Biden, Putin bertukar pembicaraan jujur ​​​​saat alarm meningkat atas Ukraina
World

Biden, Putin bertukar pembicaraan jujur ​​​​saat alarm meningkat atas Ukraina

WILMINGTON, DEL — Presiden Joe Biden memperingatkan Presiden Rusia Vladimir Putin pada hari Kamis bahwa AS dapat menjatuhkan sanksi baru terhadap Rusia jika mengambil tindakan militer lebih lanjut terhadap Ukraina, sementara Putin menanggapi bahwa tindakan AS seperti itu dapat menyebabkan putusnya hubungan antara kedua negara. bangsa.

Kedua pemimpin berbicara terus terang selama hampir satu jam di tengah meningkatnya kekhawatiran atas penumpukan pasukan Rusia di dekat Ukraina, krisis yang semakin dalam karena Kremlin telah memperketat desakannya pada jaminan keamanan perbatasan dan uji coba rudal hipersonik untuk menggarisbawahi tuntutannya.

Sanksi AS lebih lanjut “akan menjadi kesalahan besar yang akan membawa konsekuensi serius,” kata penasihat urusan luar negeri Putin Yuri Ushakov, yang memberi pengarahan kepada wartawan di Moskow setelah percakapan telepon Biden-Putin. Dia menambahkan bahwa Putin memberi tahu Biden bahwa Rusia akan bertindak seperti yang akan dilakukan AS jika senjata ofensif dikerahkan di dekat perbatasan Amerika.

Pejabat Gedung Putih menawarkan pembacaan pasca-panggilan yang jauh lebih tenang, menunjukkan bahwa para pemimpin sepakat ada area di mana kedua belah pihak dapat membuat kemajuan yang berarti tetapi juga perbedaan yang mungkin mustahil untuk diselesaikan.

Sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan Biden “mendesak Rusia untuk mengurangi ketegangan dengan Ukraina” dan “menjelaskan bahwa Amerika Serikat dan sekutu serta mitranya akan merespons dengan tegas jika Rusia menginvasi Ukraina lebih lanjut.”

Putin meminta panggilan telepon, yang kedua antara para pemimpin bulan ini, menjelang pembicaraan yang dijadwalkan antara pejabat senior AS dan Rusia pada 9 dan 10 Januari di Jenewa. Pembicaraan Jenewa akan diikuti oleh pertemuan Dewan Rusia-NATO pada 12 Januari dan negosiasi di Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa di Wina pada 13 Januari.

Pejabat Gedung Putih mengatakan panggilan telepon Kamis berlangsung selama 50 menit, berakhir setelah tengah malam di Moskow.

Biden mengatakan kepada Putin bahwa dua kekuatan sekarang menghadapi “dua jalan”: diplomasi atau pencegahan Amerika melalui sanksi, menurut seorang pejabat senior pemerintah. Biden mengatakan rute yang diambil, menurut pejabat yang memberi tahu wartawan tentang kondisi anonimitas, akan “tergantung pada tindakan Rusia di periode mendatang.”

Rusia telah memperjelas bahwa pihaknya menginginkan komitmen tertulis bahwa Ukraina tidak akan pernah diizinkan untuk bergabung dengan NATO dan bahwa peralatan militer aliansi tersebut tidak akan ditempatkan di negara-negara bekas Soviet, tuntutan yang telah ditolak oleh pemerintahan Biden.

Biden mengatakan kepada Putin bahwa jalur diplomatik tetap terbuka bahkan ketika Rusia telah memindahkan sekitar 100.000 tentara ke Ukraina dan pejabat Kremlin telah meningkatkan volume tuntutan mereka untuk jaminan baru dari AS dan NATO.

Pejabat Gedung Putih mengatakan Biden menjelaskan bahwa AS siap untuk menanggung kerugian ekonomi yang substansial melalui sanksi jika Putin memutuskan untuk mengambil tindakan militer di Ukraina.

Putin bereaksi keras.

Dia “mencatat bahwa itu akan menjadi kesalahan yang nenek moyang kita akan lihat sebagai kesalahan besar. Banyak kesalahan telah dibuat selama 30 tahun terakhir, dan lebih baik kita menghindari lebih banyak kesalahan seperti itu dalam situasi ini,” kata Ushakov.

Tuntutan Rusia akan dibahas selama pembicaraan di Jenewa, tetapi masih belum jelas apa, jika ada, yang akan ditawarkan Biden kepada Putin sebagai imbalan untuk meredakan krisis.

Rancangan dokumen keamanan Moskow mengajukan permintaan agar NATO menolak keanggotaan di Ukraina dan negara-negara bekas Soviet lainnya dan menghentikan pengerahan militer di Eropa Tengah dan Timur.

AS dan sekutunya telah menolak untuk menawarkan Rusia jenis jaminan di Ukraina yang diinginkan Putin, dengan alasan prinsip NATO bahwa keanggotaan terbuka untuk negara mana pun yang memenuhi syarat. Mereka sepakat, bagaimanapun, untuk mengadakan pembicaraan dengan Rusia untuk membahas keprihatinannya.

Proposal keamanan oleh Moskow telah menimbulkan pertanyaan apakah Putin membuat tuntutan yang tidak realistis dengan harapan penolakan Barat yang akan memberinya dalih untuk menyerang.

