CEO Twitter baru melangkah dari balik layar ke profil tinggi
Business

CEO Twitter baru melangkah dari balik layar ke profil tinggi

CEO Twitter yang baru bernama Parag Agrawal telah muncul dari balik layar untuk mengambil alih salah satu pekerjaan dengan profil tertinggi dan politik yang bergejolak di Silicon Valley.

Tetapi kurangnya pengenalan nama sebelumnya ditambah dengan latar belakang teknis yang kuat tampaknya menjadi apa yang dicari oleh beberapa pendukung perusahaan besar untuk memimpin Twitter keluar dari kekacauan saat ini.

Seorang imigran berusia 37 tahun dari India, Agrawal berasal dari luar jajaran CEO selebritas, termasuk pria yang digantikannya, Jack Dorsey, Mark Zuckerberg dari Facebook, dan Elon Musk dari SpaceX dan Tesla. Para pendiri dan pemimpin perusahaan bermerek itu sering menjadi berita — dan di Twitter — untuk eksploitasi di luar menjalankan perusahaan mereka sehari-hari.

Setelah menjabat sebagai chief technology officer Twitter selama empat tahun terakhir, penunjukan Agrawal dilihat oleh Wall Street sebagai pilihan seseorang yang akan fokus mengantarkan Twitter ke apa yang secara luas dilihat sebagai era internet berikutnya — metaverse.

Agrawal adalah “pilihan yang aman” yang harus dipandang baik oleh investor,” tulis analis CFRA Research Angelo Zino, yang mencatat bahwa pemegang saham Twitter Elliott Management Corp. telah menekan Dorsey untuk mundur.

Elliott merilis pernyataan Senin mengatakan Agrawal dan ketua dewan baru Bret Taylor adalah “pemimpin yang tepat untuk Twitter pada saat penting bagi perusahaan.” Taylor adalah presiden dan chief operating officer dari perusahaan perangkat lunak bisnis Salesforce.

Agrawal, yang namanya diucapkan (PUH-rag AH-gur-wahl), bergabung dengan kader CEO perusahaan teknologi besar India-Amerika, termasuk Sundar Pichai dari induk Google Alphabet, Satya Nadella dari Microsoft dan Arvind Krishna dari IBM.

Dia bergabung dengan Twitter yang berbasis di San Francisco pada 2011, ketika hanya memiliki 1.000 karyawan, dan telah menjadi chief technical officer sejak 2017. Pada akhir tahun lalu, perusahaan memiliki 5.500 tenaga kerja.

Agrawal sebelumnya bekerja di Microsoft, Yahoo dan AT&T dalam peran penelitian. Di Twitter, dia mengerjakan pembelajaran mesin, pendapatan, dan rekayasa konsumen, serta membantu pertumbuhan pemirsa. Ia belajar di Stanford dan Institut Teknologi India, Bombay.

Sementara Twitter memiliki pengguna profil tinggi seperti politisi dan selebritas dan menjadi favorit para jurnalis, basis penggunanya tertinggal jauh di belakang saingan lama seperti Facebook dan YouTube dan yang lebih baru seperti TikTok. Ini memiliki lebih dari 200 juta pengguna aktif harian, metrik industri yang umum.

Sebagai CEO, Agrawal harus melangkah melampaui detail teknis dan menangani masalah sosial dan politik yang sedang dihadapi Twitter dan media sosial. Itu termasuk informasi yang salah, penyalahgunaan dan efek pada kesehatan mental.

Agrawal mendapat pengenalan cepat tentang kehidupan sebagai CEO dari perusahaan terkenal yang merupakan salah satu platform utama untuk pidato politik online. Konservatif dengan cepat menemukan tweet yang dia kirim pada tahun 2010 yang berbunyi “Jika mereka tidak akan membuat perbedaan antara muslim dan ekstremis, lalu mengapa saya harus membedakan antara orang kulit putih dan rasis.”

Seperti yang ditunjukkan oleh beberapa pengguna Twitter, tweet berusia 11 tahun itu mengutip sebuah segmen di “The Daily Show,” yang merujuk pada pemecatan Juan Williams, yang membuat komentar tentang kegelisahan tentang Muslim di pesawat terbang.

Twitter tidak segera menanggapi pesan untuk mengomentari tweet tersebut.

Posted By : togel hongkonģ hari ini