Coronavirus: Omicron dapat memicu ketidakadilan vaksin lebih lanjut
World

Coronavirus: Omicron dapat memicu ketidakadilan vaksin lebih lanjut

CHAVANNES-DE-BOGIS, SWITZERLAND — Kepala aliansi vaksin Gavi, yang memimpin upaya dukungan PBB untuk mengirimkan vaksin COVID-19 ke negara-negara berkembang, mengatakan bahwa dia melihat tanda-tanda awal bahwa negara-negara kaya mulai menahan sumbangan dari ketakutan tentang varian virus corona Omicron — memperingatkan setiap penimbunan baru dapat menyebabkan “Ketidaksetaraan 2.0.”

Kepala eksekutif Gavi Dr. Seth Berkley mengamati perjuangan hampir dua tahun melawan pandemi ketika aliansi merilis pembaruan terbaru untuk perkiraan pasokannya untuk vaksin COVID-19 yang telah berulang kali diturunkan, sebagian besar karena larangan ekspor dan penimbunan vaksin oleh beberapa negara produsen yang menurut para kritikus seharusnya sudah diramalkan.

“Dengan varian Omicron, apa yang kami lihat adalah kepanikan di banyak negara yang menyebabkan percepatan booster baik jumlah orang yang mendapatkannya, tetapi juga timeline untuk mendapatkannya,” kata Berkley kepada The Associated Press dalam sebuah wawancara Selasa malam. di rumahnya di luar Jenewa.

Dia merujuk pada dosis ekstra yang diberikan di negara-negara kaya kepada banyak orang – bukan hanya mereka yang berisiko tinggi tertular COVID-19 yang parah.

Kemitraan publik-swasta yang berbasis di Jenewa telah menjadi manajer utama program COVAX yang didukung PBB yang pada awalnya berusaha untuk mendapatkan vaksin virus corona ke semua negara tetapi berubah setelah negara-negara kaya, dan bahkan beberapa yang lebih miskin, mulai membuat kesepakatan mereka sendiri untuk mendapatkan pukulan.

Itu mengunci banyak pasokan yang ketat dan mendorong ketidaksetaraan besar dalam akses ke pukulan. Dari sekitar 10 miliar dosis yang telah dikirim ke seluruh dunia, sebagian besar telah pergi ke negara-negara kaya. COVAX telah mengirimkan lebih dari 700 juta.

“Kami juga mulai melihat donor tidak ingin menyumbangkan dosis mereka secepat mungkin karena ketidakpastian sekarang di mana kita berada,” kata Berkley, menolak untuk menyebutkan. “Tentu saja, kekhawatiran jangka panjang kami adalah, jika ternyata vaksin varian baru diperlukan, mungkin akan terjadi ‘Ketidaksetaraan 2.0’ di mana kita melihat negara-negara kaya menimbun vaksin itu sekali lagi, seperti yang kita lihat di awal. pandemi.”

Sementara penularan, keparahan, dan resistensi Omicron terhadap vaksin belum sepenuhnya jelas, varian baru mungkin memerlukan revisi terhadap vaksin yang sudah ada atau bahkan produksi yang baru. Berkley mengatakan vaksin COVID-19 dari Novavax, yang mengandalkan teknologi umum dalam vaksin flu dan telah menunjukkan kemanjuran terhadap varian, dapat ditetapkan untuk memenangkan persetujuan penggunaan darurat dalam “hari” dari Organisasi Kesehatan Dunia.

Dalam beberapa minggu terakhir, produksi global vaksin COVID-19 telah lepas landas dan pasokan tidak menjadi masalah daripada sebelumnya. Sekarang, tantangannya adalah memastikan negara dapat menerima vaksin yang terkadang memerlukan penyimpanan dalam suhu yang sangat dingin atau dikirim dalam batch yang perlu digunakan pada saat yang sama setelah dibuka.

Pemborosan adalah risiko. Berkley mengatakan beberapa tidak dapat dihindari dan bersikeras bahwa kurang dari 1% vaksin COVAX telah terbuang sia-sia.

Sementara dia mengatakan dapat dimengerti, jika berpotensi picik, bahwa politisi ingin melayani rakyat mereka sendiri terlebih dahulu dengan vaksin, salah satu kritikus terkemuka penanganan COVAX Gavi mengatakan banyak masalah dapat disematkan pada pemerintah negara kaya yang tidak’ t memastikan pembagian vaksin yang stabil. Sekarang, masuknya vaksin di beberapa negara berkembang dapat menimbulkan masalah.

“Sejak pemerintah negara berpenghasilan tinggi menimbun vaksin dan tidak mengizinkan … distribusi … berjalan mondar-mandir, sekarang kita berada di tempat pembuangan akhir tahun ini, pada dasarnya, dan lihatlah, kejutan, kejutan, rapuh. sistem kesehatan — beberapa di antaranya benar-benar sulit mengakomodasinya,” kata Kate Elder, penasihat kebijakan vaksin senior di Medecins Sans Frontieres, atau Doctors Without Borders, yang menyediakan perawatan medis di seluruh dunia.

Gavi mengelola COVAX bersama dengan Pusat Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi dan badan kesehatan PBB WHO, sementara UNICEF menangani distribusi tembakan ke senjata.

Berkley mengatakan Gavi berharap telah mengirimkan antara 800 juta dan 1 miliar dosis pada akhir tahun ini ke negara-negara berkembang termiskin, yang menurutnya sejalan dengan target. Di mana aliansi menghadapi selip dalam pengiriman adalah dengan “negara-negara swadana” yang lebih kaya yang pada awalnya diharapkan untuk mendapatkan pukulan melalui COVAX tetapi tidak menggunakannya seperti yang diperkirakan — banyak yang memilih untuk melakukan kesepakatan langsung dengan produsen.

Gavi mengharapkan 1,4 miliar dosis tersedia pada akhir tahun ini. Itu awalnya menetapkan tujuan untuk memberikan 2 miliar dosis pada akhir 2021.

Berkley mengatakan Gavi mengharapkan 800 juta dosis lagi pada kuartal pertama tahun depan, tetapi tidak semuanya dikonfirmasi. Pertanyaan tetap tentang pasokan dari produsen, persetujuan peraturan, dan sumbangan dosis yang “agak lebih tak terduga.” Tempat-tempat seperti Amerika Serikat dan Uni Eropa telah menjadi donor utama.

Karena telah dipaksa untuk mengadaptasi dan merevisi strateginya, donasi dari negara-negara seperti “Tim Eropa” menjadi semakin penting bagi COVAX — yang tidak pernah direncanakan sebagai mekanisme donasi.

“Faktanya, kami bahkan tidak memiliki sumbangan dalam kerangka dan cara kerja asli,” kata Berkley. “Itu hanya terjadi karena penimbunan vaksin yang terjadi di negara-negara kaya dan karena fakta bahwa kami memiliki larangan ekspor.”

Kritikus mengatakan Gavi salah menilai kepentingan pribadi nasional dan salah bertaruh untuk mencoba memasok seluruh dunia melalui program baru yang besar yang dampak jangka panjangnya dipertanyakan. Mereka mengatakan fokus seharusnya pada penguatan sistem distribusi vaksin yang ada, seperti melalui badan regional WHO Amerika PAHO (Organisasi Kesehatan Pan Amerika).

“Melihat ke belakang 20/20 tetapi ada sejumlah besar kekurangan dalam fasilitas COVAX, mungkin banyak dari mereka yang dapat diantisipasi (dengan) memahami lingkungan dan bagaimana negara-negara dengan sarana akan merespons pandemi ini,” kata Penatua MSF.


Posted By : pengeluaran hk