Coronavirus: keraguan vaksin dan trauma masa kecil
Brody

Coronavirus: keraguan vaksin dan trauma masa kecil

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa keraguan vaksin COVID-19 mungkin terkait dengan peristiwa traumatis yang dialami di masa kanak-kanak, seperti penelantaran, kekerasan dalam rumah tangga, atau penyalahgunaan zat di rumah keluarga.

Studi observasional, yang dilakukan oleh para peneliti di luar Inggris, menemukan bahwa keengganan atau penolakan untuk mendapatkan suntikan COVID-19 tiga kali lebih tinggi di antara mereka yang pernah mengalami empat jenis trauma atau lebih saat kecil daripada di antara mereka yang tidak pernah mengalaminya. .

“Pengalaman masa kanak-kanak yang merugikan (ACEs) dapat memengaruhi kesehatan dan kesejahteraan seumur hidup, termasuk perilaku pengambilan risiko dan kepercayaan,” tulis penulis penelitian.

Para peneliti menemukan bahwa peningkatan ACE juga terkait dengan rendahnya kepercayaan pada informasi COVID-19, merasa “tidak dibatasi secara adil” oleh tindakan pemerintah, serta mendukung penghentian masker wajah wajib dan menghapus persyaratan jarak fisik.

Temuan ini diterbitkan Selasa di jurnal akses terbuka peer-review BMJ Open.

Studi ini dilakukan melalui survei telepon “perwakilan nasional” terhadap orang dewasa yang tinggal di Wales antara Desember 2020 dan Maret 2021. Dari 6.763 orang awal yang dihubungi, 2.285 memenuhi kriteria kelayakan dan dimasukkan dalam analisis akhir.

Menurut penelitian tersebut, para peneliti bertanya kepada peserta tentang sembilan jenis trauma masa kanak-kanak dan apakah mereka mengalami salah satunya.

Jenis trauma ini termasuk kekerasan fisik, verbal, dan seksual; perpisahan orang tua; paparan kekerasan dalam rumah tangga; dan tinggal bersama anggota rumah tangga yang mengalami gangguan jiwa, penyalahgunaan alkohol dan/atau obat-obatan terlarang, atau yang berada di dalam penjara.

Para peneliti mengatakan mereka juga mengumpulkan detail pribadi dan pengalaman kondisi kesehatan jangka panjang, tingkat kepercayaan pada informasi COVID-19 dari pemerintah, dan sikap terhadap pembatasan kesehatan masyarakat dan vaksinasi.

Menurut penelitian, sekitar setengah dari responden (52 persen) mengatakan bahwa mereka tidak pernah mengalami trauma masa kecil, sementara satu dari lima melaporkan bahwa mereka pernah mengalami setidaknya satu jenis trauma.

Para peneliti menemukan sekitar satu dari enam orang yang disurvei (17 persen) melaporkan mengalami dua hingga tiga jenis trauma, dan satu dari 10 (10 persen) melaporkan empat atau lebih.

DAMPAK TRAUMA ANAK

Menurut penelitian, keraguan vaksin tiga kali lebih tinggi di antara mereka dengan jumlah trauma masa kanak-kanak empat atau lebih, dan lebih sering dilaporkan pada kelompok usia yang lebih muda.

Para peneliti memperkirakan bahwa kemungkinan tingkat keragu-raguan vaksin menurut trauma masa kanak-kanak dan rentang usia sekitar 3,5 persen di antara mereka yang berusia 70 dan lebih tua yang tidak mengalami kesulitan masa kanak-kanak, hingga 38 persen di antara mereka yang berusia antara 18 dan 29 tahun yang pernah mengalaminya. empat atau lebih jenis trauma.

Dukungan untuk menghilangkan kewajiban penutup wajah empat kali lebih tinggi di antara mereka yang pernah mengalami empat atau lebih jenis trauma masa kanak-kanak, dibandingkan dengan mereka yang tidak mengalaminya.

Laki-laki yang lebih muda tanpa riwayat kondisi medis jangka panjang “secara signifikan terkait dengan sikap ini” dalam penggunaan masker, kata para peneliti.

Studi ini menemukan bahwa mengalami empat atau lebih jenis trauma sebagai seorang anak juga dikaitkan dengan keinginan untuk mengakhiri persyaratan jarak fisik.

“Kemungkinan mengakui pelanggaran pembatasan COVID-19 kadang-kadang meningkat seiring dengan jumlah trauma masa kanak-kanak,” catat para peneliti dalam penelitian tersebut.

Menurut temuan, melanggar pembatasan kesehatan masyarakat dua kali lebih tinggi bagi mereka yang pernah mengalami empat atau lebih jenis trauma dibandingkan mereka yang tidak mengalaminya (38 persen berbanding 21 persen), setelah memperhitungkan faktor sosiodemografi. , infeksi COVID-19 sebelumnya dan riwayat kesehatan.

Namun, karena penelitian ini bersifat observasional dalam metodenya, para peneliti mengakui ada “beberapa peringatan” pada temuan tersebut, yang paling menonjol adalah penelitian tersebut tidak dapat menetapkan penyebabnya.

Meskipun sejalan dengan survei telepon lainnya, para peneliti mengatakan tingkat respons hanya sekitar 36 persen, dan temuan itu bergantung pada ingatan pribadi. Selain itu, perempuan terlalu terwakili dalam penelitian ini, sementara jumlah orang dari latar belakang etnis minoritas kurang terwakili. Para peneliti mengatakan penelitian masa depan harus bekerja untuk mengatasi ketidaksetaraan ini dalam representasi.

Meskipun ada peringatan seperti itu, para peneliti mencatat bahwa mereka yang pernah mengalami trauma masa kanak-kanak “dikenal memiliki risiko kesehatan yang lebih besar sepanjang perjalanan hidup. Hasil di sini menunjukkan bahwa individu tersebut mungkin memiliki lebih banyak kesulitan untuk mematuhi langkah-langkah pengendalian kesehatan masyarakat dan akibatnya memerlukan dukungan tambahan.”

Para peneliti mengatakan ini tidak hanya penting selama pandemi COVID-19, tetapi untuk keadaan darurat kesehatan masyarakat lainnya yang mungkin muncul di masa depan. Mereka mengatakan temuan itu menunjukkan bahwa para ahli dan pejabat kesehatan masyarakat perlu “segera” menemukan cara untuk meningkatkan kepercayaan dan kepatuhan terhadap pedoman kesehatan bagi mereka yang mengalami trauma masa kanak-kanak.

Jika tidak, para peneliti mengatakan mereka yang berada dalam kelompok ini tetap memiliki risiko infeksi yang lebih tinggi dan berpotensi menimbulkan risiko penularan kepada orang lain.

“Meningkatkan daya tarik informasi dan intervensi kesehatan masyarakat, seperti vaksinasi, kepada mereka yang pernah mengalami ACE harus dipertimbangkan dalam tanggapan perlindungan kesehatan,” tulis penulis penelitian.

“Namun, dalam jangka panjang, mencapai kepatuhan yang lebih baik terhadap pandemi dan saran kesehatan masyarakat lainnya adalah alasan lain untuk berinvestasi dalam masa kanak-kanak yang aman dan terjamin untuk semua anak.”


Posted By : keluaran hongkong malam ini