhi syarat. Pejabat AS belum mengatakan berapa banyak yang akan diproses setiap hari. Pemerintah telah menerapkan kebijakan era Trump lainnya yang memungkinkannya untuk mengembalikan orang Amerika Tengah ke Meksiko dengan alasan mencegah penyebaran COVID-19.

Migran akan memiliki kesempatan untuk bertemu dengan pengacara sebelum setiap sidang. Departemen Luar Negeri bekerja sama dengan Meksiko di lokasi untuk akses video dan telepon ke pengacara di AS. Fitur-fitur itu mencerminkan banyak kondisi yang ditetapkan Meksiko.

Dikatakan juga bahwa orang-orang yang “rentan” harus dikecualikan, termasuk anak-anak tanpa pendamping, wanita hamil, orang sakit fisik atau mental, orang tua, penduduk asli dan anggota komunitas LGBTQ.

Meksiko mengatakan sedang mencari uang dari AS untuk tempat penampungan dan organisasi lain untuk secara substansial meningkatkan dukungan bagi para migran yang menunggu di Meksiko.


Posted By : pengeluaran hk