Biden tentang Putin: ‘Saya pikir dia adalah penjahat perang’
World

Biden tentang Putin: ‘Saya pikir dia adalah penjahat perang’

kita Presiden Joe Biden menyebut Presiden Rusia Vladimir Putin sebagai “penjahat perang” pada Rabu, sebuah lompatan retoris yang terjadi saat kematian warga sipil meningkat di Ukraina.

Itu adalah kecaman paling keras atas tindakan Putin dari pejabat AS mana pun sejak perang di Ukraina dimulai tiga minggu lalu. Sebelumnya, Biden berhenti memberi label kekejaman yang didokumentasikan di lapangan di Ukraina sebagai “kejahatan perang,” mengutip penyelidikan internasional dan AS yang sedang berlangsung.

Tetapi pada hari Rabu, berbicara dengan wartawan di sebuah acara yang tidak terkait, Biden membubuhkan penunjukan pada pemimpin Rusia.

“Saya pikir dia adalah penjahat perang,” kata Presiden setelah memberikan sambutan di Gedung Putih.

Pergeseran dari sikap pemerintah sebelumnya terjadi setelah pidato emosional kepada Kongres dari Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, yang menayangkan video yang menunjukkan penderitaan Ukraina di tengah serangan Rusia. Zelensky meminta anggota parlemen Amerika dan Biden untuk lebih banyak membantu mempertahankan diri, termasuk zona larangan terbang dan jet tempur.

Biden menanggapi dalam pidatonya sendiri beberapa jam kemudian, memberikan bantuan militer Amerika baru ke Ukraina — termasuk sistem anti-pesawat dan anti-baju besi, senjata dan pesawat tak berawak — tetapi berhenti memenuhi permintaan Zelensky.

Namun, Biden mengakui kengerian yang terjadi di lapangan.

“Kami melihat laporan bahwa pasukan Rusia menyandera ratusan dokter dan pasien di rumah sakit terbesar di Mariupol,” kata Biden. “Ini adalah kekejaman. Mereka adalah kemarahan dunia. Dan dunia bersatu dalam dukungan kami untuk Ukraina dan tekad kami untuk membuat Putin membayar harga yang sangat mahal.”

Tidak sampai beberapa jam setelah itu, Biden menjawab pertanyaan tentang Putin sebagai penjahat perang. Biden awalnya mengatakan “tidak,” tetapi segera kembali ke sekelompok wartawan untuk mengklarifikasi apa yang diminta. Ketika ditanya lagi apakah Putin adalah seorang penjahat perang, dia menjawab dengan tegas.

Para pejabat, termasuk Biden, sebelumnya menghindari mengatakan kejahatan perang sedang dilakukan di Ukraina, mengutip penyelidikan yang sedang berlangsung mengenai apakah istilah itu dapat digunakan. Para pemimpin dunia lainnya tidak terlalu berhati-hati, termasuk Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, yang mengatakan pekan lalu kejahatan perang sedang dilakukan. Pengadilan Kriminal Internasional di Den Haag juga telah membuka penyelidikan atas kejahatan perang. Dan Senat AS dengan suara bulat meminta penyelidikan internasional atas kejahatan perang pada hari Selasa. Duta Besar AS untuk PBB Linda Thomas-Greenfield mengatakan pekan lalu bahwa tindakan yang dilakukan oleh Rusia terhadap rakyat Ukraina “merupakan kejahatan perang,” menandai pertama kalinya seorang pejabat senior AS secara langsung menuduh Moskow melakukan kejahatan perang sejak serangan bulan lalu di Ukraina dimulai.

Di Polandia pekan lalu, Wakil Presiden Kamala Harris menyerukan penyelidikan internasional atas kejahatan perang, dan menjelaskan bahwa dia yakin kekejaman sedang berlangsung. Dia mengatakan penargetan yang disengaja terhadap warga sipil akan merupakan kejahatan perang.

Setelah Biden menyampaikan penilaiannya, Gedung Putih mengatakan penyelidikan pemerintah terhadap kejahatan perang akan berlanjut.

“Pernyataan Presiden berbicara sendiri,” kata sekretaris pers Jen Psaki. Dia mengatakan Biden “berbicara dari hati.”

Juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price menggemakan Psaki Rabu malam, mengatakan kepada CNN Erin Burnett di “OutFront” bahwa “ketika Anda berbicara dari hati, berbicara sebagai manusia dan Anda melihat apa yang telah kita semua lihat, gambar-gambar yang membakar ini di TV, serangan Rusia di rumah sakit bersalin di Mariupol, serangan terhadap bangunan tempat tinggal, terhadap sekolah, terhadap lingkungan sipil, sulit untuk tidak mengabaikan kesimpulan itu.”

“Apa yang kami lakukan di sini di Departemen Luar Negeri, kami mengumpulkan setiap informasi, kami mengevaluasinya, kami mendokumentasikannya dan membagikannya dengan mitra kami. Ada proses yang terlibat dalam hal ini dan ada orang-orang bekerja hampir sepanjang waktu untuk mendokumentasikan, mengevaluasi, berbagi saat kita semua menyaksikan apa yang terjadi dengan sedikit ngeri.”

Ditekan tentang bagaimana tindakan Putin saat ini tidak termasuk kejahatan perang, Price menegaskan bahwa “ada proses formal di sini di departemen di bawah hukum humaniter internasional untuk mendokumentasikan kejahatan perang. Kami terlibat di dalamnya.”

Sementara istilah “kejahatan perang” sering digunakan dalam bahasa sehari-hari – seperti yang tampaknya dilakukan Biden pada hari Rabu – mereka memiliki definisi hukum yang dapat digunakan dalam penuntutan potensial. Itu termasuk dalam Konvensi Jenewa, yang menetapkan penargetan yang disengaja terhadap warga sipil sebagai kejahatan perang.

Namun untuk menuntut kejahatan perang, diperlukan bukti yang kuat. Dan agar pejabat Rusia dapat dimintai pertanggungjawaban, mereka harus melakukan perjalanan ke luar negeri.

Namun, penunjukan resmi kejahatan perang – didukung dengan bukti – masih akan memberikan Barat alat simbolis dalam membingkai tindakan Putin di Ukraina.

Biden mendapat tekanan yang meningkat untuk berbuat lebih banyak untuk membantu orang-orang Ukraina yang terkepung ketika kampanye Rusia meningkat. Pada hari Rabu, sebuah teater di Mariupol tempat warga sipil berlindung dibom, contoh terbaru dari penembakan membabi buta Rusia.

Tekanan itu hanya akan meningkat setelah seruan dramatis Zelensky kepada anggota parlemen untuk bantuan lebih lanjut. Dia membandingkan apa yang terjadi di Ukraina dengan Pearl Harbor dan 11 September, dan mengatakan “kami membutuhkan Anda sekarang” untuk menawarkan lebih banyak dukungan.

Biden melihat alamat itu dari perpustakaan kediaman pribadinya, dan kemudian menyebutnya sebagai pidato yang “meyakinkan” dan “signifikan”.

“Putin menimbulkan kehancuran dan kengerian yang mengerikan, mengerikan di Ukraina, membom gedung apartemen, bangsal bersalin, rumah sakit,” katanya sesudahnya. “Maksudku, itu mengerikan.”

Minggu depan, Biden berencana melakukan perjalanan ke Brussel untuk menghadiri sesi luar biasa para pemimpin NATO, di mana ia berharap dapat menunjukkan persatuan barat di tengah agresi Rusia.


Posted By : pengeluaran hk