B.1.640: Varian ‘IHU’ dalam pemantauan, kata WHO
Canada

B.1.640: Varian ‘IHU’ dalam pemantauan, kata WHO

TORONTO — Varian virus corona yang menjadi berita utama baru-baru ini telah menjadi “varian dalam pemantauan” sejak November 2021, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), tetapi saat ini tidak beredar luas.

Varian B.1.640 pertama kali terdeteksi di sejumlah negara pada September 2021, menurut WHO, dan memiliki dua sub-garis keturunan, B.1.640.1 dan B.1.640.2. B.1.640.2, dijuluki “IHU” setelah sebuah penelitian yang diterbitkan pada akhir Desember di server pracetak medRxiv.org oleh IHU Méditerranée Infeksi di Marseille, Prancis, menarik perhatian karena banyaknya jumlah mutasi yang terdeteksi. Pracetak adalah studi yang belum ditinjau dan dievaluasi oleh rekan sejawat.

Lima kasus varian telah diurutkan di Kanada dan dibagikan di GISAID – empat di Ontario dan satu di Quebec. GISAID memungkinkan para ilmuwan dari seluruh dunia untuk berbagi data COVID-19 dengan cepat, termasuk pengurutan genetik. Urutan Quebec dikumpulkan pada 2 Oktober 2021 pada individu berusia 34 tahun. Satu sampel Ontario dikumpulkan pada laki-laki pada 10 Desember 2021 dan satu lagi pada 4 Januari, menurut data GISAID.

Varian yang sedang dipantau adalah varian dengan perubahan genetik yang “diduga mempengaruhi karakteristik virus dengan beberapa indikasi bahwa itu dapat menimbulkan risiko di masa depan” tetapi bukti dampaknya saat ini tidak jelas, menurut WHO. Varian ini berada di bawah “varian yang menjadi perhatian” yang diidentifikasi oleh badan kesehatan, seperti Omicron dan Delta, dan juga di bawah “varian yang menarik” yang memiliki perubahan genetik yang diprediksi atau diketahui memengaruhi karakteristik seperti penularan dan keparahan penyakit, dan telah menyebabkan transmisi atau klaster di beberapa negara atau dampak epidemiologis lainnya yang dapat menimbulkan risiko.

“Kurang dari satu persen sampel yang diurutkan di Prancis adalah varian khusus ini,” kata Dr. Maria Van Kerkhove, pimpinan teknis COVID-19 dengan Program Darurat Kesehatan Dunia dalam konferensi pers. konferensi pers WHO.

“Ini berarti penting bagi kami untuk melacak ini, terutama karena jumlah mutasi yang dimilikinya, tetapi tidak beredar luas saat ini.”

Dia menekankan pentingnya terus berbagi urutan pada platform global seperti GISAID untuk membantu melacak varian. Pada bulan Desember saja, satu juta sekuens genetik yang belum pernah terjadi sebelumnya dibagikan di platform, kata Van Kerkhove.

“Alasan mengapa kami mengklasifikasikannya sebagai varian dalam pemantauan adalah untuk meningkatkan kesadaran dan agar orang-orang mewaspadainya,” tambahnya.

Sebagian besar urutan yang dilaporkan di GISAID berasal dari Prancis, dengan 319, diikuti oleh Republik Kongo, dengan 40.

Silsilah B.1.640.2 memiliki 46 mutasi dan 37 delesi yang menghasilkan 30 substitusi asam amino dan 12 delesi, menurut pra-cetak IHU, dengan 14 substitusi asam amino dan 9 delesi yang terletak di protein spike.


Posted By : togel hongkonģ malam ini