China menggunakan bintang TikTok untuk mempromosikan konten Olimpiade secara diam-diam
Sports

China menggunakan bintang TikTok untuk mempromosikan konten Olimpiade secara diam-diam

WASHINGTON –

Bintang TV “Real Housewives of Beverly Hills”, perenang Paralimpiade, dan “raja merek” yang menggambarkan dirinya sendiri termasuk di antara influencer Instagram dan TikTok yang dibayar oleh pejabat China untuk kampanye rahasia yang mempromosikan Olimpiade Musim Dingin Beijing, Departemen Kehakiman baru dokumen mengungkapkan.

Postingan media sosial menyebar di berbagai akun Instagram dan TikTok populer yang memiliki gabungan pengikut 5 juta orang yang mengikuti video, foto, dan konten mereka tentang tujuan wisata, olahraga, mode, dan masalah wanita. Konsulat China di New York membayar US$300.000 kepada perusahaan Vippi Media yang berbasis di New Jersey untuk merekrut para influencer. Postingan tidak diberi label dengan benar sebagai iklan seperti yang dibutuhkan TikTok dan Instagram.

“Hal ini memungkinkan mereka untuk meningkatkan jangkauan dan resonansi pesan mereka untuk membuatnya tampak otentik, konten independen,” Jessica Brandt, ahli Brookings Institution pada campur tangan asing dan disinformasi, mengatakan kampanye media sosial China.

Rincian lebih lanjut tentang kampanye media sosial diungkapkan dalam pengajuan Senin dengan Departemen Kehakiman, hanya beberapa hari setelah pemeriksaan Associated Press mengungkapkan bahwa China menggunakan jaringan influencer dan akun media sosial untuk secara halus menawarkan propaganda kepada pengguna di seluruh dunia.

Pelaporan AP menemukan bahwa Vippi Media belum mengajukan pembaruan ke Departemen Kehakiman tentang kampanye influencernya, meskipun undang-undang federal mengharuskan perusahaan untuk melakukannya dalam waktu 24 jam setelah materi disebarluaskan. Perusahaan telah terdaftar di bawah Undang-Undang Pendaftaran Agen Asing, undang-undang tahun 1938 yang dimaksudkan untuk memungkinkan orang Amerika mengetahui kapan entitas asing mencoba mempengaruhi opini publik atau pembuat kebijakan.

Kampanye Vippi Media, yang ditargetkan untuk pengguna media sosial AS, menjangkau sekitar 4 juta pengguna dengan iklan yang tersebar di story, video, dan postingan di TikTok dan Instagram pada Januari, Februari, dan Maret oleh hampir selusin influencer. Akun yang disebutkan dalam pengarsipan membagikan postingan yang mempromosikan Olimpiade dengan tagar #Beijing2022, #partner, dan #ad.

Sebagian besar konten Instagram dan TikTok yang dibagikan oleh para influencer hanya mengiklankan Olimpiade Musim Dingin, berbagi foto dari beberapa acara seremonial atau memberikan wawasan tentang adat budaya Tiongkok.

Crystal Kung Minkoff, pemeran “Real Housewives of Beverly Hills” Bravo yang terdaftar sebagai salah satu influencer yang disewa oleh Vippi Media, memposting video di Instagram-nya di mana dia melakukan siaran bergaya berita palsu di rumah. tiruan permainan kursi musik Olimpiade dengan anak-anaknya. Kemudian pos tersebut memberi selamat kepada “Tim USA” dan mengatakan Beijing adalah kota pertama yang menjadi tuan rumah pertandingan musim panas dan musim dingin. Pesan yang ditinggalkan dengan Minkoff tidak segera dijawab.

Sementara itu, Jessica Long, perenang Paralimpiade dan kepribadian Instagram populer, merayakan Olimpiade yang akan datang dalam posting 27 Januari kepada hampir 100.000 pengikutnya. “Bersenang-senang membuat kenangan abadi di Olimpiade Musim Dingin di Beijing, Cina.” Long tidak segera membalas permintaan komentar.

Salah satu video paling mencolok datang dari influencer TikTok Ryan Dubs, “raja merek” dengan lebih dari setengah juta pengikut di akunnya, di mana ia sering menjajakan produk perawatan kulit.

Dubs memposting wawancara berdurasi 3 menit dengan Konsul Jenderal China di New York, Huang Ping, yang berbicara dengan bendera China dan AS di belakangnya.

Keterangan tempat itu termasuk tagar untuk pertandingan Beijing 2022. Huang dan Dubs mengecam tarif AS terhadap impor China. Dubs mengatakan dia memiliki pemasok luar biasa di China dan mendorong pengusaha di AS untuk berbisnis dengan China. Haung menindaklanjuti dengan mengundang bisnis AS untuk datang ke China dalam video tersebut. Permainan Beijing ditampilkan secara singkat, dengan Dubs mengatakan mereka “membantu mendefinisikan China pada tahun 2022.” Dubs tidak segera menanggapi permintaan AP untuk memberikan komentar.

Tidak jelas berapa banyak setiap influencer dibayar untuk memposting konten.

Minkoff, Long, dan Dubs menggunakan #partner dalam postingan mereka, tetapi tidak secara langsung mengidentifikasi siapa yang mensponsori konten tersebut. Instagram mengharuskan influencer menandai sponsor, dan TikTok dan Instagram mengharuskan penggunanya untuk mendaftarkan posting sebagai kemitraan berbayar dengan perusahaan. Namun, sebagian besar influencer melanggar aturan itu – membuat pengguna media sosial tidak mengetahui siapa yang membayar untuk postingan yang mereka lihat di feed mereka.

Seorang juru bicara Departemen Kehakiman tidak segera membalas email untuk meminta komentar.


Catalini melaporkan dari Trenton, New Jersey.

Posted By : hongkong prize