Biden memuji penghematan insulin dan obat lain untuk orang Amerika
Uncategorized

Biden memuji penghematan insulin dan obat lain untuk orang Amerika

WASHINGTON – Presiden AS Joe Biden pada Senin berjanji bahwa undang-undang agenda sosialnya akan memberikan penghematan nyata pada obat resep untuk semua orang Amerika. Kelegaan yang didambakan konsumen kini sudah di depan mata, tegasnya.

Tapi pertama-tama RUU itu harus melewati Kongres, di mana banyak rintangan masih menghadang.

Biden mencoba mengalihkan fokus ke ketentuan saku yang diabaikan dalam intrik politik atas undang-undang senilai $ 2 triliun, yang menangani masalah-masalah mulai dari iklim hingga kehidupan keluarga dan pajak. Bahkan sebelum kekhawatiran atas kenaikan inflasi, jajak pendapat secara konsisten menunjukkan dukungan dari orang Amerika di seluruh spektrum politik untuk tindakan pemerintah untuk menurunkan biaya obat.

“Aman untuk mengatakan bahwa kita semua dapat setuju bahwa obat resep sangat mahal di negara ini,” kata Biden di Gedung Putih.

“Saya berkomitmen untuk menggunakan setiap alat yang saya miliki untuk menurunkan biaya obat resep untuk orang Amerika yang konsisten dengan perusahaan obat mendapatkan pengembalian yang adil atas investasi mereka,” tambahnya.

Tetapi bahkan jika Biden dan rekan-rekan Demokratnya berhasil dalam dorongan terakhir mereka untuk meloloskan undang-undang tersebut, sebuah kesulitan politik besar menanti mereka: Dividen dari persediaan obat resep mereka tidak akan segera muncul, sementara rasa sakit dari kenaikan biaya adalah nyata dan nyata. Demokrat harus menunjukkan penghematan yang dijanjikan, bukan aktual, dalam pemilihan paruh waktu tahun depan.

Perubahan kebijakan terbesar — sistem Medicare untuk menegosiasikan harga obat resep — tidak akan mulai memberikan biaya yang lebih rendah hingga tahun 2025, dan kemudian hanya untuk 10 obat pilihan, serta produk insulin. Jumlah obat yang dirundingkan akan bertambah seiring waktu, mencapai 100 dalam enam tahun dan terus bertambah 20 per tahun.

Ketentuan lain akan berlaku lebih awal.

— Copays untuk insulin akan dibatasi hingga $35 per bulan, mulai tahun 2023. Biden menyebut tingginya harga insulin sebagai “salah satu contoh paling mengerikan” dari obat-obatan yang terlalu mahal. Dia diperkenalkan di Gedung Putih oleh seorang wanita muda, Iesha Meza, yang tidak mampu membeli insulin untuk diabetes tipe 1 dan dirawat di rumah sakit dalam keadaan koma.

— Pembuat obat akan diminta untuk membayar potongan harga kepada Medicare jika mereka menaikkan harga lebih cepat dari inflasi, mulai tahun yang sama. Ketentuan itu akan menguntungkan orang-orang dengan asuransi swasta juga.

— Penerima Medicare dengan biaya obat yang tinggi akhirnya akan mendapatkan batasan atas eksposur keuangan tahunan mereka, $2.000 mulai tahun 2024.

— Vaksin herpes zoster dan suntikan lain yang tercakup dalam manfaat farmasi “Bagian D” Medicare akan bebas biaya bagi konsumen, mulai tahun 2024.

Undang-undang sosial telah disahkan DPR dan sedang menunggu di depan Senat, di mana ia bisa turun ke lantai paling cepat minggu depan.

Beberapa ketentuan obat resep kunci menghadapi tantangan parlemen di bawah aturan Senat. Industri farmasi yang kuat sedang bermanuver untuk melepaskan sebanyak mungkin. Perusahaan obat menentang seluruh RUU, dengan alasan bahwa batasan kemampuan mereka untuk menetapkan harga akan menghambat investasi yang mendorong inovasi.

Dalam sebuah pernyataan setelah pidato Biden, Stephen J. Ubl, kepala lobi industri Pharmaceutical Research and Manufacturers of America, mengatakan bahwa “tagihan merusak yang macet melalui proses partisan tidak akan memberikan pasien yang berjuang untuk membeli obat-obatan mereka, bantuan yang berarti.”

Namun tinjauan baru-baru ini tentang undang-undang dari Yayasan Keluarga Kaiser non-partisan menemukan bahwa negosiasi Medicare akan “menekan ke bawah” pada premi dan biaya di luar saku untuk manula, dan ketentuan undang-undang lainnya juga akan mengurangi biaya sendiri. bagi mereka yang diasuransikan secara pribadi.

Biden mengatakan industri telah kalah dalam perdebatan harga dengan rakyat Amerika.

“Ini bukan masalah partisan,” kata Biden. “Diabetes, Alzheimer, kanker — begitu banyak penyakit lainnya. Mereka tidak peduli apakah Anda seorang Demokrat atau Republik.”

“Kami membutuhkan Kongres untuk menyelesaikan pekerjaan itu,” tegasnya.

Ketentuan inti dari RUU Biden diambil dari undang-undang sebelumnya yang didukung oleh Presiden Donald Trump saat itu tetapi gagal untuk maju. Itu termasuk batas biaya out-of-pocket untuk manula dan penalti pada perusahaan obat yang menaikkan harga lebih cepat daripada inflasi.

Copay bulanan $35 juga diperkenalkan di bawah Trump melalui peraturan, dan sekarang tersedia dalam jumlah terbatas meskipun semakin banyak dari rencana resep Medicare. Biden akan sangat memperluas akses dan manfaat.

Sementara itu, penerima Medicare akan mendapatkan gambaran yang tidak diinginkan tentang dampak biaya obat yang tinggi.

Sekitar setengah dari peningkatan $21,60 tahun depan untuk premi rawat jalan bulanan “Bagian B” Medicare adalah karena kebutuhan program untuk mempersiapkan secara finansial untuk keputusan pertanggungan yang tertunda pada obat Alzheimer senilai $56.000 per tahun yang disebut Aduhelm. Pemberitahuan telah disampaikan kepada jutaan manula yang memberi tahu mereka bahwa biaya mereka di bulan Januari akan melonjak menjadi $170,10.

Senator Bernie Sanders, Vermont Independent, meminta pemerintahan Biden untuk menahan kenaikan itu, pukulan menyakitkan di depan manfaat apa pun dari undang-undang obat resep. Tetapi Biden tidak membahas masalah ini dalam pidatonya Senin, dan RUU Demokrat saat ini juga tidak membahasnya.


Posted By : hk hari ini