Boris Johnson meminta maaf, tetapi tidak akan mengundurkan diri
Brody

Boris Johnson meminta maaf, tetapi tidak akan mengundurkan diri

LONDON – Perdana Menteri Boris Johnson pada Rabu meminta maaf karena menghadiri pesta kebun selama penguncian virus corona Inggris pada 2020, tetapi menepis tuntutan oposisi agar ia mengundurkan diri karena melanggar aturan yang telah diberlakukan oleh pemerintahnya sendiri.

Johnson menghadapi gelombang kemarahan dari publik dan politisi atas klaim bahwa dia dan stafnya melanggar pembatasan pandemi dengan bersosialisasi ketika dilarang. Beberapa anggota Partai Konservatifnya telah bergabung dalam kritik, mengatakan dia harus mundur jika dia tidak bisa memadamkan kehebohan.

Johnson mengakui untuk pertama kalinya pada hari Rabu bahwa dia pergi ke pesta kebun Mei 2020 di kantornya di Downing Street, meskipun dia mengatakan bahwa dia telah menganggapnya sebagai acara kerja untuk berterima kasih kepada staf atas upaya mereka selama pandemi.

“Saya ingin meminta maaf. Dengan melihat ke belakang, saya seharusnya mengirim semua orang kembali ke dalam,” kata Johnson kepada anggota parlemen di House of Commons.

Penentang dan sekutu sama-sama menuntut Johnson untuk berterus terang tentang pesta “bawa minuman keras Anda sendiri”, yang diadakan ketika Inggris berada di bawah penguncian ketat yang diberlakukan oleh Johnson untuk mengekang penyebaran virus corona.

Undangan untuk pertemuan “minuman jarak sosial” dikirim melalui email ke sekitar 100 orang oleh seorang pembantu senior perdana menteri. Pada saat itu, orang-orang di Inggris dilarang oleh hukum untuk bertemu lebih dari satu orang di luar rumah mereka.

Penampilan Johnson saat makan siang di sesi Pertanyaan Perdana Menteri mingguan di House of Commons adalah penampilan publik pertamanya sejak rincian partai muncul.

Perdana menteri mengeluarkan nada penyesalan, tetapi mendesak orang untuk menunggu kesimpulan dari penyelidikan oleh pegawai negeri senior Sue Gray ke beberapa pihak yang diduga oleh staf pemerintah.

Pemimpin Partai Buruh Oposisi Keir Starmer mengatakan pernyataan Johnson adalah “tontonan menyedihkan dari seorang pria yang kehabisan jalan.

“Pembelaannya bahwa dia tidak menyadari bahwa dia berada di sebuah pesta sangat konyol sehingga sebenarnya menyinggung publik Inggris,” kata Starmer. “Dia akhirnya dipaksa untuk mengakui apa yang diketahui semua orang, bahwa ketika seluruh negeri dikunci, dia mengadakan pesta minuman keras di Downing Street. Apakah dia sekarang akan melakukan hal yang layak dan mengundurkan diri?”

Johnson menolak untuk mengundurkan diri, tetapi mengatakan dia memahami kemarahan orang-orang yang “telah membuat pengorbanan luar biasa selama 18 bulan terakhir.”

“Saya memahami kemarahan, kemarahan yang mereka rasakan karena pemikiran bahwa orang-orang di Downing Street tidak mengikuti aturan itu,” kata Johnson – meskipun dia tidak secara eksplisit mengakui bahwa dia telah melanggar aturan apa pun.

Dia mengatakan lawan harus menunggu “kesimpulan penuh dari penyelidikan, sampai fakta lengkap dibawa ke hadapan DPR ini.” Gray akan melaporkan temuannya pada akhir bulan.

Skandal yang dijuluki “partygate” menambah daftar masalah bagi Johnson.

Selama penguncian pertama di Inggris, yang dimulai pada Maret 2020 dan berlangsung selama lebih dari dua bulan, hampir semua pertemuan dilarang. Jutaan orang terputus dari teman dan keluarga, dan bahkan dilarang mengunjungi kerabat yang sekarat di rumah sakit. Ribuan orang didenda oleh polisi karena melanggar larangan berkumpul.

Jadi ada kemarahan yang meluas atas klaim bahwa pemerintah Konservatif Johnson melanggar aturan yang telah diberlakukan di seluruh negeri dengan mengadakan pesta kebun, kumpul-kumpul Natal, dan malam kuis kantor di Downing Street, yang merupakan rumah perdana menteri dan kantornya. .

Di Parlemen pada hari Rabu, serangkaian anggota parlemen oposisi menuduh Johnson melanggar hukum, berbohong dan merendahkan jabatannya.

Dia bisa mengabaikan kritik itu, karena Konservatifnya memiliki mayoritas 80 kursi di House of Commons. Yang lebih mengkhawatirkan bagi perdana menteri, banyak anggota partainya sendiri yang semakin khawatir dengan penilaian dan kepemimpinan Johnson.

Partai Konservatif memilih Johnson sebagai pemimpin pada 2019 karena sikapnya yang optimis dan sentuhan populernya, dan terlepas dari tuduhan berantai tentang pelanggaran aturan dan ketidakjujuran yang mengikutinya melalui karir kembarnya sebagai jurnalis dan politisi. Pilihan itu tampaknya terbukti benar ketika dia memimpin partai tersebut meraih kemenangan besar dalam pemilihan umum pada bulan Desember tahun itu.

Tetapi dukungan di dalam partai sedang terkikis oleh ketidakpuasan atas berlanjutnya pembatasan pandemi, yang oleh beberapa Konservatif dianggap kejam. Dia juga menghadapi kegelisahan tentang penilaiannya setelah banyak tuduhan pelanggaran keuangan dan etika terhadap dia dan pemerintahnya.

Konservatif memiliki sejarah menggulingkan pemimpin jika mereka menjadi tanggung jawab — dan kekalahan mengejutkan baru-baru ini dalam pemilihan sela untuk sebuah distrik yang diadakan partai selama lebih dari satu abad telah meningkatkan kegelisahan mereka.

Legislator konservatif Christian Wakeford mendesak Johnson untuk tidak “membela yang tidak dapat dipertahankan.”

“Ini memalukan dan yang lebih buruk adalah semakin mengikis kepercayaan dalam politik ketika itu sudah rendah,” tulis Wakeford di Twitter. “Kami membutuhkan keterbukaan, kepercayaan, dan kejujuran dalam politik kami sekarang lebih dari sebelumnya dan itu dimulai dari atas!”

Anggota parlemen Konservatif lainnya, Tobias Ellwood, mengatakan Johnson perlu meminta maaf dan “menunjukkan penyesalan” jika dia ingin keluar dari badai.

“Kami tidak bisa membiarkan hal-hal hanyut, itu bukan pilihan,” katanya kepada Sky News.


Posted By : keluaran hongkong malam ini