Citigroup akan memecat staf yang tidak divaksinasi bulan ini: sumber
World

Citigroup akan memecat staf yang tidak divaksinasi bulan ini: sumber

Staf Citigroup Inc. di Amerika Serikat yang belum divaksinasi COVID-19 hingga 14 Januari akan ditempatkan pada cuti yang tidak dibayar dan dipecat pada akhir bulan kecuali mereka diberikan pengecualian, sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan pada Jumat.

Bank AS mengumumkan rencananya untuk memberlakukan aturan vaksinasi baru pada bulan Oktober dan sekarang menjadi institusi Wall Street besar pertama yang menindaklanjuti dengan mandat vaksin yang ketat.

Langkahnya dilakukan ketika industri keuangan bergulat dengan bagaimana membawa pekerja kembali ke kantor dengan aman dan kembali ke bisnis seperti biasa pada saat varian virus corona Omicron yang sangat menular menyebar seperti api.

Bank Wall Street besar lainnya, termasuk Goldman Sachs & Co., Morgan Stanley dan JPMorgan Chase & Co., telah memberi tahu beberapa karyawan yang tidak divaksinasi untuk bekerja dari rumah, tetapi belum ada yang memecat staf.

Sementara Citigroup adalah bank Wall Street pertama yang memberlakukan mandat vaksin, segelintir perusahaan besar AS lainnya telah memperkenalkan kebijakan “no-jab, no-job”, termasuk Google dan United Airlines, dengan berbagai tingkat keketatan.

Lebih dari 90% karyawan Citigroup telah mematuhi mandat sejauh ini dan angka itu meningkat pesat, kata sumber itu, menambahkan bahwa waktu mandat vaksinasi akan berbeda untuk staf cabang.

Ketika mengumumkan kebijakannya, Citigroup juga mengatakan akan menilai pengecualian atas dasar agama atau medis, atau akomodasi lainnya oleh hukum negara bagian atau lokal, berdasarkan kasus per kasus.

Bank tersebut kemudian mengatakan bahwa pihaknya mematuhi kebijakan pemerintahan Presiden AS Joe Biden yang mewajibkan semua pekerja yang mendukung kontrak pemerintah untuk divaksinasi sepenuhnya, karena pemerintah adalah klien “besar dan penting”.

MASALAH DIVISIVE

Vaksinasi telah menjadi masalah yang memecah belah di Amerika Serikat, seperti yang terjadi di banyak negara di seluruh dunia, dengan beberapa orang menentang keras dan banyak Republikan kritis terhadap mandat yang diberlakukan oleh pemerintah dan bisnis.

Mahkamah Agung AS sedang mendengarkan argumen pada hari Jumat atas permintaan pejabat negara Republik dan kelompok bisnis untuk memblokir mandat Biden untuk perusahaan dengan lebih dari 100 pekerja yang mengharuskan karyawan divaksinasi atau diuji setiap minggu.

Profesor Columbia Business School Adam Galinsky, yang memberi nasihat kepada perusahaan tentang strategi kembali ke kantor mereka, mengatakan banyak perusahaan pada awalnya menyambut mandat vaksin Gedung Putih karena itu menghilangkan masalah dari tangan mereka.

“Namun, perusahaan mengakui bahwa mandat Biden mungkin tidak berlaku di Mahkamah Agung yang konservatif,” katanya. “Jika itu tidak bertahan maka mereka akan mendapatkan kembali keputusan di tangan mereka dan mereka harus melakukan sesuatu.”

Banyak perusahaan keuangan telah mendorong kembali rencana mereka kembali ke kantor dan mendorong staf untuk divaksinasi dan didorong, tetapi sejauh ini menghindari mandat vaksin karena alasan hukum.

“Ini akan menjadi kebijakan yang menantang dan kompleks untuk diterapkan. Masalahnya di sini adalah ada berbagai undang-undang berbeda yang membebani hal ini,” kata Chase Hattaway, mitra di firma hukum RumbergerKirk, mencatat federal dan anti-diskriminasi. hukum serta tambal sulam aturan negara.

“Citi harus menyesuaikan kebijakannya dengan undang-undang negara bagian, dan dalam banyak kasus, kota dan kotamadya akan memiliki peraturan yang berbeda juga, yang mungkin memerlukan perbaikan lebih lanjut,” kata Hattaway.

CUTI TIDAK DIBAYAR

Jacqueline Voronov, mitra di firma hukum Hall Booth Smith, mengatakan, bagaimanapun, bahwa pengadilan telah menegakkan hak pengusaha swasta untuk mengamanatkan vaksin dalam gelombang pasang klaim dari staf yang menolak untuk mencoba.

“Perusahaan swasta diperbolehkan untuk mengamanatkan kebijakannya sendiri. Dan jika Citi ingin memiliki kebijakan vaksinasi wajib, mereka dapat melakukannya. Asalkan mereka memberikan pengecualian medis untuk seseorang yang mungkin memiliki kontraindikasi. Tantangan apa pun terhadap kebijakan itu akan menjadi tidak berhasil,” katanya.

Semakin banyak perusahaan AS telah menggunakan persyaratan vaksin untuk melindungi karyawan dan menghindari operasi yang terganggu oleh ketidakhadiran staf massal.

Chief Executive Officer United Airlines Scott Kirby mengatakan bulan lalu maskapai itu memecat 200 dari 67.000 karyawannya karena gagal mematuhi mandatnya.

Dari 2.000 staf maskapai yang diberikan pengecualian, setengahnya telah pindah ke peran yang tidak berhubungan dengan pelanggan. Setengah lainnya memilih untuk tidak melamar posisi tersebut dan sedang cuti tanpa dibayar.

Banyak rumah sakit telah memecat staf karena gagal mematuhi mandat, yang telah diberlakukan pada industri perawatan kesehatan di lebih dari 20 negara bagian.

Sementara beberapa perusahaan seperti Tyson Foods Inc. telah mendapatkan lebih dari 96% karyawannya untuk mengambil vaksin, mereka yang berada di konstruksi dan ritel telah menolak mandat vaksin karena khawatir akan resistensi staf di tengah pasar tenaga kerja yang sangat ketat.

(Laporan oleh Niket Nishant di Bengaluru dan David Henry di New York; Laporan tambahan oleh Tom Hals dan Elizabeth Dilts; Penulisan oleh Michelle Price dan David Clarke; Penyuntingan oleh Amy Caren Daniel, Nick Zieminski dan Jonathan Oatis)


Posted By : pengeluaran hk