COP26: Pelobi bahan bakar fosil melebihi jumlah delegasi nasional terbesar
Business

COP26: Pelobi bahan bakar fosil melebihi jumlah delegasi nasional terbesar

Lebih dari 100 perusahaan bahan bakar fosil diketahui telah mengirim 500 pelobi ke pembicaraan iklim COP26 di Glasgow, Skotlandia, lebih banyak dari negara mana pun di KTT itu, menurut kelompok kampanye lingkungan Global Witness.

Kelompok tersebut menganalisis daftar sementara peserta perusahaan yang disebutkan oleh PBB dan menemukan setidaknya 503 orang yang terkait dengan perusahaan batu bara, minyak dan gas hadir dalam konferensi tersebut. Penggunaan bahan bakar fosil adalah pendorong terbesar perubahan iklim buatan manusia.

Daftar tersebut mencakup orang-orang yang berafiliasi langsung dengan perusahaan bahan bakar fosil, termasuk Shell, Gazprom dan BP, serta mereka yang hadir sebagai anggota delegasi dan kelompok yang bertindak atas nama industri bahan bakar fosil.

Analisis menemukan bahwa lobi bahan bakar fosil memiliki sekitar dua lusin lebih banyak daripada delegasi negara terbesar.

Mereka juga melebihi jumlah konstituen Pribumi resmi acara tersebut sekitar dua banding satu, serta jumlah delegasi dari delapan negara yang paling parah terkena dampak perubahan iklim selama dua dekade terakhir — Puerto Riko, Myanmar, Haiti, Filipina, Mozambik, Bahama, Bangladesh, dan Pakistan.

“Kehadiran ratusan dari mereka yang dibayar untuk mendorong kepentingan beracun dari perusahaan bahan bakar fosil yang mencemari, hanya akan meningkatkan skeptisisme para aktivis iklim yang melihat pembicaraan ini sebagai lebih banyak bukti keragu-raguan dan penundaan para pemimpin global,” kata Murray Worthy, kampanye gas pemimpin di Global Witness.

“Skala tantangan ke depan berarti tidak ada waktu bagi kita untuk dialihkan oleh pencucian hijau atau janji-janji perusahaan yang tidak berarti yang tidak diimbangi dengan penyampaiannya. Sudah waktunya bagi politisi untuk menunjukkan bahwa mereka serius untuk mengakhiri pengaruh pencemar besar atas pengambilan keputusan politik dan berkomitmen untuk masa depan di mana suara ahli dan aktivis diberikan di tengah panggung.”

Kanada, Rusia, dan Brasil termasuk di antara negara-negara yang mendaftarkan anggota industri bahan bakar fosil untuk hadir.

Ketika ditanya mengapa penyelenggara acara mengizinkan begitu banyak orang dari industri untuk hadir, Presiden COP26 Alok Sharma mengatakan: “Pada akhirnya, terserah pihak dan pengamat yang mendapatkan akreditasi sebagai bagian dari delegasi mereka.”

Patricia Espinosa, Sekretaris Eksekutif badan iklim PBB, mengatakan bahwa PBB tidak mengundang atau mengakui delegasi resmi perusahaan bahan bakar fosil, tetapi badan tersebut tidak memiliki kendali atas orang-orang yang terdaftar di setiap negara sebagai delegasi.

“Ini benar-benar hak berdaulat setiap pemerintah untuk mengakreditasi setiap perwakilan sebagai bagian dari delegasinya, orang-orang yang dianggap tepat,” kata Espinosa. “Kami tidak mengizinkan lobi terbuka atau promosi terbuka minyak dan gas, tentu saja, itu akan bertentangan dengan tujuan Perjanjian Paris dan konvensi.”

Analisis ini muncul di tengah meningkatnya kritik dari kelompok masyarakat sipil bahwa acara tersebut tidak inklusif seperti yang dijanjikan. Presiden COP26 Alok Sharma telah menunjuk perlunya jarak sosial sebagai alasan beberapa orang, termasuk mereka yang berstatus pengamat, tidak dapat memasuki ruangan tempat negosiasi berlangsung.

Sebuah laporan baru-baru ini oleh Program Lingkungan PBB menunjukkan bahwa banyak produsen bahan bakar fosil terbesar di dunia masih berencana untuk meningkatkan produksi di tahun-tahun mendatang, dan akan membakar lebih banyak bahan bakar fosil pada tahun 2030 daripada yang konsisten dengan janji iklim global.

Analisis tersebut menggunakan rencana 15 ekonomi utama untuk memperkirakan dunia akan menghasilkan sekitar 110% lebih banyak batu bara, minyak, dan gas pada tahun 2030 daripada yang diperlukan untuk membatasi pemanasan hingga 1,5 derajat Celcius di atas tingkat pra-industri, dan 45% lebih dari apa yang akan konsisten dengan 2 derajat.


Posted By : togel hongkonģ hari ini