CDC merekomendasikan vaksin Pfizer, Moderna daripada J&J
Uncategorized

CDC merekomendasikan vaksin Pfizer, Moderna daripada J&J

Kebanyakan orang Amerika harus diberi vaksin Pfizer atau Moderna alih-alih suntikan Johnson & Johnson yang dapat menyebabkan pembekuan darah yang jarang tetapi serius, penasihat kesehatan AS merekomendasikan Kamis.

Masalah pembekuan darah yang aneh telah menyebabkan sembilan kematian yang dikonfirmasi setelah vaksinasi J&J – sementara vaksin Pfizer dan Moderna tidak memiliki risiko itu dan juga tampaknya lebih efektif, kata penasihat Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Ini adalah langkah yang tidak biasa dan direktur CDC, Dr. Rochelle Walensky, harus memutuskan apakah akan menerima saran panel.

Hingga saat ini AS telah memperlakukan ketiga vaksin COVID-19 yang tersedia bagi orang Amerika sebagai pilihan yang sama, karena penelitian besar menemukan bahwa semuanya menawarkan perlindungan yang kuat dan persediaan awal terbatas. Vaksin J&J pada awalnya disambut sebagai opsi dosis tunggal yang dapat menjadi sangat penting bagi kelompok yang sulit dijangkau seperti tunawisma yang mungkin tidak mendapatkan dosis kedua dari opsi Pfizer atau Moderna.

Tetapi penasihat CDC mengatakan pada hari Kamis bahwa sudah waktunya untuk mengenali banyak yang telah berubah sejak vaksin mulai diluncurkan setahun yang lalu. Lebih dari 200 juta orang Amerika dianggap telah divaksinasi lengkap, termasuk sekitar 16 juta yang mendapat suntikan J&J.

INI ADALAH BREAKING NEWS UPDATE. Kisah AP sebelumnya mengikuti di bawah ini.

Sebuah panel penasihat pemerintah bertemu Kamis untuk menentukan apakah ada pembatasan yang diperlukan untuk vaksin Johnson & Johnson COVID-19 karena pembekuan darah yang langka namun serius.

Masalah pembekuan yang aneh mendorong AS untuk sementara menghentikan suntikan J&J dosis tunggal April lalu sementara para ilmuwan menyelidiki. Akhirnya regulator memutuskan manfaat dari vaksin satu-dan-selesai melebihi apa yang dianggap sebagai risiko yang sangat langka – selama penerima diperingatkan.

Meskipun masih jarang, Food and Drug Administration mengatakan kepada penyedia layanan kesehatan minggu ini bahwa lebih banyak kasus telah terjadi sejak musim semi. Mereka terjadi paling banyak pada wanita antara 30 dan 49 – sekitar sekali untuk setiap 100.000 dosis yang diberikan, kata FDA.

Secara keseluruhan, pemerintah telah mengkonfirmasi 54 kasus bekuan darah pada wanita dan pria, dan sembilan kematian termasuk dua pria, kata Dr. Isaac See dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, Kamis. Dia mengatakan dua kematian tambahan diduga.

CDC memutuskan bagaimana vaksin harus digunakan di AS, dan komite penasihatnya yang berpengaruh sedang mempertimbangkan apakah data keamanan terbaru menjamin batasan baru pada vaksin J&J.

Lebih dari 200 juta orang Amerika telah divaksinasi lengkap, sekitar 16 juta di antaranya dengan vaksin J&J. Dua vaksin lain yang digunakan di AS — dari Pfizer dan Moderna — dibuat secara berbeda dan regulator mengatakan mereka tidak memiliki risiko pembekuan ini. Dan tidak seperti di musim semi ketika persediaan vaksin terbatas, suntikan Pfizer dan Moderna sekarang berlimpah di AS

COVID-19 sendiri dapat menyebabkan pembekuan darah yang berpotensi mematikan. Tetapi tersangka pelaku untuk jenis terkait vaksin adalah respons imun jahat yang terkait dengan suntikan J&J dan vaksin COVID-19 yang dibuat oleh AstraZeneca. Kedua vaksin tersebut dibuat dengan cara yang sama, menggunakan virus flu yang dikenal sebagai adenovirus, meskipun suntikan AstraZeneca tidak digunakan di AS

FDA minggu ini memperingatkan bahwa dosis lain dari vaksin J&J tidak boleh diberikan kepada siapa pun yang mengalami pembekuan setelah suntikan J&J atau AstraZeneca.

Yang dipermasalahkan adalah jenis bekuan darah aneh yang terbentuk di tempat yang tidak biasa, seperti pembuluh darah yang mengalirkan darah dari otak, dan pada pasien yang juga mengalami penurunan kadar trombosit yang membentuk gumpalan secara tidak normal. Gejala gumpalan yang tidak biasa, dijuluki “trombosis dengan sindrom trombositopenia,” termasuk sakit kepala parah satu atau dua minggu setelah vaksinasi J&J – tidak segera – serta sakit perut dan mual.

Beberapa negara lain telah merekomendasikan pembatasan usia untuk vaksin AstraZeneca dan J&J, atau bahwa preferensi diberikan kepada vaksin Pfizer dan Moderna.

Departemen Kesehatan dan Sains Associated Press menerima dukungan dari Departemen Pendidikan Sains Institut Medis Howard Hughes. AP bertanggung jawab penuh atas semua konten.


Posted By : hk hari ini