Autisme: Obat dapat membantu dengan ‘otak berisik’
Brody

Autisme: Obat dapat membantu dengan ‘otak berisik’

Para peneliti telah mengidentifikasi mekanisme di otak beberapa orang dengan gangguan spektrum autisme yang dapat menjelaskan “otak berisik”, di mana mereka dengan ASD tidak dapat menyaring informasi penting dalam pengaturan sosial atau informasi visual menjadi berlebihan.

Studi yang diterbitkan dalam jurnal Science Translational, melihat reseptor GABA di otak, yang mengontrol sel-sel saraf. Beberapa percaya ada ketidakseimbangan dalam kemampuan otak untuk mengatur sinyal pada mereka dengan ASD, dan mungkin obat dapat membantu bahkan sinyal tersebut keluar.

Prof Grainne McAlonan, seorang ahli saraf di King’s College London, Inggris, dan timnya mengukur tingkat GABA di otak 44 orang dewasa — 19 dengan autisme dan 25 tanpa autisme.

Para peneliti memberi beberapa subjek uji dosis tunggal 30 mg obat eksperimental arbaclofen – obat yang mengubah kadar GABA di otak. Yang lain menerima plasebo.

Subjek uji kemudian diperlihatkan gambar yang dihasilkan komputer yang melibatkan garis vertikal, empat titik besar dan satu titik kecil yang akan berkedip hampir tak terlihat, sementara para ilmuwan mengukur tingkat GABA otak dengan EEG dan Spektroskopi Resonansi Magnetik.

Mereka dengan autisme yang menerima arbaclofen menunjukkan aktivitas otak yang sangat mirip dengan orang tanpa diagnosis gangguan tersebut.

Studi ini dengan jelas menunjukkan alasan mengapa beberapa orang dengan autisme mungkin mengalami gejala yang menyedihkan, dan

bahwa mungkin obat yang menyeimbangkan GABA di otak dapat membantu. Tidak ada pengobatan yang disetujui untuk gejala autisme.

“Jika kita memahami mekanismenya dengan lebih baik, maka setidaknya kita dapat menawarkan pilihan kepada orang-orang. Dan saat ini, hanya ada sedikit pilihan,” kata McAlonan.

Ini adalah studi kecil tapi penting, kata Dr. Evdokia Anagnostou, asisten direktur di Bloorview Research Institute di Rumah Sakit Rehabilitasi Anak Holland Bloorview Toronto.

“Apa yang mereka tunjukkan dengan tugas eksperimental khusus ini adalah bahwa mereka dapat terhubung dengan satu dosis obat dalam sampel kecil ini. Mereka dapat memperbaiki beberapa kebisingan di otak dengan memberikan dosis arbaclofen,” kata Anagnostou, yang juga Ketua Penelitian di Translational Therapeutics in Autism Spectrum Disorder di Holland Bloorview.

Timnya adalah bagian dari percobaan dosis harian arbaclofen pada 90 anak dengan ASD di Kanada.

Rekrutmen telah selesai dengan data yang diharapkan pada bulan Juni. Studi serupa sedang berlangsung di Eropa.

Namun terlepas dari tanda-tanda yang menggembirakan untuk obat tersebut, Anagnostou mengatakan obat itu tetap eksperimental dan tidak tersedia untuk masyarakat umum di Kanada.

“Saya tahu ini sangat membuat frustrasi bagi keluarga.… Penting bagi kita untuk menunggu persidangan,” katanya.

Studi tentang arbaclofen pertama kali dilakukan hampir satu dekade lalu. Tetapi mereka ditinggalkan oleh perusahaan yang memiliki paten karena hasilnya menunjukkan sedikit atau tidak ada manfaat – meskipun beberapa orang tua dari anak-anak dengan autisme bersikeras bahwa pengobatan telah membuat perbedaan dalam perilaku anak-anak mereka.

McAlonan mengatakan itu bisa jadi karena studi awal mengambil semua pendatang dengan autisme, tetapi obat ini dapat bekerja secara khusus pada mereka dengan autisme yang menunjukkan mekanisme biologis yang melibatkan GABA.

“Jadi itu berarti bahwa mungkin kita telah kehilangan mengidentifikasi strategi yang mungkin benar-benar membantu beberapa orang,” kata McAlonan. “Karena tidak mungkin satu jenis intervensi — intervensi farmakologis atau intervensi psikologis — akan membantu semua orang dengan autisme. Setiap orang memiliki kebutuhan yang berbeda-beda. Dan tidak semua orang dengan autisme bahkan membutuhkan pengobatan sendiri.”

Yayasan Simons membeli paten untuk arbaclofen, dan mensponsori penelitian tentang penggunaannya.


Posted By : keluaran hongkong malam ini