Coronavirus: Eropa mempertimbangkan untuk menerima virus
World

Coronavirus: Eropa mempertimbangkan untuk menerima virus

MADRID — Saat pandemi virus corona pertama kali diumumkan, warga Spanyol diperintahkan untuk tinggal di rumah selama lebih dari tiga bulan. Selama berminggu-minggu, mereka tidak diizinkan keluar bahkan untuk berolahraga. Anak-anak dilarang bermain, dan ekonomi hampir berhenti.

Tetapi para pejabat memuji tindakan kejam itu dengan mencegah keruntuhan penuh sistem kesehatan. Nyawa diselamatkan, kata mereka.

Sekarang, hampir dua tahun kemudian, Spanyol bersiap untuk mengadopsi pedoman COVID-19 yang berbeda. Dengan salah satu tingkat vaksinasi tertinggi di Eropa dan ekonominya yang paling terpukul pandemi, pemerintah meletakkan dasar untuk mengobati lonjakan infeksi berikutnya bukan sebagai keadaan darurat tetapi penyakit yang akan tetap ada. Langkah serupa sedang dipertimbangkan di negara tetangga Portugal dan di Inggris.

Idenya adalah untuk beralih dari mode krisis ke mode kontrol, mendekati virus dengan cara yang sama seperti negara-negara menangani flu atau campak. Itu berarti menerima bahwa infeksi akan terjadi dan memberikan perawatan ekstra untuk orang yang berisiko dan pasien dengan komplikasi.

Perdana Menteri kiri-tengah Spanyol, Pedro Sanchez, ingin Uni Eropa mempertimbangkan perubahan serupa sekarang karena lonjakan varian Omicron telah menunjukkan bahwa penyakit itu menjadi kurang mematikan.

“Apa yang kami katakan adalah bahwa dalam beberapa bulan dan tahun ke depan, kami harus berpikir, tanpa ragu-ragu dan menurut apa yang dikatakan sains, bagaimana mengelola pandemi dengan parameter yang berbeda,” katanya, Senin.

Sanchez mengatakan perubahan seharusnya tidak terjadi sebelum gelombang Omicron berakhir, tetapi para pejabat harus mulai membentuk dunia pasca-pandemi sekarang: “Kami sedang mengerjakan pekerjaan rumah kami, mengantisipasi skenario.”

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan bahwa terlalu dini untuk mempertimbangkan perubahan segera. Organisasi tersebut tidak memiliki kriteria yang jelas untuk menyatakan COVID-19 sebagai penyakit endemik, tetapi para ahlinya sebelumnya mengatakan bahwa itu akan terjadi ketika virus lebih dapat diprediksi dan tidak ada wabah yang berkelanjutan.

“Ini penilaian subjektif karena bukan hanya tentang jumlah kasus. Ini tentang tingkat keparahan, dan ini tentang dampak,” kata Dr. Michael Ryan, kepala kedaruratan WHO.

Berbicara di panel Forum Ekonomi Dunia pada hari Senin, Dr. Anthony Fauci, dokter penyakit menular terkemuka di AS, mengatakan COVID-19 tidak dapat dianggap endemik sampai turun ke “tingkat yang tidak mengganggu masyarakat.”

Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa telah menyarankan negara-negara untuk beralih ke penanganan COVID-19 yang lebih rutin setelah fase akut pandemi berakhir. Badan tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa lebih banyak negara Uni Eropa selain Spanyol akan ingin mengadopsi “pendekatan pengawasan yang lebih jangka panjang dan berkelanjutan.”

Lebih dari 80% populasi Spanyol telah menerima dosis vaksin ganda, dan pihak berwenang berfokus pada peningkatan kekebalan orang dewasa dengan dosis ketiga.

Kekebalan yang didapat dari vaksin, ditambah dengan infeksi yang meluas, menawarkan kesempatan untuk memusatkan upaya pencegahan, pengujian dan sumber daya pelacakan penyakit pada kelompok berisiko sedang hingga tinggi, kata Dr. Salvador Trenche, kepala Masyarakat Kedokteran Keluarga dan Komunitas Spanyol, yang telah memimpin seruan untuk tanggapan endemik baru.

COVID-19 “harus diperlakukan seperti penyakit lainnya,” kata Trenche kepada The Associated Press, seraya menambahkan bahwa “perhatian yang dinormalisasi” oleh para profesional kesehatan akan membantu mengurangi keterlambatan dalam pengobatan masalah yang tidak terkait dengan virus corona.

Masyarakat juga perlu menerima gagasan bahwa beberapa kematian akibat COVID-19 “tidak akan terhindarkan,” kata Tranche.