Steven Pifer, yang menjabat sebagai duta besar AS untuk Ukraina dalam pemerintahan Clinton, mengatakan pemerintahan Biden dapat terlibat dalam beberapa elemen rancangan dokumen Rusia jika Moskow serius tentang pembicaraan.

Sementara itu, anggota kunci NATO telah menjelaskan bahwa tidak ada keinginan untuk memperluas aliansi dalam waktu dekat. AS dan sekutunya juga dapat menerima bahasa dalam rancangan dokumen Rusia yang menyerukan pembentukan mekanisme konsultatif baru, seperti Dewan NATO-Rusia dan hotline antara NATO dan Rusia.

“Draf larangan yang diusulkan perjanjian pada setiap aktivitas militer NATO di Ukraina, Eropa Timur, Kaukasus, atau Asia Tengah adalah melampaui batas, tetapi beberapa langkah untuk membatasi latihan dan kegiatan militer secara timbal balik mungkin dilakukan,” Pifer, yang sekarang seorang rekan senior di Brookings Institution, menulis dalam analisis untuk think tank Washington.

Biden dan Putin, yang bertemu di Jenewa pada Juni untuk membahas serangkaian ketegangan dalam hubungan AS-Rusia, diperkirakan tidak akan ambil bagian dalam pembicaraan Januari.

Pekan lalu, Rusia menguji coba rudal hipersonik Zirkon, sebuah langkah yang menurut pejabat Rusia dimaksudkan untuk membantu membuat dorongan Rusia untuk jaminan keamanan “lebih meyakinkan.” Uji coba tersebut adalah pertama kalinya rudal Zirkon diluncurkan secara salvo, yang menunjukkan penyelesaian uji coba sebelum rudal baru memasuki layanan dengan angkatan laut Rusia tahun depan dan mempersenjatai kapal penjelajah, fregat, dan kapal selamnya.

Intelijen AS awal bulan ini menetapkan bahwa perencanaan Rusia sedang berlangsung untuk kemungkinan serangan militer yang dapat dimulai segera pada awal 2022, tetapi Putin belum menentukan apakah akan melanjutkannya.

Oleksiy Danilov, sekretaris Dewan Keamanan dan Pertahanan Ukraina, mengatakan Kamis bahwa negaranya yakin tidak ada ancaman langsung dari invasi besar-besaran Rusia.

“Para ahli kami mengatakan bahwa Federasi Rusia secara fisik tidak dapat melakukan invasi besar-besaran ke wilayah kami,” kata Danilov. “Ada periode waktu yang dibutuhkan untuk persiapan.”

Militer AS telah menerbangkan penerbangan pengintaian di wilayah udara Ukraina minggu ini, termasuk penerbangan Kamis dengan pesawat E-8C JSTARS Angkatan Udara, menurut Chuck Pritchard, juru bicara Komando Eropa AS. Pesawat itu dilengkapi untuk memberikan intelijen di pasukan darat.

Rusia telah membantah niat meluncurkan invasi dan, pada gilirannya, menuduh Ukraina menetas rencana untuk mencoba merebut kembali kendali wilayah yang dikuasai oleh pemberontak yang didukung Moskow dengan paksa. Ukraina telah menolak klaim tersebut.

Pada saat yang sama, Putin telah memperingatkan bahwa Moskow harus mengambil “langkah-langkah teknis militer yang memadai” jika Barat melanjutkan jalur “agresifnya” “di ambang rumah kita.”

Bulan lalu, Putin menyuarakan keprihatinan bahwa NATO berpotensi menggunakan wilayah Ukraina untuk penyebaran rudal yang akan mampu mencapai Moskow hanya dalam lima menit dan mengatakan bahwa Zircon akan memberi Rusia kemampuan yang sebanding.

Saat Biden bersiap untuk pembicaraan dengan Putin, pemerintah juga berusaha untuk menyoroti komitmennya terhadap Ukraina dan menegaskan bahwa Washington berkomitmen pada “prinsip tidak ada apa-apa tentang Anda tanpa Anda” dalam membentuk kebijakan yang memengaruhi sekutu Eropa. Menteri Luar Negeri Antony Blinken berbicara Rabu dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy.

Serangan militer masa lalu oleh Putin tampak besar.

Pada tahun 2014, pasukan Rusia berbaris ke semenanjung Laut Hitam Krimea dan merebut wilayah itu dari Ukraina. Pencaplokan Krimea oleh Rusia merupakan salah satu momen kelam bagi Presiden Barack Obama di panggung internasional.

Hubungan AS-Rusia rusak parah menjelang akhir pemerintahan Presiden George W. Bush setelah invasi Rusia tahun 2008 terhadap tetangganya Georgia setelah Presiden Georgia Mikheil Saakashvili memerintahkan pasukannya ke wilayah Ossetia Selatan yang memisahkan diri.

Biden, yang menghabiskan minggu ini di negara bagian asalnya Delaware, berbicara dengan Putin dari rumahnya di dekat Wilmington. Gedung Putih membagikan foto presiden berbicara kepada pemimpin Rusia dari meja yang dipenuhi foto keluarga.

——

Vladimir Isachenkov melaporkan dari Moskow. Penulis Associated Press Dasha Litvinova di Moskow, Robert Burns di Washington dan Yuras Karmanau di Kyiv, Ukraina, berkontribusi pada laporan ini.


Posted By : pengeluaran hk