Citra satelit: Kapal induk baru China dapat diluncurkan pada awal 2022
World

Citra satelit: Kapal induk baru China dapat diluncurkan pada awal 2022

Sebuah kapal induk baru China dengan teknologi yang hampir menyamai kemampuan rekan-rekannya di AS dapat diluncurkan segera pada Februari tahun depan, menurut analisis citra satelit oleh think tank yang berbasis di Washington.

Dalam gambar yang disediakan oleh Pusat Studi Strategis dan Internasional (CSIS), kapal induk – yang hanya dikenal sebagai Tipe 003 – dapat dilihat di ambang penyelesaian pada 23 Oktober, di galangan kapal Jiangnan di Shanghai.

Pemasangan komponen eksternal dan internal utama, termasuk pembangkit listrik dan sistem peluncuran pesawat, tampaknya sudah selesai atau hampir selesai, kata CSIS. Hanya beberapa item tambahan – seperti radar dan sistem senjata – yang masih harus dipasang sebelum kapal itu dapat tergelincir ke Sungai Yangtze, tambah para analis.

“Berdasarkan informasi yang tersedia dan kemajuan yang diamati di Jiangnan, penulis memperkirakan bahwa Type 003 akan diluncurkan dalam waktu sekitar tiga hingga enam bulan,” kata CSIS dalam komentar yang diterbitkan 9 November.

Setelah siap, kapal tersebut akan menjadi kapal induk ketiga China dan yang kedua akan diproduksi di dalam negeri.

Namun tidak seperti kapal saudaranya, Liaoning dan Shandong, para ahli mengatakan Type 003 akan menampilkan teknologi peluncuran pesawat yang lebih canggih, sejalan dengan sistem ketapel yang digunakan oleh kapal induk AS.

Peluncur baru akan memungkinkan China untuk meluncurkan lebih banyak jenis pesawat dari Tipe 003 lebih cepat dan dengan lebih banyak amunisi.

Matthew Funaiole, rekan senior di Proyek China CSIS, mengatakan Type 003 akan menjadi “serangan pertama militer China ke kapal induk modern.”

“Ini adalah langkah maju yang cukup signifikan,” katanya. “Mereka benar-benar berkomitmen untuk membangun program pembawa, dan mereka terus mendorong batas-batas dari apa yang dapat mereka lakukan.”

PERLOMBAAN SENJATA

China sekarang memiliki kekuatan angkatan laut terbesar di dunia, dan kapal induk adalah kapal inti dari armada kekuatan besar mana pun.

Kapal-kapal besar pada dasarnya adalah pangkalan udara bergerak, memungkinkan penyebaran pesawat dan persenjataan jangka panjang yang cepat ke teater tempur.

Tapi nilai mereka tidak hanya dalam hal kemampuan tempur, kata Funaiole. Mereka juga memiliki nilai yang besar dalam hal prestise diplomatik dan “proyeksi kekuasaan.”

“Cina ingin memiliki angkatan laut kelas dunia. Ia ingin memberi sinyal kepada dunia bahwa ia memiliki angkatan laut kelas dunia, (dan) mencoba meyakinkan negara-negara di kawasan atau di seluruh dunia bahwa ia setara dengan Amerika Serikat. ,” dia berkata. Dan simbol kekuatan angkatan laut AS secara internasional adalah armada kapal induknya, Funaiole menambahkan.

Kapal induk pertama China, Liaoning, adalah kapal era Soviet yang belum selesai yang dibeli Beijing dari Ukraina pada tahun 1998, diperbarui dan akhirnya ditugaskan pada tahun 2012.

Militer China menggunakan pengetahuan teknologi yang diperoleh dari kapal itu untuk membangun kapal induk pertama yang dibangun di dalam negeri, Shandong, yang mulai beroperasi pada Desember 2019.

Tetapi meskipun dua kapal induk awal China meningkatkan kekuatan angkatan lautnya, kemampuan mereka masih jauh di belakang AS, yang memiliki total 11 kapal dalam pelayanan.

Selain itu, baik Liaoning maupun Shandong didasarkan pada teknologi Soviet yang sudah ketinggalan zaman. Kedua kapal induk itu menggunakan sistem peluncuran ski-jump, di mana pesawat hanya akan lepas landas dari sedikit tanjakan, sementara kapal induk AS menggunakan sistem ketapel yang lebih canggih untuk meluncurkan pesawat mereka.

Pesawat yang diluncurkan dengan ketapel bisa mengudara lebih cepat dan dengan jumlah bahan bakar dan amunisi yang lebih banyak, memberi mereka keunggulan dibandingkan pesawat yang diluncurkan dengan lompat ski, yang mengandalkan kekuatannya sendiri saat lepas landas.

Type 003 tampaknya memiliki teknologi ketapel yang sama dengan AS, kata Funaiole, dan bahkan mungkin telah maju menggunakan peluncur elektromagnetik — melewatkan sistem peluncuran berbasis uap yang masih digunakan di semua kapal AS kecuali yang terbaru.

Dengan sistem peluncuran baru, China dapat menerjunkan campuran pesawat baru di laut, termasuk pesawat peringatan dini dan kendali udara, kapal tanker, dan pesawat pengacau elektronik. Sebuah laporan Riset Kongres AS pada bulan Oktober mengatakan Type 003 diperkirakan memiliki bobot sekitar 100.000 ton, sebanding dengan kapal induk AS dari kelas yang sama.

