CEO BioNTech: Vaksin cenderung melindungi dari Omicron
HEalth

CEO BioNTech: Vaksin cenderung melindungi dari Omicron

FRANKFURT — Vaksin COVID-19 yang dibuat oleh BioNTech dan Pfizer kemungkinan akan menawarkan perlindungan yang kuat terhadap penyakit parah apa pun dari varian virus Omicron baru, kata Kepala Eksekutif BioNTech kepada Reuters.

Tes laboratorium sedang berlangsung selama dua minggu ke depan untuk menganalisis darah orang yang memiliki dua atau tiga dosis vaksin Comirnaty BioNTech untuk melihat apakah antibodi yang ditemukan dalam darah menonaktifkan Omicron, berpotensi menjelaskan apakah vaksin baru diperlukan.

“Kami pikir kemungkinan besar orang akan memiliki perlindungan substansial terhadap penyakit parah yang disebabkan oleh Omicron,” kata CEO dan salah satu pendiri BioNTech, Ugur Sahin. Dia menyebutkan penyakit parah yang membutuhkan rumah sakit atau perawatan intensif.

Sahin mengatakan kepada Reuters bahwa dia mengharapkan tes laboratorium untuk menunjukkan beberapa hilangnya perlindungan vaksin terhadap penyakit ringan dan sedang karena Omicron, tetapi tingkat kerugian itu sulit diprediksi.

Perusahaan biotek dengan cepat mengerjakan versi vaksin yang ditingkatkan, meskipun masih belum jelas apakah itu diperlukan, tambahnya.

Sahin mengatakan mendapatkan suntikan vaksin ketiga yang dikenal sebagai booster kemungkinan akan memberikan lapisan perlindungan terhadap infeksi Omicron dengan tingkat keparahan apa pun dibandingkan dengan mereka yang hanya mendapatkan dua suntikan awal.

“Menurut saya tidak ada alasan untuk khawatir. Satu-satunya hal yang mengkhawatirkan saya saat ini adalah fakta bahwa ada orang yang belum divaksinasi sama sekali,” tambah Sahin.

Keyakinan yang dijaga BioNTech kontras dengan rasa khawatir yang disampaikan oleh kepala eksekutif pembuat vaksin saingan Moderna, Stephane Bancel.

Dalam sebuah wawancara Financial Times, ia mengangkat prospek penurunan perlindungan material terhadap garis keturunan virus corona baru dari vaksin saat ini, memicu kekhawatiran baru di pasar keuangan tentang lintasan pandemi.

(Diedit oleh Madeline Chambers dan Jan Harvey)


Posted By : hk hari ini