Badai monster mengekspos kebutuhan untuk mempersiapkan jalan Pantai Timur untuk banjir berulang: para ahli
Canada

Badai monster mengekspos kebutuhan untuk mempersiapkan jalan Pantai Timur untuk banjir berulang: para ahli

HALIFAX, NS-

Warga Kanada Atlantik yang tinggal di sepanjang jalan raya yang terputus oleh hujan deras minggu ini mengatakan sudah waktunya bagi pemerintah untuk fokus pada perkuatan jalan untuk memastikan mereka dapat bertahan dari banjir yang diperkirakan akan menjadi lebih sering.

“Ini adalah panggilan untuk membangunkan, dan kami mungkin akan membutuhkan beberapa panggilan untuk membangunkan sebelum kami mulai bersiap-siap untuk itu,” kata Peter MacGillivray pada hari Rabu setelah dua gorong-gorong di Highway 245 dekat rumahnya di Nova Scotia utara. dibawa keluar oleh badai terbaru.

Pria berusia 59 tahun itu mengatakan dia menggunakan kendaraan roda empat dan jalan hutan untuk pergi dari rumahnya ke bagian jalan raya yang tidak rusak setelah gorong-gorong tidak mampu menahan sekitar 116 mm hujan selama dua hari.

Di barat daya Newfoundland, yang dilanda badai yang sama, Joe Murphy mengatakan jalan pedesaan yang berliku di sepanjang pantai sudah dalam kondisi buruk, dan penduduk setempat telah mengatakan selama bertahun-tahun bahwa perbaikan diperlukan.

“Jika kita akan mengalami badai dahsyat dan infrastruktur kita buruk, jelas itu akan menyebabkan kerusakan yang jauh lebih besar,” kata penduduk Codroy, NL, dalam sebuah wawancara Kamis.

Nova Scotia melaporkan pada hari Rabu bahwa 25 jalan tersapu di tiga kabupaten, dengan utara Cape Breton yang paling parah terkena dampaknya. Sementara itu, di barat daya Newfoundland, badai menutup sebagian Jalan Raya Trans-Kanada dan mengisolasi beberapa komunitas.

Sementara pejabat provinsi mengatakan pembangunan jalan baru mempertimbangkan perubahan iklim, para ahli Kanada berpendapat bahwa para insinyur harus berbuat lebih banyak untuk mengevaluasi risiko – dan baik Ottawa maupun provinsi perlu menghabiskan lebih banyak untuk menghindari insiden berulang.

Sebuah laporan perubahan iklim federal yang dirilis pada April 2019 mengatakan konsensus para peneliti Kanada adalah bahwa jumlah kejadian curah hujan ekstrem, yang berlangsung selama beberapa hari, diperkirakan akan meningkat di Pantai Timur. Laporan itu mengatakan jika emisi karbon global saat ini berlanjut, Atlantik Kanada akan mengalami peningkatan 12 persen dalam curah hujan tahunan selama abad berikutnya, dan peningkatan 30 persen dalam badai satu dalam 10 tahun yang menghasilkan hujan lebat.

Slobodan Simonovic, direktur studi teknik untuk Institute for Catastrophic Loss Reduction, mengatakan pemikiran ulang mendasar diperlukan tentang bagaimana merancang jalan untuk beradaptasi dengan prakiraan ini. “Segala sesuatu yang terjadi di Kanada, kami mengulangi kesalahan yang sama, dan saya bingung pesan itu tidak sampai kepada siapa pun,” kata Simonovic, seorang profesor teknik emeritus di Western University di London, Ontario.

Alih-alih mengandalkan standar yang menggunakan informasi historis untuk mengukur gorong-gorong atau menentukan bahan dasar jalan, dia mengatakan insinyur sipil harus melakukan perhitungan “berbasis kinerja” tentang bagaimana bagian jalan tertentu dapat bertahan dari badai. “Kita perlu mensimulasikan struktur tertentu dalam berbagai kondisi … dan saya biasanya merekomendasikan agar kita kemudian memilih opsi yang dapat memaksimalkan ketahanan struktur,” katanya.

Blair Feltmate, kepala Intact Center on Climate Adaptation di University of Waterloo, telah mencatat bahwa ada cara yang sudah mapan untuk menyesuaikan jalan yang ada dengan kejadian curah hujan lebat.

Itu termasuk tanggul pelindung, saluran untuk mengalihkan air badai dari jalan raya dan kolam penampungan untuk menyimpan air di lokasi yang aman. Mungkin juga ada metode untuk menempatkan fitur alam di dekat jalan untuk menyerap air sebelum tumpah ke trotoar, katanya, dan sistem dapat diterapkan untuk membersihkan puing-puing di gorong-gorong dan mencegah penyumbatan.

“Kami tahu apa yang harus dilakukan. Masalahnya adalah kami tidak mengerahkan tindakan untuk mengurangi risiko banjir,” katanya dalam sebuah wawancara Rabu. “Kami telah hidup delusi.”

Tim Webster, pemimpin kelompok penelitian geomatika terapan di Nova Scotia Community College, mengatakan bahwa pemodelan komputer yang lebih baik diperlukan untuk memprediksi risiko hujan lebat untuk jalan. Itu perlu mencakup seluruh provinsi, katanya, daripada “tambal sulam terfragmentasi yang ada saat ini.”

Namun, Peter Hackett, wakil menteri pekerjaan umum di Nova Scotia, mengatakan dalam sebuah wawancara hari Kamis bahwa para insinyurnya sedang mengukur parit dan gorong-gorong untuk menahan badai paling parah dalam 100 hingga 200 tahun terakhir, dan juga memperhitungkan seberapa curam tanahnya. berada di dekat jalan raya.

“Pada bangunan baru kami, kami mencoba mempertimbangkan hal-hal ini dengan perhitungan lokal … tentang bagaimana kami dapat menangkap air tanpa merusak infrastruktur,” katanya. Lebih sulit untuk memperbaiki jalan yang lebih tua yang membentang di sekitar pegunungan dan di sepanjang garis pantai untuk melindunginya sepenuhnya dari limpasan, tambahnya.

Adapun untuk meningkatkan pemodelan, Hackett mengatakan departemen belum memetakan seluruh jaringan untuk risiko iklim, tetapi dia mendukung konsep tersebut.

“Kami melakukan pekerjaan yang kami bisa. Saya pikir kami melakukan pekerjaan dengan baik, dan ketika sesuatu terjadi, kami harus keluar dan memperbaikinya. Tapi kami berusaha untuk maju,” katanya. .

Laporan The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 26 November 2021.

Posted By : togel hongkonģ malam ini