AS menguji Konsep Senjata Pernapasan Udara Hipersonik pada bulan Maret
Brody

AS menguji Konsep Senjata Pernapasan Udara Hipersonik pada bulan Maret

AS berhasil menguji rudal hipersonik pada pertengahan Maret tetapi tetap diam selama dua minggu untuk menghindari meningkatnya ketegangan dengan Rusia ketika Presiden AS Joe Biden akan melakukan perjalanan ke Eropa, menurut seorang pejabat pertahanan yang mengetahui masalah tersebut.

Hypersonic Air-breathing Weapon Concept (HAWC) diluncurkan dari pembom B-52 di lepas pantai barat, kata pejabat itu, dalam uji coba pertama yang berhasil dari sistem versi Lockheed Martin. Sebuah mesin pendorong mempercepat rudal ke kecepatan tinggi, di mana mesin scramjet bernapas udara dinyalakan dan mendorong rudal pada kecepatan hipersonik Mach 5 dan di atas.

Pejabat itu menawarkan sedikit rincian uji coba rudal, hanya mencatat bahwa rudal itu terbang di atas 65.000 kaki dan lebih dari 300 mil. Tetapi bahkan di ujung bawah jangkauan hipersonik — sekitar 3.800 mil per jam — penerbangan sejauh 300 mil kurang dari 5 menit.

Uji coba itu dilakukan beberapa hari setelah Rusia mengatakan pihaknya menggunakan rudal hipersoniknya sendiri selama invasi ke Ukraina, mengklaim bahwa pihaknya menargetkan gudang amunisi di Ukraina barat.

Para pejabat AS meremehkan pentingnya penggunaan rudal hipersonik Kinzhal oleh Rusia. Menteri Pertahanan Lloyd Austin mengatakan dia tidak melihatnya sebagai “semacam pengubah permainan” setelah Rusia mengumumkan peluncuran rudal. Beberapa hari kemudian, sekretaris pers Pentagon John Kirby mengatakan “sulit untuk mengetahui apa sebenarnya pembenaran” untuk peluncuran tersebut, karena menargetkan fasilitas penyimpanan stasioner.

“Itu palu godam yang cukup signifikan untuk menyasar target seperti itu,” kata Kirby saat itu.

Rudal Kinzhal hanyalah versi peluncuran udara dari rudal balistik jarak pendek Iskander Rusia. Dengan kata lain, ini adalah variasi dari teknologi mapan yang bertentangan dengan revolusi dalam persenjataan hipersonik. Tes AS adalah mesin scramjet pernapasan udara yang lebih canggih dan sulit. Rudal HAWC juga tidak memiliki hulu ledak, melainkan mengandalkan energi kinetiknya untuk menghancurkan target.

Pada saat uji coba AS, Biden sedang mempersiapkan kunjungan ke sekutu NATO di Eropa, termasuk singgah di Polandia di mana ia bertemu dengan menteri luar negeri dan menteri pertahanan Ukraina.

AS telah berhati-hati untuk tidak mengambil langkah atau membuat pernyataan yang dapat meningkatkan ketegangan antara Washington dan Moskow secara tidak perlu. Pada hari Jumat, AS membatalkan uji coba rudal balistik antarbenua (ICBM) Minuteman III untuk menghindari salah tafsir oleh Rusia. Austin telah menunda tes pada awal Maret untuk menghindari tindakan apa pun yang dapat disalahartikan oleh Rusia pada waktu yang sensitif.

Secara umum, AS juga tetap berhati-hati tentang senjata dan peralatan yang dikirimnya ke Ukraina. Hanya dalam paket bantuan keamanan terbaru senilai $300 juta, Departemen Pertahanan membuat daftar sistem dan senjata tertentu.

AS juga menentang pengiriman pesawat tempur ke Ukraina melalui Amerika Serikat, khawatir bahwa Kremlin dapat menafsirkan langkah seperti AS dan NATO memasuki konflik di Ukraina.

Pejabat AS tetap diam tentang uji hipersonik terbaru ini selama dua minggu untuk alasan yang sama, kata pejabat pertahanan, berhati-hati untuk tidak memprovokasi Kremlin atau Presiden Vladimir Putin, terutama karena pasukan Rusia memperluas pemboman mereka ke Ukraina.

Uji coba AS adalah uji coba rudal HAWC kedua yang berhasil, dan itu adalah yang pertama dari versi senjata Lockheed Martin. September lalu, Angkatan Udara menguji Raytheon HAWC, yang ditenagai oleh mesin scramjet Northrop Grumman.

Tes memenuhi semua tujuan utama, menurut siaran pers dari Defense Advanced Research Projects Agency (DARPA), termasuk integrasi dan pelepasan rudal, pemisahan yang aman dari pesawat peluncuran, penembakan booster, dan jelajah. Kemudian para pejabat juga memberikan sedikit rincian tentang penerbangan itu, tanpa menyebutkan seberapa cepat rudal itu terbang atau berapa jarak yang ditempuhnya. Rilis itu hanya menyatakan bahwa rudal itu melaju dengan kecepatan lebih dari Mach 5.

AS telah menempatkan penekanan baru pada senjata hipersonik setelah tes Rusia dan China yang sukses dalam beberapa bulan terakhir, memperburuk kekhawatiran di Washington bahwa AS tertinggal dalam teknologi militer yang dianggap penting untuk masa depan.

Dalam anggaran pertahanan TA23, pemerintahan Biden telah meminta $7,2 miliar untuk tembakan jarak jauh, termasuk rudal hipersonik. Dalam sebuah laporan tahun lalu, Kantor Akuntabilitas Pemerintah mengidentifikasi 70 upaya terkait dengan pengembangan senjata hipersonik, yang diperkirakan menelan biaya hampir $15 miliar antara 2015 dan 2024.

Satu bulan setelah tes HAWC pertama yang sukses, AS mengalami kemunduran ketika tes sistem hipersonik yang berbeda gagal. Kegagalan datang tepat ketika muncul laporan bahwa China telah berhasil menguji kendaraan luncur hipersonik selama musim panas dan tak lama setelah Rusia mengklaim telah berhasil menguji rudal hipersonik yang diluncurkan kapal selam, yang dijuluki Tsirkon.


Posted By : keluaran hongkong malam ini