Badan pemilu Myanmar mendakwa Suu Kyi dengan kecurangan pemilu
World

Badan pemilu Myanmar mendakwa Suu Kyi dengan kecurangan pemilu

BANGKOK – Komisi pemilihan negara bagian Myanmar mengumumkan akan menuntut pemimpin negara yang digulingkan itu, Aung San Suu Kyi, dan 15 tokoh politik senior lainnya atas dugaan kecurangan dalam pemilihan umum November lalu.

Pengumuman itu diterbitkan Selasa di surat kabar Global New Light of Myanmar yang dikelola pemerintah dan media resmi lainnya.

Tuduhan kecurangan pemilu yang meluas adalah alasan utama yang dikutip oleh militer untuk perebutan kekuasaan 1 Februari yang menggulingkan pemerintahan Suu Kyi. Partai Liga Nasional untuk Demokrasi yang dipimpinnya akan memulai masa jabatan lima tahun kedua setelah menang telak dalam jajak pendapat. Partai Persatuan Solidaritas dan Pembangunan yang didukung tentara menderita kerugian besar yang tak terduga.

Pengamat independen, seperti Jaringan Asia untuk Pemilu Bebas, tidak menemukan bukti penyimpangan substantif dalam jajak pendapat, meskipun mereka mengkritik beberapa aspek.

Tindakan Komisi Pemilihan Umum berpotensi mengakibatkan partai Suu Kyi dibubarkan dan tidak dapat berpartisipasi dalam pemilihan baru yang telah dijanjikan militer akan berlangsung dalam waktu dua tahun setelah pengambilalihan. Namun, pemberitahuan komisi, tertanggal Senin, tidak merinci undang-undang mana yang akan digunakan untuk menuntut terdakwa.

Pada bulan Mei, kepala komisi pemilihan yang baru diangkat oleh militer mengatakan bahwa lembaganya akan mempertimbangkan untuk membubarkan mantan partai pemerintahan Suu Kyi atas dugaan keterlibatan dalam kecurangan pemilihan dan meminta para pemimpinnya didakwa dengan pengkhianatan. Ketua Komisi Thein Soe mengatakan penyelidikan telah menetapkan bahwa partai tersebut telah bekerja secara ilegal dengan pemerintah untuk memberikan keuntungan bagi dirinya sendiri dalam pemilihan.

Setelah mengambil alih kekuasaan, militer memberhentikan anggota komisi pemilihan yang telah mengesahkan hasil pemilihan tahun lalu dan menunjuk yang baru. Itu juga menahan anggota komisi lama, dan, menurut laporan di media independen Myanmar, menekan mereka untuk menyatakan telah terjadi kecurangan pemilu.

Komisi baru menyatakan hasil pemilu tahun lalu tidak valid.

Pemberitahuan baru dari komisi mengatakan Suu Kyi, mantan Presiden Win Myint, tokoh-tokoh terkemuka lainnya di partainya dan mantan ketua komisi “terlibat dalam proses pemilihan, penipuan pemilihan dan tindakan melanggar hukum” terkait dengan pemilihan.

Ini menuduh 16 orang melakukan tindakan ilegal, termasuk memaksa pejabat pemilihan lokal untuk menghalangi tempat pemungutan suara militer, mengancam pejabat tersebut sehubungan dengan pemungutan suara di muka untuk pemilih di atas 60 tahun, memaksa pejabat lokal untuk menyetujui daftar suara yang menyertakan pemilih yang tidak memenuhi syarat dan campur tangan dalam pemungutan suara. berkampanye untuk mendukung partai Suu Kyi.

Suu Kyi sudah diadili atau didakwa dalam sekitar selusin kasus kriminal di mana hukuman hampir pasti akan menghalanginya mencalonkan diri lagi. Beberapa sekutu politik utamanya juga telah diadili atau menghadapi dakwaan. Pendukung Suu Kyi serta organisasi hak asasi independen berpendapat bahwa kasus tersebut palsu dan dimaksudkan untuk mendiskreditkan Suu Kyi dan partainya sambil melegitimasi kekuasaan militer.

Pembubaran partai Suu Kyi akan mengikuti tren regional membubarkan partai politik populer yang dipandang sebagai ancaman bagi pemerintah yang berkuasa.

Pengadilan tinggi Kamboja pada 2017 membubarkan Partai Penyelamatan Nasional Kamboja, satu-satunya kekuatan oposisi yang kredibel, menjelang pemilihan umum 2018.

Mahkamah Konstitusi Thailand pada tahun 2020 membubarkan Partai Masa Depan Maju yang baru dibentuk, yang telah memenangkan jumlah kursi tertinggi ketiga di majelis rendah dalam pemilihan umum 2019.

Dalam kasus Kamboja dan Thailand, pengadilan mengutip pelanggaran hukum tertentu untuk keputusan mereka, tetapi tindakan mereka secara luas dilihat sebagai cerminan tekanan politik.


Posted By : pengeluaran hk