Coronavirus: Dapatkan vaksinasi atau sakit, kata menteri Jerman
Brody

Coronavirus: Dapatkan vaksinasi atau sakit, kata menteri Jerman

BERLIN — Menteri Kesehatan Jerman mengatakan Senin bahwa peningkatan pesat kasus virus corona berarti kemungkinan semua orang di negara itu yang tidak divaksinasi akan tertular COVID-19 pada akhir musim dingin — dan beberapa dari mereka akan meninggal.

Angka resmi Senin menunjukkan lebih dari 30.000 kasus yang baru dikonfirmasi di Jerman selama 24 jam terakhir – meningkat sekitar 50% dibandingkan dengan satu minggu lalu. Negara ini minggu ini diperkirakan akan melewati 100.000 kematian terkait virus corona sejak awal pandemi.

Rumah sakit memperingatkan bahwa kapasitas ICU hampir habis, dengan beberapa pasien harus dipindahkan ke klinik di bagian lain Jerman.

Untuk mengurangi risiko penyakit serius, Menteri Kesehatan Jens Spahn mendesak warga Jerman untuk mendapatkan vaksinasi, termasuk dengan suntikan booster jika putaran pertama inokulasi mereka terjadi lebih dari enam bulan yang lalu.

“Pada akhir musim dingin ini hampir semua orang di Jerman (…) akan divaksinasi, sembuh atau meninggal,” kata Spahn kepada wartawan di Berlin.

Dia mengakui bahwa beberapa orang akan menganggap pandangan ini sinis. “Tapi itu benar. Dengan varian delta yang sangat menular, ini sangat, sangat mungkin dan itulah mengapa kami merekomendasikan vaksinasi dengan sangat mendesak,” kata Spahn.

Spahn mengatakan sekitar 50 juta dosis vaksin Moderna dan BioNtech-Pfizer akan tersedia selama sisa tahun ini untuk memungkinkan orang mendapatkan suntikan pertama, kedua atau ketiga, jika diperlukan. Untuk mencapai ini, Jerman menahan puluhan juta dosis yang semula ditujukan untuk negara-negara miskin. Dosis yang hilang itu akan diberikan di kemudian hari, katanya.

Beberapa politisi di Jerman telah menyarankan negara itu mungkin perlu mempertimbangkan vaksinasi wajib, seperti tetangganya Austria.

Sekitar 68% dari 83 juta penduduk Jerman telah divaksinasi lengkap. Pemerintah Jerman mengatakan ingin mendorong tingkat itu di atas 75% untuk secara efektif mengekang penyebaran virus, tetapi minoritas yang cukup besar dalam populasi telah menolak seruan untuk mengambil tindakan.

Karl Lauterbach, seorang anggota parlemen terkemuka dari Sosial Demokrat kiri-tengah, menyerukan penerapan aturan “radikal” yang mengharuskan orang menunjukkan sertifikat vaksinasi atau pemulihan untuk mengakses beberapa toko dan tempat umum.

“Mandat vaksin umum (seharusnya) juga tabu,” katanya di Twitter.

Gubernur konservatif Bavaria, Markus Soeder, mengatakan pada hari Senin bahwa dia juga mendukung vaksin wajib untuk semua orang.

Soeder mengakui bahwa langkah seperti itu akan melanggar kebebasan sipil, tetapi berpendapat bahwa ini perlu diimbangi dengan kebutuhan untuk melindungi kesehatan penduduk dan melestarikan kebebasan lainnya.

“Itulah mengapa kami percaya bahwa hanya mandat vaksin umum yang menawarkan solusi yang tahan lama,” katanya.

Namun juru bicara Kanselir Jerman Angela Merkel menjelaskan bahwa pemerintahnya tidak memiliki rencana untuk mengatasi masalah pelik mandat vaksin.

“Tidak ada keputusan tentang ini sekarang dan itu tidak akan diambil oleh pemerintah ini lagi,” kata Steffen Seibert kepada wartawan di Berlin.

Koalisi kiri-tengah dari tiga partai diperkirakan akan menyelesaikan negosiasi pembentukan pemerintahan pada awal Desember.

Bavaria, yang mewajibkan semua warganya untuk mendapatkan vaksinasi cacar pada tahun 1807, saat ini memiliki tingkat infeksi COVID-19 tertinggi kedua di belakang Saxony di timur laut. Asosiasi dokter di sana mengatakan Saxony perlu mempersiapkan sistem triase untuk mengelola beberapa tempat tidur ICU yang tersisa di negara bagian itu.

Gernot Marx, kepala asosiasi perawatan intensif DIVI Jerman, mengatakan banyak rumah sakit di daerah yang terkena dampak parah telah mulai menunda operasi yang dijadwalkan.

Dia mencatat bahwa negara itu memiliki sekitar 4.000 lebih sedikit tempat tidur ICU yang tersedia daripada tahun lalu karena sejumlah besar staf medis berhenti dari pekerjaan mereka karena tekanan kerja yang intens selama pandemi.

Seorang dokter senior di rumah sakit Charite Berlin, Steffen Weber-Carstens, mengatakan kota berpenduduk 3,6 juta itu hanya memiliki 89 tempat tidur ICU gratis yang tersisa Senin.

Meskipun tingkat infeksi tinggi di antara anak-anak, sekolah tetap buka di Jerman.

Spahn, menteri kesehatan, mengatakan dia mengharapkan Uni Eropa untuk menyetujui vaksin terhadap COVID-19 untuk anak-anak berusia 5-11 pada akhir minggu.

Uni Eropa akan mulai mengirimkan vaksin yang disesuaikan untuk anak-anak pada 20 Desember, dengan Jerman pada awalnya mendapatkan 2,4 juta dosis, katanya.


Posted By : keluaran hongkong malam ini