AS akan memasok Ukraina dengan ‘senjata yang dibutuhkannya’ untuk melawan Rusia
World

AS akan memasok Ukraina dengan ‘senjata yang dibutuhkannya’ untuk melawan Rusia

WASHINGTON – Amerika Serikat berkomitmen untuk menyediakan Ukraina dengan “senjata yang dibutuhkan” untuk mempertahankan diri melawan Rusia, penasihat keamanan nasional AS Jake Sullivan mengatakan pada hari Minggu ketika Ukraina mencari lebih banyak bantuan militer dari Barat.

Sullivan mengatakan pemerintahan Biden akan mengirim lebih banyak senjata ke Ukraina untuk mencegah Rusia merebut lebih banyak wilayah dan menargetkan warga sipil, serangan yang disebut Washington sebagai kejahatan perang.

“Kami akan mendapatkan Ukraina senjata yang dibutuhkan untuk mengalahkan Rusia untuk menghentikan mereka dari mengambil lebih banyak kota dan kota-kota di mana mereka melakukan kejahatan ini,” kata Sullivan di ABC News “This Week”.

Moskow telah menolak tuduhan kejahatan perang oleh Ukraina dan negara-negara Barat.

Berbicara kemudian di “Meet the Press” NBC News, Sullivan mengatakan Amerika Serikat “bekerja sepanjang waktu untuk mengirimkan senjata kita sendiri … dan mengatur serta mengoordinasikan pengiriman senjata dari banyak negara lain.”

“Senjata datang setiap hari,” kata Sullivan, “termasuk hari ini.”

Amerika Serikat telah mengirimkan bantuan militer senilai 1,7 miliar dolar AS ke Ukraina sejak Rusia melancarkan invasi pada 24 Februari, kata Gedung Putih pekan lalu.

Pengiriman senjata termasuk rudal anti-pesawat Stinger dan anti-tank Javelin, serta amunisi dan pelindung tubuh. Tetapi para pemimpin AS dan Eropa ditekan oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy untuk menyediakan senjata dan peralatan yang lebih berat untuk menghadapi Rusia di wilayah timur negara itu, di mana Rusia diperkirakan akan meningkatkan upaya militernya. Baca cerita selengkapnya

Pada hari Jumat, para pejabat Ukraina mengatakan lebih dari 50 orang tewas dalam serangan rudal di sebuah stasiun kereta api di kota Kramatorsk di wilayah Donetsk, tempat ribuan orang berkumpul untuk mengungsi.

Invasi Rusia telah memaksa sekitar seperempat dari populasi 44 juta meninggalkan rumah mereka, mengubah kota menjadi puing-puing dan membunuh atau melukai ribuan orang.

Moskow telah berulang kali membantah menargetkan warga sipil dalam apa yang disebutnya “operasi khusus” untuk demiliterisasi dan “denazifikasi” tetangga selatannya. Ukraina dan negara-negara Barat telah menolak ini sebagai dalih tak berdasar untuk perang.

Rusia pada hari Sabtu menunjuk seorang jenderal baru untuk memimpin pasukannya di Ukraina, Aleksandr Dvornikov, yang memiliki pengalaman militer yang signifikan di Suriah.

Dengan latar belakang itu, Sullivan mengatakan dia mengharapkan Dvornikov untuk mengizinkan lebih banyak kebrutalan terhadap penduduk sipil Ukraina.

Perwakilan Republik AS Liz Cheney, berbicara di “Negara Bangsa” CNN, mendesak pemerintah Biden untuk memberi Ukraina senjata ofensif seperti tank dan pesawat serta sistem pertahanan seperti rudal anti-tank dan anti-pesawat.

“Saya pikir kita perlu melakukan semua yang Zelenskiy katakan dia butuhkan pada saat ini, mengingat pertempuran luar biasa yang telah mereka lakukan,” katanya.

Sebuah jajak pendapat CBS News yang dirilis pada hari Minggu menunjukkan dukungan luas di antara orang Amerika untuk mengirim lebih banyak senjata ke Ukraina.

Menurut jajak pendapat, yang dilakukan pekan lalu ketika berita serangan Rusia terhadap warga sipil terungkap, 72 persen dari mereka yang disurvei mendukung pengiriman lebih banyak senjata, sementara 78 persen mendukung sanksi ekonomi terhadap Rusia.


Posted By : pengeluaran hk