China memiliki pulau-pulau yang sepenuhnya dimiliterisasi: Laksamana AS
World

China memiliki pulau-pulau yang sepenuhnya dimiliterisasi: Laksamana AS

SELATAN LAUT CHINA SELATAN — China telah sepenuhnya melakukan militerisasi setidaknya tiga dari beberapa pulau yang dibangunnya di Laut China Selatan yang disengketakan, mempersenjatai mereka dengan sistem rudal anti-kapal dan anti-pesawat, peralatan laser dan jamming, dan jet tempur dalam jumlah yang semakin meningkat. langkah agresif yang mengancam semua negara yang beroperasi di dekatnya, kata seorang komandan militer AS, Minggu.

Komandan Indo-Pasifik AS Laksamana John C. Aquilino mengatakan tindakan permusuhan itu sangat kontras dengan jaminan masa lalu Presiden China Xi Jinping bahwa Beijing tidak akan mengubah pulau buatan di perairan yang diperebutkan menjadi pangkalan militer. Upaya itu adalah bagian dari kekuatan militer China, katanya.

“Saya pikir selama 20 tahun terakhir kita telah menyaksikan penumpukan militer terbesar sejak Perang Dunia II oleh RRT,” kata Aquilino kepada The Associated Press dalam sebuah wawancara, menggunakan inisial nama resmi China. “Mereka telah meningkatkan semua kemampuan dan kemampuan mereka. bahwa penumpukan persenjataan itu membuat kawasan itu tidak stabil.”

Tidak ada komentar langsung dari pejabat China. Beijing mempertahankan profil militernya murni defensif, diatur untuk melindungi apa yang dikatakannya sebagai hak kedaulatannya. Tetapi setelah bertahun-tahun meningkatkan pengeluaran militer, China sekarang memiliki anggaran pertahanan terbesar kedua di dunia setelah AS dan dengan cepat memodernisasi kekuatannya dengan sistem senjata termasuk pesawat tempur siluman J-20, rudal hipersonik dan dua kapal induk, dengan yang ketiga sedang dibangun. .

Aquilino berbicara dengan AP di atas pesawat pengintai Angkatan Laut AS yang terbang di dekat pos terdepan yang dikuasai China di kepulauan Spratly di Laut China Selatan, salah satu wilayah yang paling diperebutkan di dunia. Selama patroli, pesawat P-8A Poseidon berulang kali diperingatkan oleh penelepon China bahwa itu secara ilegal memasuki apa yang mereka katakan adalah wilayah China dan memerintahkan pesawat untuk menjauh.

“China memiliki kedaulatan atas pulau-pulau Spratly, serta wilayah maritim di sekitarnya. Segera menjauh untuk menghindari salah penilaian,” salah satu pesan radio mengatakan dengan ancaman terselubung.

Namun pesawat Angkatan Laut AS mengabaikan berbagai peringatan dan terus melakukan pengintaian dalam momen singkat namun menegangkan yang disaksikan oleh dua jurnalis AP yang diundang ke dalam pesawat. “Saya adalah pesawat angkatan laut Amerika Serikat yang kebal dan berdaulat yang melakukan kegiatan militer yang sah di luar wilayah udara nasional negara pantai mana pun,” seorang pilot AS membalas melalui radio ke China.

“Melaksanakan hak-hak ini dijamin oleh hukum internasional dan saya beroperasi dengan memperhatikan hak dan kewajiban semua negara,” katanya.

Komandan Angkatan Laut Joel Martinez, yang memimpin kru P-8A Poseidon, mengatakan telah terjadi insiden ketika sebuah jet China terbang dekat dengan pesawat AS dalam manuver berbahaya di wilayah yang disengketakan. Awak pesawat AS dengan tenang mengingatkan China untuk mematuhi peraturan keselamatan penerbangan, katanya.

Saat P-8A Poseidon terbang serendah 15.000 kaki (4.500 meter) di dekat karang yang diduduki China, beberapa tampak seperti kota-kota kecil di layar monitor, dengan gedung bertingkat, gudang, hanggar, pelabuhan laut, landasan pacu dan bundaran putih. struktur yang dikatakan Aquilino adalah radar. Di dekat Fiery Cross, lebih dari 40 kapal yang tidak ditentukan terlihat tampaknya berlabuh.

Aquilino mengatakan pembangunan gudang rudal, hanggar pesawat, sistem radar dan fasilitas militer lainnya di Mischief Reef, Subi Reef dan Fiery Cross tampaknya telah selesai tetapi masih harus dilihat apakah China akan melanjutkan pembangunan infrastruktur militer di daerah lain.

“Fungsi pulau-pulau itu adalah untuk memperluas kemampuan ofensif RRT di luar pantai kontinental mereka,” katanya. “Mereka bisa menerbangkan pesawat tempur, pengebom ditambah semua kemampuan ofensif sistem rudal.”

Dia mengatakan setiap pesawat militer dan sipil yang terbang di atas perairan yang disengketakan dapat dengan mudah masuk ke dalam jangkauan sistem rudal pulau-pulau China.

“Jadi itulah ancaman yang ada, makanya sangat memprihatinkan bagi militerisasi pulau-pulau ini,” katanya. “Mereka mengancam semua negara yang beroperasi di sekitarnya dan semua laut dan wilayah udara internasional.”

China berusaha untuk menopang klaim teritorialnya yang luas atas hampir seluruh Laut China Selatan dengan membangun pangkalan pulau di atol karang hampir satu dekade lalu. AS menanggapi dengan mengirimkan kapal perangnya melalui wilayah yang disebutnya misi kebebasan operasi. Amerika Serikat tidak mengklaim dirinya sendiri tetapi telah mengerahkan kapal dan pesawat Angkatan Laut selama beberapa dekade untuk berpatroli dan mempromosikan navigasi gratis di jalur air dan wilayah udara internasional.

China secara rutin menolak setiap tindakan militer AS di wilayah tersebut. Pihak lain – Filipina, Vietnam, Malaysia, Taiwan dan Brunei – mengklaim seluruh atau sebagian dari laut, di mana sekitar US$5 triliun barang dikapalkan setiap tahun.

Terlepas dari agresi China, konflik teritorial yang telah lama memanas seharusnya hanya diselesaikan secara damai, kata Aquilino, dan mengutip langkah sukses pemerintah Filipina untuk membawa perselisihannya dengan China ke arbitrase internasional pada tahun 2013 sebagai contoh yang baik.

Sebuah pengadilan arbitrase yang didukung PBB yang menangani kasus tersebut membatalkan klaim sejarah China di Laut China Selatan di bawah Konvensi PBB tentang Hukum Laut. Beijing menolak keputusan itu sebagai tipuan dan terus menentangnya.

Tujuan utama Washington di wilayah yang disengketakan adalah “untuk mencegah perang” melalui pencegahan dan mempromosikan perdamaian dan stabilitas, termasuk dengan melibatkan sekutu dan mitra Amerika dalam proyek-proyek dengan tujuan itu, kata Aquilino.

“Jika pencegahan gagal, misi kedua saya adalah bersiap untuk bertarung dan menang,” kata Aquilino, yang memimpin komando kombatan terbesar AS dengan 380.000 personel militer dan sipil yang mencakup 36 negara dan wilayah.

___

Penulis Associated Press David Rising di Bangkok berkontribusi pada laporan ini.


Posted By : pengeluaran hk