Boston Marahon: Orang yang diamputasi menargetkan 102 maraton dalam 102 hari
Lifestyle

Boston Marahon: Orang yang diamputasi menargetkan 102 maraton dalam 102 hari

BOSTON — Jacky Hunt-Broersma berlari seperti kesurupan wanita. Dan di satu sisi, dia adalah: Atlet yang diamputasi mencoba berlari setidaknya 102 maraton dalam 102 hari.

Bulan lalu, sedikit lebih dari dua pertiga menuju tujuannya untuk menetapkan rekor dunia baru untuk maraton back-to-back, penduduk asli Afrika Selatan memposting sesuatu di Twitter yang membuat orang berbicara.

“Hal pertama yang saya lakukan setelah lari hari ini adalah melepas kaki saya. Merasa sangat baik,” tweetnya. “Marathon 69 selesai. 31 maraton lagi.”

Itu bulan lalu, dan dia masih berlari — menempuh jarak maraton klasik 42,2 kilometer hari demi hari, hujan atau cerah, kadang-kadang di treadmill tetapi kebanyakan di jalan dan jalan setapak di dekat rumahnya di Gilbert, Arizona. Jika rekornya tetap utuh menuju Boston Marathon pada 18 April, itu akan menjadi maraton No. 92.

Berbeda dengan 30.000 lainnya yang berlari di jalur bertingkat, Hunt-Broersma, 46, akan melakukan maraton sehari sebelumnya. Entah bagaimana, dia harus mengerahkan jiwa dan raga untuk berlari lagi lusa. Dan satu lagi setelah itu. Dan kemudian delapan lagi.

Semua pada pisau serat karbon yang telah menjadi kaki kirinya sejak dia kehilangan benda aslinya di bawah lutut karena kanker langka.

“Anda berdamai dengan rasa sakit,” katanya dalam sebuah wawancara dengan The Associated Press. “Saya pikir ambang rasa sakit saya mungkin cukup tinggi saat ini. Ini selangkah demi selangkah.”

Boston adalah satu-satunya maraton bersertifikat yang dia sertakan dalam pencariannya. Yang lain dia berlari di salah satu dari dua putaran di dekat rumahnya atau di dalam ruangan di atas treadmill — mesin monoton yang oleh banyak pelari disebut “dreadmill”.

Pada tahun 2001, ketika dia dan suaminya yang orang Belanda tinggal di Belanda, Hunt-Broersma didiagnosis menderita sarkoma Ewing, kanker langka yang lebih sering ditemukan pada anak-anak. Semalam, tonjolan seukuran bola golf muncul di bekas luka lama yang telah menjadi lunak. Biopsi mengkonfirmasi yang terburuk, dan dalam beberapa minggu, kakinya diamputasi di bawah lutut.

“Perjuangan terbesar adalah menerima bagian tubuh saya yang hilang,” katanya. (Sejak itu dia berdamai dengan itu: T-shirt favorit bertuliskan, “A Zombie Mengunyahnya.”)

Sampai lima tahun yang lalu, dia sama sekali tidak atletis, tetapi memulai itu mahal. Pisau serat karbon yang dirancang untuk pengoperasian berharga sekitar US$10.000 dan tidak ditanggung oleh asuransi kesehatan. Orang-orang yang selamat dari pemboman Boston Marathon 2013, yang menewaskan tiga penonton dan melukai 260 lainnya, mengalami masalah yang sama ketika mereka berusaha untuk merebut kembali hidup mereka.

“Lari benar-benar mengubah hidup saya,” katanya. “Itu membantu saya menerima diri saya sebagai orang yang diamputasi. Itu memberi saya rasa kebebasan. Saya jatuh cinta dengan proses mendorong tubuh saya lebih jauh hanya untuk melihat apa yang bisa saya lakukan.”

Maraton berikutnya menyebabkan lari ultra dalam jarak jauh, termasuk lomba 160 kilometer. Jadi ketika Hunt-Broersma mengetahui bahwa Alyssa Amos Clark, seorang pelari non-cacat dari Bennington, Vermont, menempuh jarak maraton 95 hari berturut-turut pada tahun 2000, sebuah ide lahir: Dia akan melakukan 100. Rencana itu digagalkan minggu ini ketika Inggris pelari Kate Jayden menyelesaikan 101 maraton dalam beberapa hari, jadi Hunt-Broersma memiliki tujuan baru: “Sekarang saya akan setidaknya 102.”

“Saya berharap ini akan menginspirasi banyak orang untuk keluar dari zona nyaman mereka dan mendorong sedikit lebih jauh,” katanya.

Dia khawatir tunggulnya akan menjadi kasar dan sakit, dan dua minggu pertama terasa berat. Namun, sejak itu, dia mendapatkan ritme yang berkelanjutan, merawat es dan memijat tunggulnya. Ketika menjadi bengkak, dia beralih ke prostesis berjalan dengan sedikit lebih banyak ruang.

Tapi ada tantangan mental juga di jalan menuju 102, yang dimulai pada 17 Januari. Dalam perjalanan baru-baru ini, Hunt-Broersma — yang rata-rata menghabiskan waktu lebih dari lima jam per maraton — merasa hampir ambruk di 24 kilometer dan meledak. air mata. Tiba-tiba seluruh pengembaraan menjadi ragu.

“Saya mengalami gangguan emosional total. Saya seperti, ‘Saya tidak bisa melakukan ini. Apa yang saya pikirkan?’” katanya. “Trik bagi saya adalah memecahnya menjadi gol-gol kecil. Hanya sampai ke mil berikutnya. Dan kemudian yang berikutnya.”

Tim pendukungnya adalah suaminya dan dua anak mereka yang masih kecil, tetapi dia juga mendapatkan banyak pengikut di media sosial.

Minggu ini, setelah mencatat maraton No. 85, para simpatisan memberikan tepuk tangan virtual. “Sepertinya Anda baru saja makan maraton untuk sarapan,” tweet seseorang. “Di masa-masa suram seperti ini, terima kasih telah menjadi inspirasi,” komentar yang lain.

Saat dia mendekati akhir pencarian epiknya, Hunt-Broersma berharap dia menginspirasi pemikiran tunggal pada orang lain, terlepas dari tantangan fisik mereka sendiri:

“Kamu lebih kuat dari yang kamu kira – dan kamu mampu melakukan lebih banyak lagi.”


Posted By : keluaran hk hari ini