“Kami tidak dapat melakukan pada gelombang keenam seperti yang kami lakukan pada gelombang pertama: Model perlu diubah jika kami ingin mencapai hasil yang berbeda,” katanya.

Kementerian Kesehatan Spanyol mengatakan terlalu dini untuk membagikan cetak biru apa pun yang sedang disusun oleh para ahli dan penasihatnya, tetapi badan tersebut menegaskan bahwa satu proposal adalah mengikuti model “pengawasan penjaga” yang ada saat ini digunakan di UE untuk memantau influenza.

Strategi tersebut dijuluki “flu-isasi” COVID-19 oleh media Spanyol, meskipun para pejabat mengatakan bahwa sistem untuk influenza perlu disesuaikan secara signifikan dengan virus corona.

Untuk saat ini, diskusi tentang pindah ke pendekatan endemik terbatas pada negara-negara kaya yang mampu berbicara tentang pandemi terburuk di masa lalu. Akses mereka ke vaksin dan sistem kesehatan masyarakat yang kuat membuat iri negara berkembang.

Juga tidak jelas bagaimana strategi endemik akan hidup berdampingan dengan pendekatan “nol-Covid” yang diadopsi oleh China dan negara-negara Asia lainnya, dan bagaimana hal itu akan memengaruhi perjalanan internasional.

Banyak negara yang kewalahan dengan rekor jumlah kasus Omicron sudah menyerah pada pengujian besar-besaran dan memotong waktu karantina, terutama bagi pekerja yang menunjukkan tidak lebih dari gejala seperti pilek. Sejak awal tahun, kelas di sekolah Spanyol berhenti hanya jika wabah besar terjadi, bukan dengan kasus pertama yang dilaporkan seperti dulu.

Di Portugal, dengan salah satu tingkat vaksinasi tertinggi di dunia, Presiden Marcelo Rebelo de Sousa menyatakan dalam pidato Tahun Baru bahwa negara itu telah “pindah ke fase endemik.” Tetapi perdebatan tentang langkah-langkah spesifik mereda ketika penyebaran segera meningkat ke level rekor – hampir 44.000 kasus baru dalam 24 jam dilaporkan Selasa.

Namun, penerimaan dan kematian di rumah sakit di dunia yang divaksinasi secara proporsional jauh lebih rendah daripada lonjakan sebelumnya.

Di Inggris Raya, penggunaan masker di tempat umum dan paspor COVID-19 akan dibatalkan pada 26 Januari, Perdana Menteri Boris Johnson mengumumkan pada hari Rabu mengatakan bahwa gelombang terbaru telah “memuncak secara nasional.”

Persyaratan bagi orang yang terinfeksi untuk mengisolasi selama lima hari penuh tetap berlaku, tetapi Johnson mengatakan dia akan berusaha untuk menghapusnya dalam beberapa minggu mendatang jika data virus terus membaik. Statistik resmi menyebutkan 95% bagian dari populasi Inggris yang telah mengembangkan antibodi terhadap COVID-19 baik dari infeksi atau vaksinasi.

“Ketika COVID menjadi endemik, kita perlu mengganti persyaratan hukum dengan saran dan panduan, mendesak orang yang terkena virus untuk berhati-hati dan mempertimbangkan orang lain,” kata Johnson.

Untuk beberapa pemerintah Eropa lainnya, gagasan menormalkan COVID-19 bertentangan dengan upaya mereka untuk meningkatkan vaksinasi di antara kelompok-kelompok yang enggan.

Di Jerman, di mana kurang dari 73% populasi telah menerima dua dosis dan tingkat infeksi mencapai rekor baru hampir setiap hari, perbandingan dengan Spanyol atau negara lain ditolak.

“Kami masih memiliki terlalu banyak orang yang tidak divaksinasi, terutama di antara warga kami yang lebih tua,” kata juru bicara Kementerian Kesehatan Andreas Deffner, Senin.

Italia memperluas mandat vaksinasi untuk semua warga negara berusia 50 tahun atau lebih dan mengenakan denda hingga 1.500 euro untuk orang yang tidak divaksinasi yang muncul di tempat kerja. Orang Italia juga harus divaksinasi penuh untuk mengakses transportasi umum, pesawat, gym, hotel, dan pameran dagang.

——

Penulis Associated Press Maria Cheng, Danica Kirka dan Sylvia Hui di London, Raf Casert di Brussels, Colleen Barry di Milan, Italia, dan Geir Moulson di Berlin berkontribusi pada laporan ini.


Posted By : pengeluaran hk