Buku anak-anak sumber awal stereotip gender: belajar
Uncategorized

Buku anak-anak sumber awal stereotip gender: belajar

Orang tua yang ingin menantang stereotip gender dengan anak-anak mereka mungkin ingin memperhatikan jenis buku cerita yang mereka bacakan untuk anak-anak mereka, menurut penelitian baru.

Sebuah studi baru yang meneliti stereotip dan asosiasi gender, yang diterbitkan Kamis di jurnal Psychological Science, menunjukkan bahwa buku cerita anak-anak mengandung banyak kata yang orang dewasa anggap sebagai gender, yang dapat membantu membentuk pemahaman anak tentang stereotip gender.

“Kami menemukan bahwa banyak buku anak-anak populer yang sering dibacakan kepada anak kecil, seperti Curious George dan Amelia Bedelia, mengandung informasi yang kaya tentang gender yang disajikan dengan cara yang halus,” Molly Lewis, seorang peneliti dari departemen psikologi di Carnegie Mellon University dan memimpin penulis studi, mengatakan dalam siaran pers.

“Dalam beberapa kasus, stereotip dalam buku-buku ini lebih kuat daripada di buku-buku yang ditujukan untuk orang dewasa.”

Lewis dan timnya mengumpulkan koleksi 247 buku yang biasa dibaca di bawah usia lima tahun, dan meminta orang dewasa untuk menilai seberapa kuat kata-kata dalam teks ini dikaitkan dengan maskulinitas dan feminitas pada skala 5 poin. Skor bias gender keseluruhan kemudian dihitung untuk setiap buku.

Buku-buku dengan skor bias feminin tertinggi termasuk “Krisan,” “Irene Pemberani,” dan “Amelia Bedelia,” menurut penelitian tersebut.

Buku dengan skor bias maskulin tertinggi termasuk “Curious George,” “Dear Zoo,” dan “Goodnight, Goodnight Construction Site.”

“The Polar Express,” “In the Night Kitchen,” dan “Hippos Go Berserk,” di sisi lain, dinilai netral, menurut penelitian tersebut.

Secara keseluruhan, penelitian ini menemukan lebih banyak bias perempuan dalam koleksi novel daripada laki-laki.

Para peneliti juga menggunakan “penyematan kata”, metode pembelajaran mesin, untuk mengukur asosiasi gender kata dengan mengidentifikasi pola dalam “tetangga kata” terkait gender – kata-kata yang biasanya muncul bersama di seluruh teks besar, seperti “merry” dan “Christmas ” dalam bahasa Inggris Amerika.

Analisis menunjukkan bahwa buku anak-anak sangat bervariasi dalam jumlah asosiasi gender yang dikandungnya, dari yang sangat laki-laki hingga yang sangat perempuan.

“Kami menemukan bahwa buku-buku yang kami perkirakan bias gender berdasarkan penilaian orang dewasa juga cenderung bias ketika kami menggunakan metode otomatis ini,” kata Lewis.

“Ini penting karena menunjukkan bahwa beberapa asosiasi gender yang muncul di masa dewasa mulai muncul dalam statistik teks anak-anak dan berpotensi dapat dipelajari dari paparan buku anak-anak,” tambahnya.

Pembelajaran mesin juga mengungkapkan pola statistik kata-kata dalam buku yang mencerminkan stereotip gender umum, seperti yang ditentukan oleh para peneliti, seperti anak laki-laki lebih baik dalam matematika daripada anak perempuan, atau anak perempuan lebih baik dalam membaca.

“Hasil tak terduga lainnya adalah anak-anak cenderung terpapar buku-buku yang menyampaikan stereotip gender tentang gender mereka sendiri—anak perempuan cenderung membaca buku tentang karakter perempuan; anak laki-laki cenderung membaca buku tentang karakter anak laki-laki,” kata Lewis.

“Temuan ini penting karena mereka menyarankan bahwa buku mungkin secara tidak sengaja mengajari anak-anak tentang stereotip gender.”

Hal ini, kata para peneliti, menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana anak-anak mempelajari stereotip tentang gender lain ketika mereka lebih sering membaca buku dengan stereotip gender mereka sendiri.

Lewis menambahkan bahwa temuan yang menggembirakan adalah bahwa tidak semua buku cerita mengandung stereotip gender, dan beberapa buku yang diterbitkan baru-baru ini menampilkan informasi gender yang bertentangan dengan stereotip.

“Salah satu implikasi dari temuan ini adalah bahwa orang tua mungkin dapat mempengaruhi perkembangan keyakinan anak-anak tentang gender melalui pilihan buku mereka,” katanya.

Ini bukan studi pertama yang melihat stereotip gender dan representasi gender dalam sastra.

Sebuah analisis baru-baru ini terhadap ribuan buku anak-anak yang diterbitkan dalam 60 tahun terakhir menunjukkan bahwa protagonis laki-laki tetap terwakili, meskipun sebagian besar buku sekarang menampilkan pemeran utama perempuan.

Analisis yang diterbitkan awal bulan ini menemukan bahwa sejak tahun 1960 proporsi tokoh sentral perempuan telah meningkat, dan terus meningkat. Namun, penulis melaporkan bahwa buku yang diterbitkan sejak tahun 2000 masih menampilkan “jumlah yang tidak proporsional” dari protagonis laki-laki.

– Dengan file dari CTVNews.ca’s Brooklyn Neustaeter


Posted By : keluaran hk hari ini