China membuat tiruan kapal perang AS, gambar satelit menunjukkan
World

China membuat tiruan kapal perang AS, gambar satelit menunjukkan

BEIJING – Citra satelit menunjukkan China telah membuat tiruan kapal induk dan kapal perusak Angkatan Laut AS di gurun barat lautnya, kemungkinan untuk latihan bentrokan angkatan laut di masa depan ketika ketegangan meningkat di antara kedua negara.

China telah meningkatkan militernya secara besar-besaran dalam beberapa tahun terakhir, dan kemampuan serta niatnya semakin mengkhawatirkan Amerika Serikat ketika ketegangan meningkat di Laut China Selatan, Taiwan, dan supremasi militer di Indo-Pasifik.

Gambar-gambar yang diambil oleh perusahaan citra satelit yang berbasis di Colorado, Maxar Technologies, tertanggal hari Minggu menunjukkan garis besar kapal induk AS dan setidaknya satu kapal perusak yang duduk di jalur kereta api.

Maxar mengidentifikasi lokasi tersebut sebagai Ruoqiang, sebuah daerah Gurun Taklamakan di wilayah barat laut Xinjiang.

Institut Angkatan Laut AS yang independen mengatakan di situs webnya bahwa maket kapal AS adalah bagian dari jangkauan target baru yang dikembangkan oleh Tentara Pembebasan Rakyat.

Tidak jelas dari gambar berapa banyak detail yang dimasukkan dalam target yang terlihat, meskipun USNI mengatakan telah mengidentifikasi fitur pada kapal perusak termasuk corong dan sistem senjatanya.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin mengatakan pada briefing harian Senin bahwa dia tidak memiliki informasi tentang gambar-gambar itu, dengan mengatakan, “Saya tidak mengetahui situasi yang Anda sebutkan.”

Peningkatan militer besar-besaran China telah menekankan untuk melawan pasukan angkatan laut AS dan negara-negara lain.

Itu termasuk pengembangan rudal darat, laut dan udara untuk mengusir dan mungkin menenggelamkan kapal lawan, yang diungkapkan paling tegas oleh rudal balistik DF-21D berbasis darat yang dikenal sebagai “pembunuh kapal induk.”

Beberapa bulan terakhir juga terlihat peningkatan substansial dalam penerbangan militer China di barat daya Taiwan, republik pulau berpemerintahan sendiri yang diklaim oleh Beijing dan yang mengancam untuk dicaplok dengan paksa. Washington memberi Taiwan sebagian besar persenjataannya dan undang-undang AS mengharuskannya memastikan pulau itu dapat mempertahankan diri dan memperlakukan ancaman terhadapnya sebagai masalah “keprihatinan serius.”

Gambar-gambar yang dirilis oleh Maxar muncul di tengah kekhawatiran yang berkembang atas kemungkinan konflik militer antara dua ekonomi terbesar dunia, yang berselisih atas serangkaian masalah politik dan ekonomi.

Pentagon bulan ini mengeluarkan laporan yang mengatakan China memperluas kekuatan nuklirnya jauh lebih cepat daripada yang diperkirakan pejabat AS setahun yang lalu. Itu tampaknya dirancang untuk memungkinkan Beijing menyamai atau melampaui kekuatan global AS pada pertengahan abad, kata laporan itu.

Para pejabat pertahanan AS mengatakan mereka semakin waspada terhadap niat China, sebagian besar berkaitan dengan status Taiwan.

“Kemampuan dan konsep PLA yang terus berkembang terus memperkuat kemampuan (China) untuk `memerangi dan memenangkan perang’ melawan` musuh yang kuat ‘–kemungkinan eufemisme untuk Amerika Serikat,” kata laporan itu.

Angkatan laut dan penjaga pantai China juga menambah kapal baru dengan kecepatan tinggi, memusatkan mereka di Laut China Selatan, jalur air strategis yang diklaim China secara keseluruhan.

Sementara Angkatan Laut AS tetap dominan, sumber dayanya terbagi antara Indo-Pasifik, Teluk Persia, Mediterania, dan wilayah lain di mana kepentingan Amerika berada.

Uji coba senjata hipersonik China yang mampu mengorbit sebagian Bumi sebelum memasuki kembali atmosfer dan meluncur di jalur bermanuver ke targetnya juga mengejutkan para pemimpin militer AS. Beijing bersikeras sedang menguji kendaraan luar angkasa yang dapat digunakan kembali, bukan rudal, tetapi desain sistem senjata dimaksudkan untuk menghindari pertahanan rudal AS.

Jenderal Mark Milley, ketua Kepala Staf Gabungan, mengatakan uji coba itu “sangat dekat” dengan “momen Sputnik”, mirip dengan peluncuran satelit luar angkasa pertama di dunia oleh Uni Soviet pada tahun 1957, yang memicu kekhawatiran Amerika Serikat. Negara telah tertinggal secara teknologi.


Posted By : pengeluaran hk