Cakupan vaksin di komunitas tunawisma Ontario tertinggal
Canada

Cakupan vaksin di komunitas tunawisma Ontario tertinggal

Sebuah studi baru yang berbasis di Ontario menyoroti kenyataan yang telah digemakan oleh para ahli kesetaraan kesehatan selama pandemi – akses ke vaksin tidak adil.

Studi ini menemukan hanya di bawah 62 persen populasi tunawisma Ontario menerima dosis pertama vaksin COVID-19. Sementara itu, lebih dari 86 persen populasi orang dewasa umum menerima dosis pertama mereka.

Penelitian ini – yang pertama di Kanada, diterbitkan di Kesehatan Masyarakat Lancet bulan ini – melacak tingkat vaksinasi lebih dari 23.000 orang dewasa yang baru-baru ini mengalami tunawisma di provinsi tersebut antara 14 Desember 2020 dan 30 September 2021.

Temuan ini muncul saat provinsi tersebut memasuki tahap baru pandemi – yang mengantar pencabutan mandat masker dan percepatan dosis ketiga, sementara populasi yang secara historis terpinggirkan ini tertinggal dalam cakupan dosis pertama.

“Sering kali ada asumsi bahwa setiap orang memiliki akses ke tingkat perawatan kesehatan yang sama, dan meskipun itu mungkin benar secara teknis, kita tahu bahwa perawatan kesehatan tidak diakses secara adil,” Dr. Naheed Dosani, kepala pemerataan kesehatan di Kensington Health dan Toronto. seorang penulis studi Lancet, kata.

Sebuah studi baru yang diterbitkan di The Lancet Public Health mengikuti 23.247 orang dewasa dengan pengalaman tunawisma baru-baru ini dari 14 Desember 2020 hingga 30 September 2021 dan memeriksa tingkat vaksinasi, yang mereka bandingkan dengan populasi orang dewasa Ontario. (ES KRIM) Dr Salimah Shariff, anggota lain dari tim peneliti dan ilmuwan di IC/ES, mengatakan salah satu temuan mencolok dalam penelitian mereka adalah bahwa populasi tunawisma diprioritaskan sejak awal dalam upaya vaksinasi provinsi. Namun, tingkat vaksinasi masih tertinggal.

“Apa yang dapat kami kumpulkan dari data kami adalah bahwa orang-orang yang lebih mungkin terlibat dengan sistem perawatan kesehatan,” kata Shariff. “Orang-orang ini lebih mungkin untuk divaksinasi.” Misalnya, Shariff menunjuk ke dokter keluarga yang berpraktik di masyarakat atau pusat kesehatan holistik yang menargetkan populasi yang terpinggirkan.

Dia mengatakan temuan mereka menunjukkan pentingnya pendekatan yang ditargetkan dan disesuaikan untuk pengiriman vaksin. “Itu benar-benar hanya membawa ke garis depan perlunya kepercayaan dan membangun hubungan dan memanfaatkan hubungan itu,” kata Shariff.

Bagian dari pendekatan itu termasuk mengakui bahwa populasi pasien ini dalam banyak kasus mengalami trauma yang signifikan, yang kadang-kadang telah terjadi “di tangan perawatan kesehatan,” kata Dosani, menekankan perlunya memprioritaskan pendekatan berdasarkan informasi trauma untuk strategi vaksinasi.

“Pada akhirnya, masyarakat yang berorientasi pada kesetaraan akan memastikan bahwa setiap orang memiliki akses yang memadai ke perumahan berkualitas tinggi yang aman. Tetapi sampai titik itu benar-benar terjadi, paling tidak yang bisa kita lakukan adalah berinvestasi dalam pendekatan yang adil terhadap perawatan kesehatan, di tengah krisis kesehatan, seperti pandemi.”

Posted By : togel hongkonģ malam ini