Bagaimana seorang pria yang dicari karena pembunuhan tunawisma di 2 kota tertangkap
World

Bagaimana seorang pria yang dicari karena pembunuhan tunawisma di 2 kota tertangkap

Kapten Kevin Kentish, penduduk asli Queens yang sekarang bekerja dengan Departemen Kepolisian Metropolitan di Washington, DC, sedang menelusuri media sosialnya selama akhir pekan ketika sesuatu menarik perhatiannya.

Kentish, yang masih mengikuti berita dari negara bagian asalnya, melihat rekaman yang dirilis polisi Kota New York dari orang yang dicari sehubungan dengan penembakan dua orang tunawisma di sana, salah satunya terbunuh.

Di DC, Kentish dan timnya sedang menyelidiki pembunuhan 9 Maret terhadap seorang tunawisma. Detektif itu menandai foto-foto itu kepada rekan-rekannya, dan mereka menjangkau New York dan lembaga penegak hukum federal dan mulai membandingkan bukti, termasuk selongsong peluru yang tertinggal di tempat kejadian.

“Mitra kami di ATF menguji bukti kami yang ditemukan, mereka menguji bukti yang ditemukan di New York dan kami mendapat pukulan,” kata Kepala Polisi Metropolitan Robert Contee. Mereka mencari orang yang sama.

Otoritas DC mengaitkan dua penembakan lokal lagi dengan tersangka. Para pemimpin dari kedua kota mengadakan konferensi pers bersama pada hari Senin dan meminta bantuan masyarakat untuk mengidentifikasi tersangka. Tip anonim membantu mengarah pada identitasnya.

Agen ATF menemukan dan menangkap Gerald Brevard yang berusia 30 tahun di Pennsylvania Avenue, di DC, sekitar pukul 02:30 Selasa, kata pihak berwenang.

Dia didakwa melakukan penyerangan dengan senjata berbahaya dan penyerangan dengan niat untuk membunuh sehubungan dengan dua penembakan non-fatal terhadap tunawisma dan dengan pembunuhan tingkat pertama saat dipersenjatai untuk pembunuhan Morgan Holmes yang berusia 54 tahun, yang juga tidak memilikinya. alamat tetap, polisi DC mengumumkan Selasa. CNN tidak segera dapat mengidentifikasi seorang pengacara untuk Brevard.

“Kami punya orang kami,” kata Contee selama konferensi pers Selasa sore. “Kasus ini adalah contoh dari apa yang terjadi ketika ada kerja polisi yang baik, ilmu pengetahuan dan dukungan masyarakat.”

Dalam konferensi pers terpisah Selasa, Kepala Detektif NYPD James Essig mengatakan meskipun pihak berwenang di New York City belum mengumumkan dakwaan untuk individu tersebut, mereka percaya itu adalah orang yang sama dengan tersangka DC karena mereka telah menghubungkan pistol melalui bukti balistik dan pakaiannya melalui gambar.

“Kami tidak memiliki cukup uang untuk melakukan penangkapan, kami bekerja dengan Jaksa Distrik Manhattan, kami mengumpulkan semua bukti kami,” kata Essig. “Saya sangat yakin kami akan sampai di sana.”

‘TINDAKAN MENGECEWAKAN TERHADAP ORANG YANG TAK BERPENTING’

Penembakan pertama yang diketahui terjadi sekitar pukul 4 pagi pada 3 Maret di DC, kata polisi. Petugas menanggapi suara tembakan dan menemukan seorang pria menderita luka tembak, yang dibawa ke rumah sakit karena cedera yang tidak mengancam jiwa.

Pada tanggal 8 Maret, otoritas DC menanggapi laporan penembakan lain sedikit setelah pukul 01:20, dan menemukan seorang pria menderita luka tembak yang juga dirawat karena cedera yang tidak mengancam jiwa.

Kedua korban sudah pulih, kata Contee minggu ini.

Pada tanggal 9 Maret, sekitar pukul 2:52 pagi, seorang anggota polisi DC melihat adanya kebakaran. Jenazah seorang pria – yang kemudian diidentifikasi oleh polisi sebagai Holmes – ditemukan dan dia dinyatakan meninggal di tempat kejadian. Pemeriksa medis menetapkan korban meninggal karena beberapa tusukan dan luka tembak.

Ketiga korban tampaknya mengalami tunawisma, kata polisi DC.