Namun, terlepas dari sistem peluncuran yang canggih, Funaiole mengatakan masih ada tanda-tanda bahwa kapal induk China tertinggal di belakang rekan-rekannya di AS, yang memiliki lebih banyak ketapel, saluran udara yang lebih besar, dan lebih banyak elevator untuk memungkinkan penyebaran pesawat yang lebih cepat.

Semua kapal induk AS juga bertenaga nuklir, sedangkan Tipe 003 diyakini berjalan dengan penggerak uap konvensional, yang menurut Funaiole akan membatasi jangkauannya. “(Meskipun) ini mungkin kurang menjadi faktor bagi China saat ini karena banyak kepentingannya berada di dekat laut,” katanya.

KEUNGGULAN AL AS

Menurut analis, ada satu faktor utama yang akan memungkinkan armada AS untuk tetap unggul dari China di masa mendatang: latihan.

AS telah mengoperasikan kapal induk baik dalam pertempuran dan masa damai sejak sebelum Perang Dunia II, dan memiliki banyak pengalaman dalam mengawaki kapal dan mengintegrasikannya dengan angkatan laut lainnya.

“Kami telah berada di operasi kapal induk dari generasi ke generasi dan kami memiliki sejumlah operator, insinyur, dan teknisi berbeda yang telah mengerjakannya, yang dapat meneruskan pengetahuan itu kepada mereka yang datang setelah mereka,” kata Funaiole.

Sebagai perbandingan, China hanya mengoperasikan kapal induk sejak 2012 dan kesenjangan pengalaman itu bukanlah “sesuatu yang bisa Anda lompati begitu saja,” tambah Funaiole.

Alessio Patalano, profesor perang dan strategi di King’s College di London, mengatakan kapal induk modern memiliki “kemampuan yang sangat kompleks” dan mengembangkan teknologi masih jauh dari penggunaannya secara efektif.

“Kerumitan ini adalah hasil dari kesulitan untuk mengembangkan dan menyelaraskan teknologi untuk mengoperasikan sayap udara dari platform yang bergerak, dan dari tantangan membangun ‘kelompok’ kapal perang untuk mendukung dan melindunginya,” katanya.

China juga memiliki sedikit pengalaman dalam menerjunkan campuran yang tepat dari kapal pendukung dalam apa yang disebut Angkatan Laut AS sebagai kelompok serangan kapal induk. Ini termasuk kapal perusak dan fregat untuk memberikan pertahanan terhadap serangan dari kapal selam dan dari udara serta memiliki kapal untuk melayani dan memasok kapal tempur yang membentuk kelompok penyerang.

“Sangat sedikit negara yang memiliki kapal induk, dan bahkan lebih sedikit lagi yang memiliki kapal induk yang dapat mempertahankan tempo operasional yang tinggi, dalam kondisi cuaca apa pun, siang dan malam,” kata Patalano.

MENDAPATKAN TEKNOLOGI TERBARU

Setelah Tipe 003 diluncurkan, itu perlu diuji dan dilengkapi sepenuhnya sebelum layak untuk ditugaskan dan secara resmi memasuki layanan.

Awalnya Departemen Pertahanan AS memperkirakan Type 003 akan siap untuk layanan aktif pada tahun 2023, tetapi sekarang telah mendorong tanggal itu kembali ke tahun 2024.

Kapal induk Shandong juga membutuhkan waktu dua tahun sejak diluncurkan pada tahun 2017 hingga akhirnya memasuki layanan pada tahun 2019. Selain itu, jika kapal induk Tipe 003 menggunakan teknologi peluncuran elektromagnetik untuk ketapelnya, kapal induk tersebut dapat kesulitan untuk mengoperasikannya.

Bahkan AS mengalami kesulitan menggunakan sistem yang sama pada kapal induk terbarunya, USS Gerald R. Ford, yang menyebabkan penundaan penyebaran yang lama.

Lalu ada pertanyaan tentang pesawat terbaru untuk kapal induk baru.

“Tantangan dalam menilai program kapal induk adalah melihat di luar konstruksi kapal,” kata Carl Schuster, mantan direktur operasi di Pusat Intelijen Gabungan Komando Pasifik AS.

Prototipe pesawat tempur kapal induk J-31 China, pesawat generasi kelima yang mirip dengan F-35 Angkatan Laut AS, baru-baru ini terungkap, kata Schuster. Dengan beberapa tahun pengembangan J-31 tersisa dan kemudian membentuk sayap udara yang dapat dikerahkan setelah itu, Schuster memperkirakan akan 2026 sebelum Tipe 003 akan beroperasi penuh.

Funaiole mengatakan belum ada tanda-tanda pembangunan kapal induk China keempat, meskipun ada rumor yang sedang dikembangkan atau dibangun. “Saya belum melihat bukti visualnya,” katanya.

Faktanya, secara keseluruhan, Funaiole mengatakan galangan kapal Jiangnan menunjukkan bukti peralihan dari langkah cepat pembuatan kapal militer yang terlihat dalam beberapa tahun terakhir.

Gambar satelit tampaknya menunjukkan fokus baru pada pesanan kapal komersial – termasuk kapal kargo dan kapal tanker minyak – daripada mengaduk-aduk kapal baru untuk Angkatan Laut Pembebasan Rakyat.

Tetapi Funaiole mengatakan alih-alih memperlambat perkembangan angkatan laut China, bangunan komersial itu mungkin membantunya.

“(Ini) dorongan besar-besaran untuk produksi komersial sangat berharga,” katanya. “Itu menghasilkan pendapatan utama dan sebagian dari pendapatan itu mungkin membantu meningkatkan modernisasi militer itu.”


Posted By : pengeluaran hk