Coronavirus: Nigeria mendeteksi kasus pertama varian Omicron mulai Oktober
HEalth

Coronavirus: Nigeria mendeteksi kasus pertama varian Omicron mulai Oktober

LAGOS, NIGERIA — Nigeria telah mendeteksi kasus pertama varian virus corona Omicron dalam sampel yang dikumpulkannya pada Oktober, beberapa minggu sebelum Afrika Selatan memberi tahu dunia tentang varian tersebut pekan lalu, kata lembaga kesehatan masyarakat nasional negara itu, Rabu.

Ini adalah negara Afrika Barat pertama yang telah mencatat varian Omicron sejak para ilmuwan di Afrika selatan mendeteksi dan melaporkannya dan menambah daftar hampir 20 negara di mana varian tersebut telah dicatat, memicu larangan perjalanan di seluruh dunia.

Urutan genom kasus positif COVID-19 di antara pelancong internasional yang masuk telah mengkonfirmasi kasus Omicron sejak Oktober, Pusat Pengendalian Penyakit Nigeria mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh direktur jenderalnya.

Nigeria juga telah mengidentifikasi dua kasus varian omicron di antara para pelancong yang tiba dari Afrika Selatan minggu lalu,

“Pengurutan retrospektif dari kasus yang dikonfirmasi sebelumnya di antara pelancong ke Nigeria juga mengidentifikasi varian Omicron di antara sampel yang dikumpulkan pada Oktober 2021,” kata direktur jenderal CDC Nigeria Dr. Ifedayo Adetifa.

Masih banyak yang belum diketahui tentang varian baru, termasuk apakah itu lebih menular, seperti yang diduga oleh beberapa otoritas kesehatan, apakah itu membuat orang lebih sakit parah, dan apakah itu dapat menggagalkan vaksin.

CDC Nigeria mendesak negara bagian negara itu dan masyarakat umum untuk waspada dan menyerukan peningkatan pengujian di tengah kekhawatiran bahwa kapasitas pengujian Nigeria yang rendah mungkin menjadi tantangan terbesarnya dalam menghadapi varian baru.

Pengujian virus rendah di banyak negara bagian dan bahkan di ibu kota negara, Abuja. Misalnya, di beberapa bagian Kuje, pinggiran Abuja, Musa Ahmed, seorang pejabat kesehatan masyarakat, mengatakan kepada The Associated Press bahwa tidak ada yang dites virus selama berminggu-minggu.

Deteksi varian Omicron di negara terpadat di Afrika, dengan 206 juta orang, bertepatan dengan persyaratan baru Nigeria bahwa semua pegawai pemerintah federal harus disuntik atau menunjukkan hasil tes COVID-19 negatif yang dilakukan dalam 72 jam terakhir.

Dengan berlakunya mandat vaksin pada hari Rabu, ada adegan kacau di beberapa kantor di ibu kota negara sebagai pegawai negeri tanpa kartu vaksinasi atau tes PCR negatif ditolak oleh petugas keamanan.

Banyak pekerja dan petugas keamanan tidak mengenakan masker.

“Pemerintah harus berinvestasi dalam mempromosikan narasi seputar keamanan vaksin, kemanjuran, dan implikasi keamanan kesehatan masyarakat yang lebih luas dari penyerapan vaksin yang buruk,” Adewunmi Emoruwa, ahli strategi utama di Gatefield, sebuah konsultan yang berbasis di Abuja. “Jika pegawai negeri yakin tentang isu-isu ini, mereka secara alami akan menjadi advokat yang lebih efektif untuk konstituen mereka.”

Di seluruh Nigeria, berita varian Omicron — yang telah diperingatkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menimbulkan risiko “sangat tinggi” — telah memicu kekhawatiran dan ketakutan baru atas pandemi COVID-19.

Di bandara di Lagos, kota terbesar dan pusat ekonomi Nigeria, pihak berwenang bersikeras bahwa para pelancong harus mengenakan masker wajah mereka di konter, meskipun tidak banyak perhatian diberikan pada banyak orang lain yang melanggar protokol kesehatan di sekitar lokasi bandara dan di kota.

Nigeria – dengan 214.218 infeksi yang dikonfirmasi termasuk hampir 3.000 kematian – telah memperbarui peringatan perjalanannya, memerintahkan pelancong internasional yang masuk untuk melakukan tes PCR 48 jam sebelum memulai perjalanan mereka ke negara itu dan dua tes lagi, dua hari dan tujuh hari setelah kedatangan. . Kedatangan internasional yang masuk juga harus diisolasi selama tujuh hari.

Di tengah kekhawatiran global atas varian omicron, direktur jenderal CDC Nigeria mengatakan kepada wartawan bahwa negara itu tetap waspada dalam menghadapi krisis yang muncul.

“Kami bekerja sangat keras untuk meningkatkan pengawasan yang sedang berlangsung, terutama untuk pelancong yang datang, dan juga mencoba untuk meningkatkan pengujian (termasuk) di perbatasan darat,” katanya.

Sejumlah negara bergerak untuk melarang perjalanan dari banyak negara terutama negara-negara Afrika selatan setelah munculnya varian omicron. Namun langkah itu telah dikutuk secara luas oleh banyak orang termasuk Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa, yang saat ini berada di Nigeria dalam kunjungan dua hari.

Lebih jauh ke barat di benua itu, Liberia meluncurkan pengawasan di sepanjang perbatasannya dan menempatkan petugas kesehatan yang ditugaskan di sana dalam siaga penuh meskipun tidak ada kasus varian omicron yang dilaporkan di sana.

Menteri Kesehatan Liberia Wilhelmina Jallah mendesak warga untuk mengambil tindakan pencegahan tetapi tidak panik. Dia mendesak mereka untuk mengambil keuntungan dari kampanye vaksinasi.

“Anda tidak bisa pergi berperang jika Anda tidak siap untuk perang,” katanya. “Dan persiapan kami untuk perang melawan COVID-19 ini – apakah itu alfa, delta, atau omicron – adalah untuk melindungi diri kami sendiri dengan mendapatkan setidaknya tusukan di lengan Anda … jadi kami hanya ingin meningkatkan kewaspadaan ini.”

——

Penulis AP Jonathan Paye-Layleh di Monrovia, Liberia berkontribusi.


Posted By : hk hari ini