Sekitar pukul 4:30 pagi pada 12 Maret, petugas di New York City menanggapi seorang pria berusia 38 tahun yang telah ditembak di lengan saat tidur, kata Essig. Sekitar 90 menit kemudian, seorang pria lain yang sedang tidur di trotoar ditembak beberapa kali dan dinyatakan tewas di tempat, kata Essig.

“Anda agak terkejut dan terkejut bahwa seseorang dapat melakukan tindakan yang menggelegar terhadap orang yang tidak berdaya,” kata Essig.

Segera setelah mereka mengaitkan dua penembakan itu, polisi New York mengadakan konferensi pers Sabtu malam dan merilis gambar orang yang mereka minati. Saat itulah Kentish, detektif DC, melihat foto-foto itu, menurut para pejabat.

Polisi DC menghubungi NYPD Minggu pagi, kata Essig, dan pada pukul 14:00, “telah dipastikan bahwa kelima kejadian — tiga di DC dan dua di New York City — cocok dan merupakan keunggulan balistik.”

Pihak berwenang mengatakan mereka masih menyelidiki bagaimana tersangka berpindah antara dua kota, tetapi menduga dia mungkin telah menggunakan transportasi umum, kata Essig.

Sebuah senjata belum ditemukan sebagai bagian dari penyelidikan, kata pihak berwenang. Tersangka memiliki “beberapa kontak dengan polisi di berbagai negara bagian,” kata Essig.

Brevard belum menawarkan motif, kata Contee, dan pihak berwenang tidak yakin tentang hubungan apa pun yang mungkin dia miliki dengan para korban.

APA KATA ADVOKAT SOROT PENEMBAKAN

Saat polisi mencari pelaku kejahatan, para pemimpin DC dan New York City mendesak warga tunawisma untuk mencari perlindungan.

Tetapi para advokat mengatakan bahwa bagi beberapa orang yang mengalami tunawisma, tempat penampungan bisa menjadi lingkungan yang tidak aman dan berbahaya juga, dan bahwa serentetan kekerasan baru-baru ini menyoroti betapa pentingnya bagi para pemimpin terpilih untuk berinvestasi dalam memastikan perumahan dan sumber daya bagi penduduk tunawisma.

“Kita tahu bahwa tunawisma lebih mungkin menjadi korban kejahatan daripada pelaku, tetapi sayangnya banyak wacana akhir-akhir ini telah menjelekkan tunawisma New York dan melukis mereka sebagai berbahaya, daripada mengakui bahaya yang melekat yang dihadapi orang tanpa perumahan,” Jacquelyn Simone, direktur kebijakan untuk Koalisi untuk Tunawisma, mengatakan kepada WABC, afiliasi CNN.

Kelompok itu juga mengaitkan inisiatif Walikota New York Eric Adams baru-baru ini untuk membersihkan kereta bawah tanah dengan kekerasan.

Para pejabat mengatakan rencana kota, yang diungkapkan Adams dalam konferensi pers bersama dengan Gubernur New York Kathy Hochul bulan lalu, akan bekerja untuk memerangi kejahatan dan mengatasi tunawisma di sistem kereta bawah tanah, tetapi para kritikus mengatakan itu mengkriminalisasi orang yang mengalami tunawisma dan penyakit mental.

“Kami telah mengatakan pada saat itu bahwa jika kota tidak benar-benar berinvestasi dalam jenis tempat penampungan dan perumahan permanen yang diinginkan dan dibutuhkan orang, orang-orang hanya akan dipindahkan dari kereta bawah tanah ke jalan-jalan,” kata Simone kepada afiliasi.

Adams mendukung inisiatif minggu ini, mengatakan kepada wartawan, “Kami tidak akan membiarkan penduduk kota kami berada dalam posisi di mana mereka tidak dapat menjaga diri mereka sendiri atau mereka berbahaya bagi orang lain.

Ketika ditanya pada hari Senin tentang upaya untuk membantu penduduk yang tidak terlindungi menemukan perumahan permanen, Walikota DC Muriel Bowser mengatakan kota itu melanjutkan program percontohan yang bertujuan untuk menyediakan sumber daya bagi orang-orang yang tinggal di lokasi perkemahan tertentu, memindahkan mereka ke perumahan yang terjangkau dan membersihkan kehidupan yang tidak aman. daerah.

Tetapi para advokat telah menyatakan keprihatinannya bahwa program tersebut dapat membuat banyak orang terpinggirkan lagi jika penduduk yang tidak terlindungi tidak diakomodasi dengan baik ketika pejabat membersihkan situs tersebut – dan dapat berkontribusi untuk mengkriminalisasi tunawisma lebih lanjut.


Posted By : pengeluaran hk