Brett Renaud: Pembuat film ditembak, terbunuh di Ukraina
Entertainment

Brett Renaud: Pembuat film ditembak, terbunuh di Ukraina

Brent Renaud, seorang pembuat film terkenal yang melakukan perjalanan ke beberapa sudut paling gelap dan paling berbahaya di dunia untuk film dokumenter yang membawa penonton ke tempat-tempat penderitaan yang kurang dikenal, meninggal hari Minggu setelah pasukan Rusia menembaki kendaraannya di Ukraina.

Little Rock, Arkansas, berusia 50 tahun, penduduk asli sedang mengumpulkan bahan untuk laporan tentang pengungsi ketika kendaraannya ditabrak di sebuah pos pemeriksaan di Irpin, tepat di luar ibukota Ukraina, Kyiv. Kementerian Dalam Negeri Ukraina mengatakan daerah itu telah mengalami penembakan intens oleh pasukan Rusia dalam beberapa hari terakhir.

Renaud adalah salah satu produser independen yang paling dihormati di zamannya, kata Christof Putzel, seorang pembuat film dan teman dekat yang telah menerima teks dari Renaud hanya tiga hari sebelum kematiannya. Renaud dan Putzel memenangkan penghargaan jurnalisme Alfred I. duPont-Columbia University 2013 untuk “Mempersenjatai Kartel Meksiko,” sebuah film dokumenter tentang bagaimana senjata yang diperdagangkan dari Amerika Serikat memicu kekerasan geng narkoba yang merajalela.

“Orang ini benar-benar yang terbaik,” kata Putzel kepada The Associated Press melalui telepon dari New York City. “Dia benar-benar jurnalis perang terbaik yang saya tahu. Ini adalah pria yang benar-benar pergi ke setiap zona konflik.”

Rincian kematian Renaud tidak segera dijelaskan oleh pihak berwenang Ukraina, tetapi jurnalis Amerika Juan Arredondo mengatakan keduanya sedang bepergian dengan kendaraan menuju pos pemeriksaan Irpin ketika mereka berdua ditembak. Arredondo, berbicara dari sebuah rumah sakit di Kyiv, mengatakan kepada wartawan Italia Annalisa Camilli bahwa Renaud dipukul di leher. Camilli mengatakan kepada AP bahwa Arredondo sendiri telah dipukul di punggung bawah.

“Kami menyeberangi jembatan pertama di Irpin, kami akan merekam pengungsi lain yang pergi, dan kami masuk ke mobil, seseorang menawarkan untuk membawa kami ke jembatan lain, kami menyeberangi pos pemeriksaan, dan mereka mulai menembaki kami,” kata Arredondo. Camilli dalam sebuah wawancara video yang dibagikan kepada AP.

Sebuah pernyataan dari polisi regional Kyiv mengatakan bahwa pasukan Rusia menembaki mobil tersebut. Beberapa jam setelah penembakan Renaud, walikota Irpin Oleksandr Markushyn mengatakan wartawan akan dilarang masuk ke kota.

“Dengan cara ini, kami ingin menyelamatkan nyawa mereka dan para pembela kami,” kata Markushyn.

Menanggapi berita kematian Renaud, Komite Perlindungan Jurnalis yang berbasis di New York menyerukan penghentian segera kekerasan terhadap jurnalis dan warga sipil lainnya.

“Serangan semacam ini sama sekali tidak dapat diterima, dan merupakan pelanggaran hukum internasional,” kata komite itu di Twitter.

Bersama saudaranya Craig, Renaud memenangkan Peabody Award untuk “Last Chance High”, sebuah serial HBO tentang sekolah untuk pemuda berisiko di Chicago’s West Side. Litani pencapaian saudara-saudara ini termasuk dua penghargaan jurnalisme duPont-Columbia dan produksi yang diakui untuk HBO, NBC, Discovery, PBS, New York Times, dan Vice News.

Renaud juga merupakan rekan Nieman 2019 di Harvard dan menjabat sebagai profesor tamu terkemuka untuk Pusat Etika dalam Jurnalisme di Universitas Arkansas. Dia dan saudaranya mendirikan Little Rock Film Festival.

Di antara penugasan lainnya, Renaud meliput perang di Irak dan Afghanistan, gempa bumi dahsyat 2011 di Haiti, gejolak politik di Mesir dan Libya, dan ekstremisme di Afrika.

Putzel, yang bekerja dengan Renaud selama 12 tahun, memberikan penghormatan atas keberanian dan semangatnya.

“Tidak ada tempat yang terlalu berbahaya,” kata Putzel. “Itu adalah keberaniannya tetapi juga karena dia sangat, sangat peduli.”

Dia meninggalkan saudaranya Craig, istri Craig, Mami, dan keponakannya, Taiyo yang berusia 11 tahun.

——

Jurnalis AP Sylvia Hui di London dan Maria Grazia Murru di Polandia, berkontribusi pada laporan ini.


Posted By : data hk 2021