Bill Belichick dari Patriot menambahkan minoritas ke staf setelah bertahun-tahun tertinggal
Sports

Bill Belichick dari Patriot menambahkan minoritas ke staf setelah bertahun-tahun tertinggal

FOXBOROUGH, Mass. –

The Patriots adalah salah satu waralaba NFL yang paling sukses, memenangkan enam Super Bowl di bawah pelatih operasi disiplin Bill Belichick yang telah dikembangkan selama dua dekade terakhir.

Mereka tidak dibebaskan dari ruang untuk berkembang saat mempekerjakan asisten pelatih minoritas.

Delapan belas dari 56 asisten (32%) Belichick telah bekerja dalam peran penuh waktu selama 22 tahun di New England adalah minoritas. Tidak termasuk pelatih kekuatan dan pengkondisian, jumlahnya turun menjadi 13, atau hanya 25%. Kedua angka tersebut berada di bawah 36% asisten minoritas pada staf pelatih di seluruh NFL pada tahun 2020, menurut Kartu Laporan Ras dan Gender terbaru The Institute for Diversity and Ethics in Sports.

Dari karyawan Belichick selama masa jabatannya di New England, mantan pelatih Browns dan Texas Romeo Crennel, pelatih Dolphins Brian Flores dan koordinator pertahanan Giants Patrick Graham adalah satu-satunya yang naik ke peringkat koordinator atau pelatih kepala.

Belichick mencoba mengubah itu.

The Patriots memulai musim ini dengan delapan asisten minoritas: pelatih bek lama Ivan Fears, pelatih penerima Troy Brown, pelatih lini pertahanan DeMarcus Covington, pelatih lini belakang Jerod Mayo, asisten pelatih lini ofensif Billy Yates, pelatih kekuatan Moses Cabrera dan Deron Mayo, dan pelatih defensif Ross Douglas, Anggota Pelatihan Minoritas Bill Walsh. Covington, Brown dan Yates juga merupakan alumni program fellowship NFL.

Ini adalah asisten paling minoritas yang pernah dimiliki Belichick di stafnya dalam satu musim.

“Saya pikir ini adalah program yang hebat,” kata Belichick tentang inisiatif NFL yang bertujuan untuk memperkenalkan lebih banyak pelatih kulit berwarna ke pekerjaan di liga. “Ini adalah kesempatan besar bagi tim dan peserta di dalamnya untuk membuat koneksi lebih dari sekadar santai, tetapi sebenarnya di tempat kerja dan di tempat kerja. Saya pikir ini luar biasa.”

Musim panas lalu, dia juga mewakili Patriots dan memimpin sesi di NFL Quarterback Coaching Summit keempat, yang diselenggarakan dalam kemitraan dengan Black College Football Hall of Fame.

Upaya liga untuk membantu diversifikasi tim tidak luput dari perhatian para pemain Belichick.

“Saya pikir liga untuk melakukan itu, itu adalah satu hal untuk dibicarakan. Tetapi sekarang mencoba untuk menunjukkan dengan tepat area yang mereka bisa menjadi lebih baik – di staf pelatih, di kantor depan – saya pikir sudah waktunya untuk mulai melihat itu. tahun demi tahun,” kata keselamatan veteran Patriot, Devin McCourty. “Itu hal yang benar untuk dilakukan. Saya pikir banyak orang yang sangat berkualitas belum diberi kesempatan dan akan sangat bagus untuk melihat ketika orang diberi kesempatan apa yang mereka lakukan dengan itu dan unggul dalam hal itu.”

Dua di antara pelatih yang berkembang pesat itu adalah Mayo dan Brown, mantan pemain Patriots yang bergabung dengan staf Belichick pada 2019.

“Mereka jelas memiliki banyak pengalaman, dan mereka memiliki perspektif tentang permainan sebagai pemain yang tidak dimiliki sebagian besar pelatih lain di staf, setidaknya di level profesional,” kata Belichick.

Belichick mengatakan fakta bahwa tidak ada yang jauh dari hari-harinya bermain – musim terakhir Brown adalah pada tahun 2007 dan Mayo pensiun setelah musim 2015 – membantu mereka berhubungan dengan pemain dengan lebih mudah.

McCourty juga didorong bahwa pelatih minoritas yang telah ditambahkan selama waktunya di New England telah membawa keunikan yang melampaui ras mereka. Ini menjalankan keseluruhan dari mantan pemain dengan pengetahuan institusional tentang waralaba seperti Brown, Mayo dan Yates, hingga Covington, yang menanjak dari jajaran perguruan tinggi.

Dan sementara pelatih kehidupan seperti Fears tidak pernah berada di atas level asisten selama 31 tahun karir, dia tidak pahit.

“Jika saya tidak mendapatkannya, saya tidak mendapatkannya. Begitulah kelanjutannya,” katanya.

Dia senang melihat pemain yang dia bimbing memulai jalan untuk menjadi pelatih kepala suatu hari nanti.

“Saya pikir ada banyak pelatih bagus di sini yang masih muda dan mereka datang dan mereka menempatkan diri mereka pada posisi untuk mendapatkan kesempatan melakukan itu,” kata Fears. “Tapi saya pikir pelatih yang lebih tua juga punya kesempatan untuk melakukannya. Saya benar-benar melakukannya.”

Mayo merasa dia sudah banyak berkembang.

“Saya pikir saya lebih baik sebagai pelatih,” katanya. “Saya hanya mencoba menjelaskannya secara menyeluruh. Saya selalu mengatakan pemain memenangkan pertandingan dan pelatih kalah, dan itu adalah tanggung jawab kami sebagai pelatih untuk benar-benar menyederhanakan konsep sehingga semua orang di ruangan bisa mengerti.”

Dia sudah menarik perhatian orang lain di sekitar liga, dibuktikan dengan diwawancarai untuk pekerjaan pelatih kepala Philadelphia Eagles offseason terakhir ini. Itu pergi ke mantan koordinator ofensif Colts Nick Sirianni, tetapi itu tidak melemahkan tekad Mayo untuk memegang salah satu pekerjaan teratas liga.

“Saya pasti bercita-cita menjadi pelatih kepala di liga ini,” kata Mayo. “Kita lihat saja apa yang terjadi di akhir tahun.”

Bagi McCourty, ini adalah tanda kemajuan yang disambut baik.

“Peluang di liga ini adalah sesuatu yang selalu kami bicarakan dan itu terbatas untuk banyak kelompok orang yang berbeda,” katanya. “Melihat peluang itu terbuka untuk kelompok orang yang berbeda sangat menarik dan membuat kami tahu bahwa kami bergerak ke arah yang benar.”

Posted By : hongkong prize