Black Friday: Kekuatan rantai pasokan untuk menentukan diskon
Business

Black Friday: Kekuatan rantai pasokan untuk menentukan diskon

Di tengah pamflet dan email promosi yang mencolok, perpecahan telah muncul antara pengecer besar dan kecil pada Black Friday ini.

Di satu sisi, raksasa ritel dengan rantai pasokan canggih dan tingkat inventaris yang kuat. Mereka menawarkan diskon besar dan luas, sering kali dibarengi dengan pengiriman gratis dan tanpa rencana pembayaran bunga.

Di sisi lain, toko-toko kecil berjuang dengan sakit kepala rantai pasokan yang sedang berlangsung dan kenaikan biaya, dengan kapasitas yang lebih kecil untuk penurunan harga yang besar.

Bagi konsumen, ini berarti penawaran terbaik mungkin bukan untuk barang yang mereka inginkan, atau dari pengecer yang mereka pilih untuk berbelanja.

“Banyak pengecer telah mundur pada diskon mereka sedikit karena mereka tidak memiliki persediaan untuk mendukung kesepakatan blockbuster tersebut,” kata analis ritel Bruce Winder. “Penjualannya mengecewakan.”

Merek yang lebih kecil dan pengecer independen cenderung menawarkan penjualan sekitar 25 persen dari harga reguler, dengan beberapa diskon yang lebih dalam untuk barang musim lalu dan yang dihentikan.

Merek pakaian Kanada Duer, misalnya, menawarkan diskon sederhana untuk barang-barang klasik paling populer, dengan penjualan lebih besar untuk barang-barang di luar musim atau gaya yang tidak terjual juga.

“Kami menawarkan beberapa diskon untuk … gaya inti kami selama Black Friday,” kata Michael Macintyre, chief operating officer Duer yang berbasis di Vancouver. “Tetapi diskon yang lebih dalam ada pada barang-barang musiman atau yang dihentikan.”

Tekanan inflasi dan masalah rantai pasokan telah mendorong banyak pengecer untuk mendekati diskon Black Friday secara lebih strategis tahun ini, katanya.

“Pengecer akan mengelola diskon untuk mendapatkan kembali margin kotor sedikit lebih banyak pada penjualan untuk menutupi sebagian biaya logistik,” kata Macintyre. “Tapi itu juga akan menjadi sedikit dinamis, sehingga kesepakatan Black Friday dapat berubah dan berubah berdasarkan permintaan dan inventaris.”

Namun karena pengecer kecil dan menengah dengan hati-hati mengatur penjualan untuk menarik pembeli sambil tetap mempertahankan margin keuntungan yang kuat, rantai yang lebih besar menawarkan banyak penawaran, banyak di antaranya dimulai beberapa minggu sebelum Black Friday.

Amazon, misalnya, mengumumkan akan memiliki “lebih banyak penawaran daripada sebelumnya” dengan “diskon besar untuk produk-produk unggulan” selama acara Black Friday 48 jam 25 hingga 26 November.

Canadian Tire juga meluncurkan penawaran hebat untuk Black Friday, dengan lusinan barang obral diskon 70 persen dari harga reguler dan beberapa diskon hingga 85 persen. Perusahaan baru-baru ini membeli saham di fasilitas pelabuhan darat BC untuk memperkuat rantai pasokannya.

“Perusahaan dengan rantai pasokan yang sangat kuat akan mengalami kebosanan,” kata Winder. “Jika Anda memiliki inventaris dan logistik di tempat, Anda tidak mengambil kesempatan karena Anda tahu Anda dapat mengambil beberapa pangsa pasar tahun ini.”

Namun penelitian menjelang liburan menunjukkan pembeli akan keluar dengan kekuatan penuh, menghabiskan dolar di bisnis lokal dan toko yang lebih besar.

Beberapa survei telah menemukan bahwa permintaan yang terpendam dan ketakutan akan kekurangan telah mendorong konsumen untuk mencoret item dari daftar mereka lebih awal, mendorong belanja liburan bahkan lebih awal dari “Black Friday creep” khas yang diamati di tahun-tahun sebelumnya.

Black Friday secara resmi 26 November tahun ini, sedangkan Cyber ​​Monday pada 29 November. Tapi penjualan sudah berjalan selama beberapa minggu.

“Black Friday bukan lagi sehari, ini adalah seluruh musim belanja,” kata Tandy Thomas, seorang profesor pemasaran di Smith School of Business di Queen’s University.

“Pengecer memajukan penjualan karena konsumen mencari penawaran dan membeli lebih awal.”

Dia menambahkan: “Persepsi kelangkaan juga telah mendorong timeline bahkan lebih awal tahun ini.”

Memang, CEO Mastermind Toys Sarah Jordan mengatakan pembeli meminta bungkus kado liburan khas toko pada bulan Agustus – empat bulan sebelum Natal.

“Belanja liburan pasti memuncak lebih awal,” katanya. “Kami baru saja mendapatkan Oktober terbaik kami dalam 37 tahun sejarah perusahaan.”

Pengecer mainan yang berbasis di Toronto telah menjual salah satu mainan terpanas tahun ini – kuali gerimis ajaib Magic Mixies – dua kali. Kedua kali, mainan itu habis dalam waktu 24 jam dari mulai dijual.

Riset yang dilakukan menjelang periode belanja liburan diprediksi akan menjadi tahun belanja yang besar.

“Warga Kanada diperkirakan akan menghabiskan lebih banyak musim ini daripada yang mereka lakukan bahkan sebelum pandemi, dengan banyak konsumen tergiur dengan tabungan dan merasa optimis tentang ekonomi,” kata Holiday Retail Outlook 2021 Deloitte Canada.

Secara keseluruhan, Kanada berencana untuk menghabiskan sekitar $1.841 pada liburan, dibandingkan dengan $1.405 tahun lalu – meningkat 31 persen, kata Deloitte dalam laporan liburannya. Itu juga sekitar delapan persen di atas $1.706 yang dilaporkan pada 2019.

Deloitte juga mencatat bahwa meningkatnya kekhawatiran atas masalah rantai pasokan dan potensi kekurangan produk akan membujuk banyak orang Kanada – terutama mereka yang telah melewati pandemi dengan baik – untuk mulai berbelanja lebih awal. Laporan tersebut menemukan 35 persen pembeli liburan mengatakan mereka berencana untuk mulai berbelanja sebelum November.

Sementara itu, merek yang mengatasi tantangan rantai pasokan mungkin menemukan diri mereka memenangkan pelanggan baru, kata laporan Deloitte.

“Setiap perusahaan atau merek yang terlihat bekerja lebih keras untuk mengatasi tantangan rantai pasokan dapat menemukan diri mereka memenangkan pelanggan baru untuk jangka panjang.”

Laporan oleh The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 24 November 2021.

Posted By : togel hongkonģ hari ini